Arena Axiata

komplek olahraga di Malaysia
(Dialihkan dari Axiata Arena)

Stadion Dalam Ruangan Putra (bahasa Melayu: 'Stadion Putra'), saat ini dinamai Arena Axiata karena alasan sponsor, adalah arena dalam ruangan serbaguna di Kuala Lumpur, Malaysia.

Arena Axiata (Bahasa Melayu dan Indonesia)
Axiata Arena (English)
அக்சியாடா அரீனா (Tamil)
LokasiBukit Jalil, Kuala Lumpur
Malaysia
Koordinat3°3′16.8″N 101°41′28.2″E / 3.054667°N 101.691167°E / 3.054667; 101.691167
Transportasi umum SP17  Stasiun LRT Bukit Jalil
PemilikPemerintah Malaysia
OperatorKompleks Olahraga Nasional Malaysia
Kapasitas14,425 (2017)
16,000 (2018–sekarang)[1]
Ukuran lapangan69 × 25 meter[2]
Papan skorLED Panel by Samsung[3]
Konstruksi
Dibuka1998; 26 tahun lalu (1998)
Direnovasi2017

Latar Belakang

sunting

Stadion ini terletak di halaman Kompleks Olahraga Nasional Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Malaysia. Ini adalah salah satu dari beberapa fasilitas olahraga di Kompleks Olahraga Nasional yang meliputi stadion utama, Stadion Nasional Bukit Jalil, Stadion Hoki Nasional, Pusat Squash Nasional, dan Pusat Akuatik Nasional dan juga aula Seri Putra

Arena ini memiliki kapasitas tempat duduk tertinggi dari tempat dalam ruangan mana pun di Malaysia dengan kapasitas maksimum 16.000 kursi.[1][2] Stadion ini memiliki 3 pintu utama yang mengarah ke arena persegi panjang 69 × 25 meter besar, yang dapat beradaptasi dengan berbagai format olahraga seperti tinju, bulu tangkis, bola basket, bola voli, tenis meja, judo, bola tangan, gulat, senam dan sepak bola. Stadion ini juga sepenuhnya dapat disesuaikan untuk konser dan seminar baik siang maupun malam karena atapnya yang tidak tembus pandang.

Sejarah

sunting

Pada tanggal 15 Agustus 2009, Mantan Perdana Menteri Malaysia Tun Abdullah Ahmad Badawi membuka 2009 ASEAN Para Games di Putra Indoor Stadium. Upacara penutupan pada 19 Agustus 2009 juga dihadiri oleh Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia. Tempat utama untuk kompetisi senam selama Kuala Lumpur 1998 Commonwealth Games, ini juga merupakan tempat untuk acara olahraga dan hiburan seperti World Equestrian Games, Disney's on Ice dan banyak lagi.

Pada tanggal 31 Agustus 2010, Putra Indoor Stadium menjadi tuan rumah Parade Hari Kemerdekaan. Ini mengingat musim Ramadhan yang sedang berlangsung. Itu juga pertama kalinya Parade Hari Kemerdekaan diadakan di dalam ruangan. Perayaan tersebut dihadiri oleh Yang Di-Pertuan Agong dari Malaysia, Perdana Menteri Malaysia dan juga anggota kabinet.

Arena Axiata

sunting

Pada 16 Januari 2017, Stadion Putra telah berganti nama menjadi Arena Axiata dalam upaya membangun bangsa olahraga.[5] Ini adalah stadion nama perusahaan pertama di Malaysia dalam kemitraan antara Axiata Group Berhad dan Stadion Perbadanan Malaysia (PSM). Axiata Arena akan menjadi landmark untuk pembangunan kembali Kompleks Olahraga Bukit Jalil yang akan dikenal sebagai KL Sports City (KLSC).

Referensi

sunting
  1. ^ a b "13,847 tickets will be available for boxing fans worldwide at the 16,000 capacity in Axiata Arena". Malay Mail. 8 June 2018. 
  2. ^ a b "Putra Stadium Now Renamed Axiata Arena". Diakses tanggal 2 July 2018. 
  3. ^ "Axiata Arena [Perbadanan Stadium Malaysia]". 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-18. Diakses tanggal 2022-05-14. 
  4. ^ "Putra Indoor Stadium is now 'Axiata Arena'". Diakses tanggal 6 November 2017. 
  5. ^ -rebranded-axiata-arena-129191 "Putra Indoor Stadium Berganti nama menjadi Axiata Arena" Periksa nilai |url= (bantuan). Astro Awani. 16 Januari 2017. Diakses tanggal 18 Agustus 2017. [pranala nonaktif permanen]

Koordinat: 3°03′13″N 101°41′37″E / 3.053735°N 101.693555°E / 3.053735; 101.693555