Buka menu utama

Ataraxia (ἀταραξία, bisa diterjemahkan menjadi "ketenangan jiwa") adalah istilah Yunani Kuno yang pertama kali digunakan oleh filsuf Pyrron dan kemudian oleh Epikuros dan kaum Stoik. Istilah ini mengacu kepada kebebasan dari rasa gelisah, takut, atau cemas.

Pironisme, epikureanisme, dan stoisisme sama-sama mengajarkan bahwa orang sebaiknya berusaha mencapai ataraxia, tetapi peranan dan nilai ataraxia dalam masing-masing aliran berbeda-beda tergantung pada ajarannya.

EpikureanismeSunting

Dalam ajaran Epikuros, ataraxia dianggap sebagai kenikmatan tertinggi, dan semua manusia sebaiknya mencoba mencapai keadaan ini.[1]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ O'Keefe, Tim (2010). Epicureanism. University of California Press. hlm. 118–119.