Buka menu utama

Annales Bertiniani (atau Tawarikh Santo Bertinus) merupakan sejarah Franka wangsa Karoling akhir yang ditemukan di Biara Santo Bertinus, Saint-Omer, Prancis, yang bernama sama. Catatan mereka diambil untuk mencakup periode 830-82, dengan demikian melanjutkan Tawarikh Kerajaan Franka (741-829), yang darinya, bagaimanapun, telah beredar secara independen hanya dalam satu manuskrip. Mereka tersedia di Monumenta Germaniæ Historica (Waitz 1883) dan di edisi Prancis berikutnya dengan mempertimbangkan manuskrip yang baru ditemukan (Grat 1964). Tawarikh Santo Bertinus adalah salah satu sumber utama dari abad kesembilan Francia, dan sangat terinformasi dengan baik di berbagai peristiwa di lingkungan Franka Barat, Karl yang Botak. Dalam Annales Fuldenses biasanya dibaca sebagai rekan Franka Timur untuk narasi mereka.

Penulis dan manuskripSunting

Telah dikemukakan bahwa catatan-catatan pertama kali ditulis oleh ahli-ahli Taurat di istana Ludwig yang Saleh. Tidak ada keraguan bahwa mereka kemudian dilanjutkan sebagai narasi independen, akhirnya menjadi agak dibebaskan dari Istana sejak awal tahun 840-an, pertama oleh Prudentius dari Troyes († 861) dan sesudahnya Hincmar dari Reims (sampai 882), pada manuskrip yang hilang tradisi mereka hampir sepenuhnya bergantung. Selain itu, ada petunjuk kuat bahwa teks asli tawarikh mengalami setidaknya perubahan kecil di bawah pengawasan yang terakhir. [1]

SumberSunting

Catatan tawarikh sebagian besar adalah tangan pertama dan mencakup dokumen-dokumen seperti surat kepausan dan kutipan sinode.

KontenSunting

Teks ini dicirikan oleh perjuangan antara bangsa Karoling, hubungan mereka dengan Gereja Romawi Suci - "sancta romana ecclesia" - dan juga serangan dari wilayah tetangga. Di antara yang terakhir ini adalah laporan tahunan serangan yang dilakukan oleh berbagai gerombolan prajurit Skandinavia – yang sekarang dikenal sebagai Viking.

Serangan SkandinaviaSunting

Selama abad kesembilan, sekelompok prajurit ini secara teratur memboroskan tanah-tanah Frisia, berlayar ke sungai seperti Seine, Loire, dan Rhein, di mana mereka menyebabkan kehancuran besar di negara itu, dan menjarah biara-biara dan kota-kota episkopal di Karoling. Setelah tahun 841, hanya pada tahun 874 dan 875 tidak ada referensi untuk aktivitas Viking.[2] Ada banyak hal yang bisa dibaca dalam catatan sejarah, dan narasi juga menjelaskan beberapa insiden yang membentuk skenario di mana orang-orang Skandinavia menjalin hubungan yang lebih formal, yaitu diplomatik dan gerejawi, dengan tetangga-tetangga mereka di bagian selatan – misalnya kesetiaan orang Norman kepada Raja Charles III dari Francia Barat pada tahun 911.[3]

Konsentrasi pada pusat-pusat gerejawi, yang mungkin menampung kekayaan bergerak yang besar, telah membuat beberapa sejarawan percaya bahwa penulis-penulis kontemporer, yaitu pendeta - termasuk Prudentius dan Hincmar, yang diyakini memiliki pengaruh editorial paling sedikit pada catatan sejarah - membesar-besarkan rekening penggerebekan karena mereka biasanya target utama penjajah dan sering harus membayar tagihan ketika raja setuju untuk membayar Viking, seperti yang dilakukan Karl yang Gendut di Pengepungan Paris pada tahun 885-6. [4] Sebagian besar rohaniwan sekarang percaya bahwa Viking tidak lebih dari ancaman militer yang gigih dan picik terhadap rezim Karoling. [5]

RusSunting

Catatan-catatan itu penting, antara lain, karena mengandung salah satu rujukan tertulis paling awal untuk Rus. [6] Menurut catatan sejarah, sekelompok pengikut utusan Konstantinopel diberikan melalui surat yang diserahkan kepada kaisar oleh utusan. Surat itu menyatakan bahwa mereka menyebut diri mereka Rhos - "qi se, id est gentem suam, Rhos vocari dicebant" – dan telah melakukan perjalanan ke Konstantinopel; tetapi sekarang mereka takut untuk pulang, karena jalan yang mereka lalui tidak aman. Oleh karena itu, mereka berangkat dengan kedutaan Bizantium berharap mendapatkan persetujuan Franka untuk bepergian melalui Jerman. Di kediaman kerajaan Ingelheim, dekat Mainz, mereka ditanyakan oleh Kaisar Franka Ludwig yang Saleh, karena ia menduga mereka mungkin sedang dalam pengintaian (bahasa Latin: exploratores), dan mereka dapat meyakinkannya dalam alasan untuk tujuan utara mereka, karena mereka termasuk dalam Sueones: "eos gentis esse Sueonum". Dia memutuskan untuk menyimpannya sampai dia bisa memastikan dengan pasti apakah mereka telah datang dengan tujuan yang sungguh-sungguh atau tidak, dan mereka tidak disebutkan lagi di dalam catatan sejarah. Kejadian ini disebutkan di bawah tahun 839.

Polemik yang masih berlangsung melibatkan frasa "rex illorum Chacanus" (Waitz 1883, hlm. 19-20), "rex illorum Chaganos" (Rau 1980, hlm. 44). Ungkapan itu milik presentasi tertulis kepada kaisar, dan dalam konteks nama raja Rus; raja Chacanus atau Chaganos. Garipzanov (2006) baru-baru ini melakukan pengamatan pada kemungkinan bahwa chacanus adalah benar, yaitu istilah asli. Interpretasi tradisional adalah bahwa 'rex illorum Chacanus' dimaksudkan untuk dipahami sebagai khagan, bukan sebutan seseorang, melainkan sebuah kedaulatan yang sama sekali asing. Namun, ada interpretasi alternatif, bahwa Chacanus adalah transkripsi Latin dari nama yang tepat Skandinavia Håkan[7][8][9][10]. Garipzanov berpegang pada yang terakhir dan menemukan bahwa bentuk 'chacanus' adalah kejadian unik dalam sumber-sumber Franka; Variasi-variasi di sini, dalam sumber-sumber Karoling, yang menandakan bentuk asing dari kedaulatan adalah caganus, chagan, kagan dan juga chaganum.[11]

Sebagian ulama menyimpulkan bahwa bangsa Rus yang tinggal di utara Rusia, tetapi bahwa tanah air leluhur mereka di Swedia. [12] Para cendekiawan juga berusaha membangun hubungan antara kedutaan Rus-Bizantium dengan Ludwig yang Saleh, peristiwa-peristiwa kontemporer di Kekaisaran Timur, sebagaimana dicatat dalam Kehidupan Santo Georgiy dari Amastris, salah satu sumber Yunani paling awal di Rus.

Narasi itu berakhir pada tahun 882 ketika seorang lansia, Hincmar yang lemah terpaksa melarikan diri dari katedralnya di Reims dari mendekati penjajah Viking. [13] Uskup-sarjana meninggal tak lama setelah di Épernay, dan narasi itu tidak dilanjutkan.

Tawarikh adalah salah satu dari lima kisah narasi independen utama pada akhir abad ke-9. Yang lainnya adalah:

SastraSunting

  • Waitz, Georg, ed. (1883), Annales Bertiniani, Scriptores rerum Germanicarum (Monumenta Germaniae Historica), 5, Hannover: Impensis bibliopolii Hahniani 
  • Grat, Félix; Jeanne Vielliard; Suzanne Clemancet, ed. (1964), Annales de Saint-Bertin (avec une introduction et des notes par Léon Levillain), Société de Histoire de France, 470, Paris: C. Klincksieck 
  • Sawyer, Peter (1971), The Age of the Vikings, London 
  • Rau, Reinhold; Rehdantz, Carl; von Jasmund, Julius, ed. (1980), Quellen zur Karolingischen Reichsgeschichte Zweiter Teil : Jahrbücher von St.Bertin, Jahrbücher von St.Vaast, Xantener Jahrbücher, Ausgewählte Quellen zur deutschen Geschichte des Mittelalters, 6, Darmstadt: Wissenschaftliche Buchgesellschaft, ISBN 3-534-06964-1  (unveränderter reprographische Nachdruck der Ausgabe Darmstadt 1969)
  • Jones, Gwyn (1984), A History of the Vikings (edisi ke-2nd), London: Oxford University Press ; preview
  • Coupland, Simon; Nelson, Janet (1988), "The Vikings on the Continent", History Today, 38 (12): 12–19 
  • Nelson, Janet (trans.) (1991), The Annals of St. Bertin, Ninth Century Histories, I, Manchester 
  • Nelson, Janet (1992), Charles The Bald, London 
  • Garipzanov, Ildar (2006), "The Annals of St. Bertin (839) and Chacanus of the Rhos", Ruthenica, NASU Institute of History of Ukraine (Instytut istoriï Ukraïny NAN Ukraïny), 5: 7–11, OCLC 54413298 
  • "Norman". Encyclopædia Britannica. 2015. 

CatatanSunting

  1. ^ (Nelson 1991, pp. 7-19)
  2. ^ (Nelson 1991, 841-82)
  3. ^ (ENCB 2015)
  4. ^ (Sawyer 1971, p. 120)
  5. ^ (Coupland & Nelson 1988)
  6. ^ (Garipzanov 2006, p. 7)
  7. ^ Александров 1997 - Александров А.А. О руссах на Западе и на Востоке: от Ингельхайма до Могилевского клада // Гiстарычна археалагiчны зборник, (12), Мiнск, 1997. С.17-23.
  8. ^ Шинаков 2014 - Шинаков Е.А. Три первых упоминания русов (росов) конца 30 - начала 40-х гг. IX в. в международном аспекте // Вестник Брянского государственного университета. № 2, 2014. С.158-165.
  9. ^ Щавелев 2014 – Щавелев А.С. Племя северян и хазарские крепости: еще раз о геополитике юга Восточной Европы первой половины IX века // Книга картины Земли. Сборник статей в честь Ирины Геннадиевны Коноваловой. Под редакцией Т. Н. Джаксон и А. В. Подосинова. М.: Издательство «Индрик», 2014. С.323-329.
  10. ^ (Garipzanov 2006, p. 10)
  11. ^ (Garipzanov 2006, p. 10)
  12. ^ (Jones 1984, pp. 249-250)
  13. ^ (Nelson 1991, 882)