Buka menu utama

Anokrasi adalah jenis rezim di mana kekuasaan tidak berada di tangan lembaga-lembaga publik tetapi tersebar di antara kelompok-kelompok elit yang selalu bersaing satu sama lain untuk kekuasaan. Contoh berbagai anokrasi seperti yang ada di Afrika termasuk para panglima perang Somalia dan pemerintah bersama di Kenya dan Zimbabwe. Anokrasi kadang-kadang dianggap berposisi di tengah-tengah antara otokrasi dan demokrasi.[1]

Anokrasi diakui oleh dataset Polity IV sebagai pengkategori pemerintahan. Dalam dataset itu, negara disebut anokrasi jika skor pemerintahannya bukanlah cukup tinggi untuk diberi label demokrasi atau cukup rendah untuk diberi label sebagai otokrasi.

Seringkali kata tersebut didefinisikan secara lebih luas. Misalnya seperti pada publikasi International Alert 2010 yang anokrasi didefinisikan sebagai "negara-negara yang tidak otokratis atau demokratis, yang sebagian besar membuat bentuk transisi yang berisiko antara otokrasi dan demokrasi".[2] Alert mencatat bahwa jumlah anokrasi telah meningkat secara substansial sejak akhir Perang Dingin. Anokrasi tidak mengherankan sistem politik tangguh paling guncangan jangka pendek: menciptakan janji namun belum secara aktualitas dalam perekonomian politik yang inklusif dan efektif, serta mengancam anggota elit yang sudah ditetapkan; dan karena itu sangat rentan terhadap gangguan dan kekerasan bersenjata.[butuh rujukan]

TerminologiSunting

Penggunaan kata "anokrasi" dalam bahasa Inggris setidaknya tanggal kembali ke tahun 1950, ketika terjemahan dicetak ulang oleh R. F. C. Hull dari karya Martin Buber 1946 berjudul Pfade di Utopia [Jalan kecil di Utopia] terkenal dengan istilah "anokrasi" (Akar dari Yunani Kuno: *ἀκρατία akratia) dari "anarki" dengan merinci kedua sebagai "tidak adanya pemerintah tetapi ada dominasi".[3]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Marshall, Monty G.; Cole, Benjamin R. (1 December 2011). "Global Report 2011: Conflict, Governance, and State Fragility" (pdf). Vienna: Center for Systemic Peace. Diakses tanggal 2012-08-15. 
  2. ^ Vernon, Phil; Baksh, Deborrah (September 2010). "Working with the Grain to Change the Grain: Moving Beyond the Millennium Development Goals" (pdf). London: International Alert. hlm. 29. Diakses tanggal 2012-08-15. 
  3. ^ Buber, Martin (1950) [1949]. Paths in utopia. The Martin Buber Library. Translated by R. F. C. Hull. Syracuse University Press. hlm. 43. ISBN 9780815604211. Diakses tanggal 2013-04-25. [...] Kropotkin is ultimately attacking not State-order as such but only the existing order in all its forms; [...] his "anarchy", like Proudhon's, is in reality "anocracy" (akratia); not absence of government but absence of domination.