Buka menu utama

Basa nukleotida

(Dialihkan dari Basa N)
Pasangan basa nukleotida (warna biru) pada RNA.

Basa nukleotida (atau nukleobasa) merujuk pada bagian pada DNA dan RNA yang dapat terlibat dalam pemasangan basa (lihat pula pasangan basa), utamanya adalah sitosina, guanina, adenina (DNA dan RNA), timina (DNA) dan urasil (RNA), secara berurutan disingkat C, G, A, T, dan U. Dalam genetika, basa nukleotida tersebut biasanya hanya disebut sebagai basa atau basa N (N singkatan dari nitrogen, karena memiliki gugus amina yang beratom nitrogen). Karena A, G, C, dan T muncul pada DNA, molekul-molekul ini dsebut basa DNA, sedangkan A, G, C, dan U disebut basa RNA.

Urasil menggantikan timina pada RNA. Kedua basa ini identik terkecuali bahwa urasil kekurangan gugus 5' metil. Adenina dan guanina merupakan kelas molekul bercincin dua yang disebut purina (disingkat sebagai R). Sitosina, timina, dan urasil semuanya merupakan pirimidina (disingkat Y).

Basa yang secara kovalen berikatan dengan karbon 1' ribosa atau deoksiribosa disebut sebagai nukleosida, dan nukleosida yang memiliki gugus fosfat pada karbon 5' disebut sebagai nukleotida.

Selain adenosina (A), sitidina (C), guanosina (G), timidina (T) dan uridina (U), DNA dan RNA juga mengandung basa-basa yang telah dimodifikasi setelah rantai asam nukelat terbentuk. Pada DNA, basa satu-satunya yang dimodifikasi adalah 5-metilsitidina (m5C). Pada RNA, terdapat banyak basa yang dimodifikasi, meliputi pseudouridina (Ψ), dihidrouridina (D), inosina (I), ribotimidina (rT) dan 7-metilguanosina (m7G).[1][2]

Hipoxantina dan xantina merupakan salah satu basa yang terbentuk oleh keberadaan mutagen. Keduanya terbentuk melalui proses deaminasi. Hipoxantina dihasilkan dari adenina, dan xantina dari guanina.[3] Dengan cara yang sama, deaminasi sitosina menghasilkan urasil.

StrukturSunting

  • Struktur kerangka adenina dan guanina merupakan purina, sehingga ia dinamakan basa purina.
  • Struktur kerangka sitosina, urasil, dan timina merupakan pirimidina, sehingga dinamakan basa pirimidina.

Basa utamaSunting

Basa-basa berikut terlibat dalam pemanjangan rantai selama sintesis RNA atau DNA.

Basa nukleotida
 
Adenina
 
Guanina
 
Timina
 
Sitosina
 
Urasil
Nukleosida

 
Adenosina
A
 
Guanosina
G
 
Timidina
T
 
Sitidina
C
 
Uridina
U

Basa purina yang dimodifikasiSunting

Contoh-contoh adenosina dan guanosina yang dimodifikasi.

Basa nukleotida
 
Hipoxantina
 
Xantina

7-Metilguanina
Nukleosida

 
Inosina
I
 
Xantinosina
X
 
7-Metilguanosina
m7G

Basa pirimidina yang dimodifikasiSunting

Contoh-contoh sitidina, timidina, dan uridina yang dimodifikasi.

Basa nukleotida
 
Urasil
 
5,6-Dihidrourasil
 
5-Metilsitosina
Nucleosida

 
Pseudouridina
Ψ
 
Dihidrouridina
D
 
5-Metilsitidina
m5C

ReferensiSunting

  1. ^ BIOL2060: Translation
  2. ^ Research
  3. ^ T Nguyen, D Brunson, C L Crespi, B W Penman, J S Wishnok, and S R Tannenbaum, DNA damage and mutation in human cells exposed to nitric oxide in vitro, Proc Natl Acad Sci U S A. 1992 April 1; 89(7): 3030–3034

Lihat pulaSunting

Pranala luarSunting