Buka menu utama

Axiata Group Berhad (MYX: 6888) atau Axiata (sebelumnya dikenal sebagai TM International Berhad) adalah salah satu perusahaan telekomunikasi terkemuka di Asia.

Axiata Group
Axiata Group Bhd
Publik[1]
IndustriOperator telekomunikasi seluler
Didirikan12 Juni 1992
(sebagai TM Internasional Bhd)
2 April 2009
(sebagai Axiata Group Bhd)
Kantor
pusat
Bendera Malaysia Kuala Lumpur, Malaysia
Tokoh
kunci
Dato Sri Jamaludin Ibrahim
(Presiden & CEO Grup)
ProdukOperator Telekomunikasi
Pendapatan RM11.3 miliar
(Rp 35 Triliun) (2008)
Karyawan
25.000 Karyawan
Situs webwww.axiata.com

SejarahSunting

Axiata awalnya merupakan salah satu pegangan perdagangan dan penyediaan layanan telekomunikasi dan konsultasi dalam skala internasional. Fokus utama mereka sedang pasar negara berkembang di Asia, beberapa dengan penetrasi seluler rendah di Asia Selatan dan Tenggara[2].

Dahulu dikenal sebagai TM International Bhd (TMI), perusahaan telah didirikan pada 12 Juni 1992 dan merupakan cabang operasional seluler dan internasional Telekom Malaysia Bhd (TM)[3]. Setelah pengasingan TMI dari TM, perusahaan ini telah tercantum di Papan Utama, Bursa Malaysia Securities Berhad pada tahun 2008[3]. Pada 2 April 2009, TMI melakukan Rebrand dan meluncurkan nama baru perusahaan yang sekarang dikenali sebagai Axiata dan juga membuat logo baru Perusahaan[4].

Slogan baru mereka yaitu Advancing Asia, juga telah diluncurkan yang mencerminkan tujuan perusahaan dalam memfokuskan perkembangan mereka di Asia[4] Presiden dan CEO Grup, Datuk Seri Jamaludin Ibrahim telah memberikan komentar kepada wartawan koran Malaysia, The Star, bahwa ini membutuhkan kekuatan karena mereka tahu perusahaan ini berpotensi[4].

Axiata memiliki kontrol kepentingan dalam operator seluler di Malaysia, Indonesia, Sri Lanka, Bangladesh dan Kamboja, dengan pegangan strategis penting di India, Singapura dan Iran. Grup juga memiliki saham di Perusahaan telekomunikasi non-seluler di Thailand dan Pakistan[5].

Anak perusahaan peganganSunting

Di dalam pernyataan media, pada tahun 2010, diumumkan bahwa Axiata telah memiliki pelanggan di Asia dan pendapatan kelompok sebanyak RM13,1 miliar dalam tahun 2009[5]. Juga dilaporkan bahwa perusahaan telah menyediakan kesempatan kerja kepada 25.000 orang di dalam 10 negara[5]

Perusahaan-perusahaan berafiliasi dan anak-anak perusahaan bergerak Axiata beroperasi di bawah merek 'Celcom' di Malaysia, 'XL' di Indonesia, 'Dialog' di Sri Lanka, 'Robi' di Bangladesh, 'Smart' di Kamboja, 'Idea' di India, 'M1' di Singapura dan 'MTCE' di Iran (Esfahan).[5]

Axiata juga memiliki anak perusahaan minoritas, di antaranya:

Kantor seluruh duniaSunting

Axiata memiliki perusahaan operasi di Malaysia, Indonesia, Sri Lanka, Bangladesh, Kamboja, India, Singapura, Iran, Pakistan, dan Thailand.[butuh rujukan]

ReferensiSunting

  1. ^ MYX: 6888
  2. ^ "Axiata bergerak untuk mensentralisasi yang diperoleh kembali". FinanceAsia. 22 June 2010. Diakses tanggal 28 June 2010. 
  3. ^ a b "TM International membuat daftar pada tanggal 28 April". TheStar. 12 April 2008. Diakses tanggal 28 June 2010. 
  4. ^ a b c "TMI memperkenalkan nama baru tetapi membatasi dirinya ke Asia". TheStar. 3 April 2009. Diakses tanggal 28 June 2010. 
  5. ^ a b c d "Axiata Delivers Another Strong Performance into 2010 with 1Q PATAMI of RM921 million" (PDF). Corporate Communications, Group Strategy, Axiata Group Berhad. 27 May 2010. Diakses tanggal 28 June 2010. 
  6. ^ "Axiata sees long-term gains from India price war". Dow Jones Newswires. Total Telecom. 2009-10-14. Diakses tanggal 2009-10-14. 

Pranala luarSunting