Buka menu utama

Bagoas (bahasa Persia Kuno: 𐎲𐎦𐎡 Bagoi, bahasa Yunani Kuno: Βαγώας Bagōas; (†336 SM) merupakan seorang pejabat Persia terkemuka yang menjabat sebagai wazir (Ketua Menteri) dari Kekaisaran Akhemeniyah hingga kematiannya.

Daftar isi

BiografiSunting

Bagoas adalah seorang kasim yang kemudian menjadi wazir untuk Artaxsaca III. Dalam peran ini, ia bersekutu dengan Mentor jenderal pembina Rodos, dan dengan bantuannya berhasil sekali lagi membuat Mesir menjadi provinsi Kekaisaran Persia (mungkin dari 342 SM). Mentor menjadi jenderal provinsi maritim, menekan para pemberontak di Mesir dan mengirim tentara bayaran Yunani kepada raja, sementara Bagoas mengelola satrap dan memperoleh kekuasaan sedemikian rupa sehingga ia hampir menjadi penguasa asli Kekaisaran Persia menjelang akhir pemerintahan Artaxsaca III (Diod. xvi. 50; cf. Didymus, Comm. in Demosth. Phil. vi. 5).[1]

Arses dari Persia adalah putra bungsu Raja Artaxsaca III dan Atosa dan tidak diharapkan untuk naik ke atas takhta Persia. Kenaikan takhtanya yang tak terduga terjadi pada tahun 338 M sebagai akibat dari pembunuhan ayahandanya dan sebagian besar keluarganya oleh Bagoas, ketika wazir jadi dibenci oleh Artaxsaca III. Bagoas berusaha untuk tetap di kantor dengan mengganti Artaxsaca dengan putranya Arses (Artaxsaca IV), yang dia pikir lebih mudah untuk dikendalikan. Arses tetap tidak lebih dari seorang raja boneka selama dua tahun pemerintahannya sementara Bagoas bertindak sebagai kekuatan di belakang takhta. Akhirnya, tidak puas dengan keadaan ini dan mungkin dipengaruhi oleh para bangsawan dari Istana Kekaisaran, yang pada umumnya menahan Bagoas dengan paksa, Arses mulai merencanakan pembunuhan Bagoas. Namun, Namun, Bagoas kembali bertindak terlebih dahulu untuk melindungi dirinya sendiri dan berhasil meracuni dan membunuh Arses. Bagoas kemudian mengangkat sepupu Arses ke atas takhta sebagai Darius III dari Persia.

Ketika Darius berusaha menjadi mandiri dari wazir yang berkuasa tersebut, Bagoas mencoba meracuni dia juga; tetapi Darius diperingatkan dan memaksa Bagoas untuk meminum racun itu sendiri (Diod. xvii. 5; Johann. Antioch, p. 38, 39 ed. Müller; Arrian ii. 14. 5; Curt. vi. 4. 10).

Dikatakan bahwa Bagoas menjadi sangat kaya dengan menyita tulisan-tulisan suci dari kuil-kuil Mesir dan memberi mereka kembali kepada para imam karena suap besar (Diod. XVI. 51). Ketika imam besar Yerusalem membunuh saudaranya Yesus di bait suci, Bagoas (yang telah mendukung Yesus) mengenakan pajak baru atas orang Yahudi dan memasuki bait suci, mengatakan bahwa ia lebih suci daripada pembunuh yang menjabat sebagai imam (Joseph. Ant. xi. 7.1).[2]

Kisah selanjutnya, bahwa Bagoas adalah orang Mesir dan membunuh Artaxsaca III karena dia telah membunuh Apis yang suci (Aelian, Var. Hist. vi. 8), tanpa dasar historis.

Rumah Bagoas di Susa, dengan harta berlimpah, disampaikan oleh Aleksander ke Parmenion (Plut. Alex. 39); kebunnya di Babilon, dengan jenis pohon palem terbaik, disebutkan oleh Theophrastus (Hist. Plant, ii. 6; Plin. Nat. Hist. xiii. 41).

Plutarkhos melaporkan surat marah dari Aleksander ke Darius, menyebut Bagoas sebagai salah satu orang yang mengorganisasi pembunuhan ayahandanya, Filipus II.

Dalam fiksiSunting

  • Bagoas ditampilkan sebagai karakter dalam novel kuno Aithiopika, oleh Iliodoros. Dalam novel itu, ia digambarkan sebagai pelayan kasim yang tepercaya dari satrap Persia di Memphis. Dalam perjalanan peristiwa, ia ditangkap oleh raja Ethiopia dan diasimilasikan sebagai pelayan di istana Etiopia.[3]
  • Bagoas disebut-sebut dalam novel Mary Renault, The Persian Boy sebagai penyebab perbudakan dan pengkultusan Bagoas yang kemudian.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting