Buka menu utama

Bank Danamon Indonesia

bank di Indonesia

PT Bank Danamon Indonesia Tbk (sebelumnya bernama Bank Kopra Indonesia) atau lebih dikenal dengan nama Bank Danamon atau Danamon saja, adalah sebuah bank di Indonesia.[1]

PT Bank Danamon Indonesia Tbk
publik
(IDX: BDMN)
IndustriJasa keuangan
DidirikanJakarta, Indonesia (16 Juli 1956) (sebagai Bank Kopra)
Kantor
pusat
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Tokoh
kunci
Sng Seow Wah
Presiden Direktur
ProdukKeuangan
PemilikMitsubishi UFJ Financial Group
Situs webwww.danamon.co.id

Daftar isi

SejarahSunting

Logo Bank Danamon pada tahun 80an sampai tahun 2002
Logo Bank Danamon pada tahun 2002 sampai tahun 2007

Bank Danamon didirikan pada tanggal 16 Juli 1956 dengan nama PT Bank Kopra Indonesia.[2] Pada tahun 1976 nama bank ini berubah menjadi PT Bank Danamon Indonesia.[2] Bank ini menjadi bank pertama yang memelopori pertukaran mata uang asing dengan menjadi bank devisa pertama di Indonesia[3] pada tahun 1976[2] dan tercatat sahamnya di bursa sejak tahun 1989.[2]

Pada tahun 1997, sebagai akibat dari krisis finansial di Asia, Bank Danamon mengalami kesulitan likuiditas dan akhirnya oleh Pemerintah ditempatkan di bawah pengawasan Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN) sebagai bank yang diambil alih Pemerintah (Bank Take Over atau BTO).[2] Pada tahun 1999, Pemerintah melalui BPPN melakukan rekapitalisasi Bank Danamon sebesar Rp 32 miliar dalam bentuk Surat Hutang Pemerintah (Government Bonds). Pada tahun yang sama, beberapa bank BTO akhirnya digabung menjadi satu dengan Bank Danamon sebagai salah satu bagian dari rencana restrukturisasi BPPN.[2]

Pada tahun 2000, Bank Danamon kembali melebarkan sayapnya dengan menjadi bank utama dalam penggabungan 8 bank BTO lainnya. Pada saat inilah Bank Danamon mulai muncul sebagai salah satu pilar ekonomi di Indonesia.

Pada 3 tahun berikutnya, Bank Danamon mengalami restrukturisasi besar-besaran mulai dari bidang manajemen, sumber daya manusia, organisasi, sistem informasi, anggaran dasar dan logo perusahaan. Usaha keras yang dilakukan ini akhirnya berbuah hasil dalam membentuk fondasi dan infrastruktur bagi Bank Danamon dalam tujuannya untuk meraih pertumbuhan yang maksimal berdasarkan transparansi kerja, tanggung jawab kepada masyarakat, integritas sebagai salah satu pilar ekonomi di Indonesia dan sikap profesional dalam menjalankan tugasnya sebaga salah satu bank terbesar di Indonesia (atau lebih dikenal dengan istilah TRIP).

Temasek HoldingsSunting

Pada tahun 2003, Bank Danamon diambil alih mayoritas kepemilikan sahamnya oleh konsorsium Asia Financial (Indonesia)[2] di bawah kendali Temasek Holdings. Dengan hadirnya manajemen baru, maka dicanangkanlah penata ulangan model bisnis dan strategi usaha Bank Danamon dalam usahanya untuk terus melakukan perubahan total dalam desain yang sudah dirancang untuk menjadikan Bank Danamon sebagai salah satu bank nasional terkemuka di Indonesia dan bank pemain utama di kawasan Asia.

Pada tahun 2004, Bank Danamon meluncurkan Danamon Simpan Pinjam[3] untuk menggapai pangsa pasar mikro. Pada tahun yang sama, Bank Danamon mengakuisisi 75% Adira Finance,[3][4] sebuah perusahaan pembiayaan, yang kemudian ditingkatkan hingga setinggi-tingginya mencapai 95% pada tahun 2009.[3]

Rencana akuisisi DBSSunting

Pada tanggal 2 April 2012, bank asal Singapura DBS mengumumkan rencananya mengakuisisi 100% saham Asia Financial (Indonesia) Pte. Ltd. yang pada saat itu memiliki 67,37% saham pada Bank Danamon, dengan target untuk menjadikan Bank Danamon sebagai bank terbesar kelima di Indonesia.[5] Transaksi tersebut kemudian batal diselesaikan,[6] dengan alasan di antaranya permintaan regulator Indonesia kepada otoritas Singapura untuk mengizinkan bank asal Indonesia melakukan ekspansi bisnis di Singapura.[7][8] DBS memutuskan untuk mengakhiri perjanjian jual-beli bersyarat yang telah ditandatanganinya pada 1 Agustus 2013, yang merupakan tenggat waktu berakhirnya (lapse) perjanjian tersebut.[9]

Investasi strategis MUFGSunting

Pada 26 Desember 2017, grup keuangan terbesar asal Jepang, Mitsubishi UFJ Financial Group (MUFG), melalui entitas perbankannya, MUFG Bank, mengumumkan rencananya[10] untuk mengakusisi kepemilikan mayoritas Bank Danamon melalui perjanjian jual-beli bersyarat dengan Asia Financial (Indonesia) dan entitas terafiliasi lainnya.[11][12] Akuisisi tersebut telah diselesaikan hingga mencapai 19,9% pada tanggal 29 Desember 2017,[13] dan hingga 40,0% pada 3 Agustus 2018.[14][15]

Pada tanggal 25 April 2019, Bank Danamon mengumumkan bahwa Otoritas Jasa Keuangan telah memberi persetujuan dilakukannya merger antara Bank Danamon dengan Bank Nusantara Parahyangan.[16] Pada tanggal 29 April 2019, MUFG Bank mengumumkan telah meningkatkan kepemilikan sahamnya pada Bank Danamon dari 40,0% menjadi 94,0%.[17] [18]Merger antara Bank Danamon dan Bank Nusantara Parahyangan kemudian efektif pada tanggal 1 Mei 2019.[19] [20]

Jaringan usahaSunting

Hingga akhir tahun 2017, Bank Danamon memiliki lebih dari 1.600 cabang, meliputi kantor cabang konvensional, unit Danamon Simpan Pinjam, unit usaha syariah, dan kantor-kantor cabang anak perusahaan.[21] Selain itu, jaringan Bank Danamon juga meliputi lebih dari 1.300 anjungan tunai mandiri (ATM) dan 70 mesin setoran tunai di seluruh Indonesia.[22]

Seluruh jaringan Bank Danamon di Indonesia beroperasi di bawah sembilan kantor wilayah:[23]

  • Kantor Wilayah Jakarta: Meliputi Lampung, Tangerang, Bogor, Serang, Cilegon, Bekasi, dan Karawang;
  • Kantor Wilayah Bandung: Meliputi Sukabumi, Tasikmalaya, Purwakarta, dan Cirebon;
  • Kantor Wilayah Surabaya: Meliputi Kediri, Malang, dan Jember;
  • Kantor Wilayah Makassar: Meliputi Jayapura, Ambon, Palu, Pare Pare, Kendari, Ternate, Manado, dan Gorontalo;
  • Kantor Wilayah Medan: Meliputi Banda Aceh, Lhokseumawe, Siantar, Sibolga, dan Batam;
  • Kantor Wilayah Semarang: Meliputi Solo, Purwokerto, Yogyakarta, Kudus, dan Tegal;
  • Kantor Wilayah Denpasar: Meliputi Mataram dan Kupang; dan
  • Kantor Wilayah Palembang: Meliputi Palembang, Padang, Bengkulu, Jambi, dan Pekanbaru.

Lini UsahaSunting

Bank Danamon bergerak dalam berbagai lini bisnis perbankan.

Enterprise Banking and Financial InstitutionSunting

Lini bisnis ini melayani nasabah dari segmen korporasi, komersial, dan lembaga keuangan, melalui layanan-layanan seperti kredit, manajemen kas, pembiayaan perdagangan, dan tresuri.[24]

Transaction BankingSunting

Lini bisnis ini melayani segmen perusahaan dan bisnis (termasuk usaha mikro, kecil, dan menengah) melalui layanan manajemen kas, pembiayaan perdagangan, dan pembiayaan rantai pemasok (supply chain).[25]

Perbankan KonsumerSunting

Lini bisnis ini menyediakan layanan bagi nasabah perorangan (individu).[26]

Slogan PerusahaanSunting

Sejak tahun 2008, Bank Danamon yang kemudian dikenal dengan nama Danamon mulai menggerakan masyarakat Indonesia lewat kampanye "Untuk Anda, Bisa". Bahkan sejak 2010, Danamon meluncurkan program Semangat Bisa. Musim 1 dari Semangat Bisa ditayangkan oleh Trans7 serta dipandu oleh Pandji Pragiwaksono dan Musim 2 ditayangkan oleh Global TV dan Sindo TV serta dipandu oleh Soraya Hylmi.

Pada tahun 2017, Bank Danamon mengganti slogan perusahaan dari "Untuk Anda, Bisa" menjadi "Saatnya Pegang Kendali."[3]

Sunting

Sejak tahun 2012, Bank Danamon adalah mitra perbankan resmi klub sepakbola asal Inggris Manchester United di Indonesia.[3]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Profil
  2. ^ a b c d e f g Sejarah
  3. ^ a b c d e f "Tonggak Sejarah | Bank Danamon". www.danamon.co.id. Diakses tanggal 2019-01-08. 
  4. ^ "The Company at a GlanceSekilas Perusahaan". Sahabat Setia Selamanya. Diakses tanggal 2019-01-08. 
  5. ^ "DBS to acquire PT Bank Danamon Indonesia Tbk to become fifth largest in Indonesia". www.dbs.com. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  6. ^ "DBS pulls the plug on Bank Danamon deal". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2013-07-31. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  7. ^ "DBS walks away from bid to acquire Indonesia's Bank Danamon". TODAYonline. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  8. ^ "DBS Batal Akuisisi 100% Saham Bank Danamon, Ini Tanggapan Agus Marto". detikfinance. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  9. ^ "Subscribe to read". Financial Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-01-09. 
  10. ^ "Japan's MUFG seeks majority of Indonesia's Bank Danamon". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2017-12-26. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  11. ^ www.bk.mufg.jp (PDF) http://www.bk.mufg.jp/global/newsroom/news2017/pdf/newse12263.pdf. Diakses tanggal 2019-01-08.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  12. ^ Des 2017, Ilyas Istianur Praditya27; Wib, 13:22. "Akuisisi Bank Danamon, MUFG Ingin Kuasai Pasar ASEAN". liputan6.com. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  13. ^ www.bk.mufg.jp (PDF) http://www.bk.mufg.jp/global/newsroom/news2017/pdf/newse1229_Indonesian.pdf. Diakses tanggal 2019-01-08.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  14. ^ www.bk.mufg.jp (PDF) http://www.bk.mufg.jp/global/newsroom/news2018/pdf/newse0803_Indonesian.pdf. Diakses tanggal 2019-01-08.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  15. ^ Agu 2018, Agustina Melani04; Wib, 11:31. "MUFG Tingkatkan Investasi di Bank Danamon". liputan6.com. Diakses tanggal 2019-01-09. 
  16. ^ Mediatama, Grahanusa (2019-04-26). "Merger Bank Danamon dan BNP disetujui OJK". kontan.co.id. Diakses tanggal 2019-05-07. 
  17. ^ "MUFG Bank Increases Shareholdings in Bank Danamon and Bank BNP". www.businesswire.com (dalam bahasa Inggris). 2019-04-29. Diakses tanggal 2019-05-07. 
  18. ^ "MUFG Bank takes over lender in Indonesia for 420 billion yen:The Asahi Shimbun". The Asahi Shimbun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-05-07. 
  19. ^ www.bankbnp.com https://www.bankbnp.com/id/b/152/penggabungan-pt-bank-nusantara-parahyangan-tbk-bank-bnp-ke-dalam-pt-bank-danamon-indonesia-tbk-bank-danamon. Diakses tanggal 2019-05-07.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  20. ^ "Bank Danamon & BNP Resmi Merger, Begini Rencana Bisnis BDMN | Finansial". Bisnis.com. Diakses tanggal 2019-05-07. 
  21. ^ Laporan Tahunan 2017 PT Bank Danamon Indonesia, Tbk., h. 53.
  22. ^ "Jaringan Kami | Bank Danamon". www.danamon.co.id. Diakses tanggal 2019-01-08. 
  23. ^ Laporan Tahunan 2017 PT Bank Danamon Indonesia, Tbk., h. 60.
  24. ^ Laporan Tahunan 2017 PT Bank Danamon Indonesia, Tbk., h. 96.
  25. ^ Laporan Tahunan 2017 PT Bank Danamon Indonesia, Tbk., h. 100.
  26. ^ Laporan Tahunan 2017 PT Bank Danamon Indonesia, Tbk., h. 104.

Pranala luarSunting