Anindya Bakrie

Anindya Novyan Bakrie (lahir di Jakarta, 10 November 1974; umur 46 tahun) pengusaha Indonesia di bidang Teknologi, Media, dan Telekomunikasi dan seorang filantropis.[3][4] Saat ini ia menjabat sebagai Direktur Bakrie Group[5], yang kepentingan bisnisnya mengendalikan sejumlah perusahaan publik dengan kapitalisasi pasar gabungan sekitar US $ 15 miliar.[6] Anindya merupakan pendiri sekaligus CEO dari Visi Media Asia (VIVA) Group yang memiliki stasiun televisi dengan lini Berita dan Olah Raga, yakni tvOne, lini hiburan yakni ANTV, dan portal berita VIVA.co.id.[7] Ia juga merupakan pendiri Bakrie Center Foundation yang menjadi wadah kegiatan filantrofi Anindya.[8][9]

Anindya Bakrie
Anindya N. Bakrie (Sz).jpg
Wakil Ketua Bidang Organisasi, Keanggotaan, dan Pemberdayaan Daerah Kamar Dagang dan Industri (KADIN)[1]
Mulai menjabat
17 Desember 2015
Direktur APEC Business Advisory Council Indonesia
Mulai menjabat
2010
Informasi pribadi
LahirAnindya Novyan Bakrie
10 November 1974 (umur 46)
Jakarta, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
PasanganFirdani Saugi
AnakAlisha Anastasia Bakrie
Azra Fadilla Bakrie
Akila Abunundya Bakrie
Orang tuaAburizal Bakrie (Father)
Tatty Murnitriati (Mother)
KerabatAnindra Ardiansyah Bakrie (Younger brother)
Anindhita Anestya Bakrie (Younger sister)
Nia Ramadhani (Younger sister-in-law)[2]
PendidikanStanford Graduate School of Business
Northwestern University
PekerjaanPengusaha
Dikenal karenaDirektur Utama dari Bakrie & Brothers
CEO of Bakrie Global
Chairman of PRSI
Wakil Ketua KADIN
Situs webhttp://www.aninbakrie.com/

Anindya saat ini menjabat sebagai Wakil Ketua Umum Bidang Organisasi, Keanggotaan, dan Pembedayaan Daerah di Kamar Dagang dan Industri Indonesia[10] dan ditunjuk oleh Presiden sebagai Ketua APEC Business Advisory Council (ABAC) Indonesia,[11][12] yang didirikan melalui Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik (APEC), yang pada tahun 1995 merupakan wahana partisipasi formal sektor swasta dalam forum APEC, di mana Jack Ma adalah anggota mitra Tiongkok dan Carlos Slim merupakan anggota dari mitra Meksiko.

Anindya pernah menulis beberapa artikel di surat kabar. Beberapa tulisannya mengenai penundaan kunjungan Presiden Barrack Obama ke Indonesia[13] dan Peran Indonesia sebagai Pemimpin ASEAN[14] dimuat di laman opini The Wall Street Journal.

Kehidupan pribadi dan pendidikanSunting

Anindya lahir di Jakarta, Indonesia pada tanggal 10 November 1974, merupakan anak dari pasangan Aburizal Bakrie dan Tatty Murnitriati.[15][16] Anindya adalah cucu tertua Achmad Bakrie yang merupakan pendiri Bakrie Group pada tahun 1942, yang sekarang dikenal sebagai Bakrie & Brothers. Anindya Bakrie menikahi Firdani Saugi dan memiliki tiga orang anak.

Anindya merupakan anak tertua dari tiga bersaudara, Anindya mengenyam pendidikan Pendidikan Dasar di Sekolah Dasar Triguna, lulus pada tahun 1986 sebelum melanjutkan Pendidikan menengah di sekolah Katolik khusus pria, Pangudi Luhur, yang keduanya berlokasi di Jakarta.[17] Dia kemudian bersekolah di Phillips Academy di Andover, Massachusetts, sebuah sekolah menengah atas di United States, dimana Presiden Amerika Serikat ke-41 George H. W. Bush (lulusan 1942) dan Presiden Amerika Serikat ke-43 George W. Bush (lulusan 1964) serta John F. Kennedy, Jr. (lulusan tahun 1979) merupakan alumni dari sekolah tersebut.[18] Pada hari-hari awal sekolahnya, ia mengalami kesulitan karena kemampuan bahasa Inggrisnya yang terbatas. Hal ini sebabkan jenjang pendidikan sebelumnya menggunakan bahasa pengantar Indonesia.[19]

Dilatarbelakangi oleh ketertarikan di bidang keuangan dan teknologi, serta keinginan mengikuti jejak bisnis Ayah serta Kakeknya, Anindya pada awalnya hendak mengambil ekonomi sebagai jurusan utama di bangku perkuliahan.[20] Namun kemudian, Anindya meraih gelar sarjana di bidang Teknik Industri dari Northwestern University, Illinois, pada tahun 1996.[21]

Ia kemudian mendapatkan gelar Master dari Global Management Immersion Experience (GMIX) program di Stanford Graduate School of Business pada tahun 2001[22]. Ia kemudian berusaha menjembatani mahasiswa untuk dapat mengenyam Pendidikan di Stanford Business School melalui Bakrie Center Foundation.[23] Pada tahun 2018, Anindya mengikuti Program People's s Bank of China School of Finance (PBCSF) EMBA (Angkatan 2018) di Universitas Tsinghua bersama dengan CEO Grab Anthony Tan dan Michael Sampoerna.[24] Sejak 2002, ia juga merupakan manajer portofolio BAPPEPAM dengan kualifikasi dan memegang Izin Pengelolaan Investasi di Indonesia.[19]

KarierSunting

BisnisSunting

Anindya memulai kariernya sebagai banker investasi di Salomon Brothers, Wallstreet, di Amerika Serikat pada tahun 1996.[20] Pada tahun 1997, ayah Anindya Bakrie, Aburizal Bakrie, memintanya untuk kembali ke Indonesia pasca kerusuhan 1998. Ketika baru mendapatkan gelar M.B.A dari Stanford, ia kemudian menjabat sebagai Deputy to Chief Operating Officer dan Managing Director of Bakrie & Brothers.[25] Selama periode tersebut, perusahaan memiliki hutang perusahaan sebesar 1,2 miliar dolar yang kemudian diubah menjadi ekuitas pada tahun 2001.[26]. Keberhasilannya dalam mentransformasi perusahaan diangkat menjadi cover story untuk Warta Ekonomi pada tanggal 20 Desember 2017.[27]

Pada tahun 2008, Visi Media Asia mengalami perputaran bisnis besar di mana ia mengakuisisi perusahaan dengan leverage tinggi dan berperingkat rendah, Lativi Media Karya.[28] Setelah menjual Bakrie Telekom untuk fokus pada media dan teknologi[29], Anindya menggandeng kedua stasiun TV, ditambah dengan portal berita online Vivanews secara publik pada tahun 2011. Bertindak sebagai Ketua, keputusan Anindya untuk menjual 14% saham mengamankan perusahaan dengan dana sebesar $ 73 juta, membuat valuasi grup VIVA sebesar $ 482 juta. Saham Grup Bakrie dipastikan pada angka 76%.[30]

Menangkap pertumbuhan pesat di perusahaan rintisan dan teknologi di Indonesia, Anindya juga berinisiatif menjadi investor utama di Convergence Venture[31], sebuah perusahaan modal ventura berbasis di Indonesia yang didirikan bersama dengan koneksinya di Stanford, Adrian Li pada tahun 2015.[32] Konvergensi dimulai dengan dana sebesar US $ 30 juta, didukung oleh mitra terbatas dari Indonesia dan Silicon Valley.[33] Dalam banyak berita, bisnis Anindya terlihat dekat dengan banyak perusahaan besar milik negara Tiongkok, termasuk Sinochem dan China JinMao.[34]

TelekomunikasiSunting

Pada bulan Desember 2003, Anindya menjadi Presiden Direktur & CEO PT Bakrie Telecom, penyedia telekomunikasi nirkabel CDMA publik terbesar di Indonesia pada saat itu, dengan lebih dari 11 juta pelanggan pada tahun 2011.[35] Perusahaan ini menawarkan produk dan layanan telepon seluler, telepon rumah, panggilan langsung internasional, telepon jarak jauh, layanan akses internet, dan layanan bernilai tambah.[36] Bakrie Telecom kemudian menjadi perusahaan terbuka yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta pada Februari 2006 dengan kode BTEL dan mendapatkan tambahan modal dari hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) senilai US $ 300 juta pada Maret 2008.[37]

Dahulu BTEL bernama Ratelindo, Anindya kemudian mengubah namanya dengan mendirikan perusahaan telekomunikasi terbesar keempat se-Indonesia pada tahun 2012 yang pada saat itu hanya memiliki izin akses telepon tetap nirkabel karena menggunakan teknologi CDMA.[38] Menjadi penyelenggara akses telepon tetap nirkabel berarti pelanggan Bakrie Telecom harus melakukan registrasi jika ingin menggunakan telepon selulernya di luar area jangkauan normal. Ini merupakan kelemahan dari layanan tersebut yang dikeluhkan oleh banyak pelanggan. Meskipun demikian, basis pelanggan telah tumbuh dari sebelumnya di bawah 1 juta pelanggan menjadi lebih dari 15 juta pelanggan dalam waktu setahun.[39]

Saat itu, Bakrie Telecom menjadi penyumbang pendapatan tertinggi Grup Bakrie setelah unit batu bara Bumi Resources. [40] Namun, pembukuan perusahaan pada tahun 2012 juga mencatat kerugian $83 juta sementara pendapatan turun 0,7%. Fitch Ratings memangkas prospek perusahaan dari stabil menjadi negatif. Frekuensi Bakrie Telecom akhirnya dijual ke Grup Sinarmas.[41]

Anindya menanggapi dengan berfokus pada perluasan layanan data selulernya. Kemudian, Ia meluncurkan merek AHA, yang diyakini Anindya akan mengembalikan keuntungan karena pengguna membeli lebih banyak data (video, akses Internet, game, perbankan seluler) melalui telepon mereka. Saat itu, AHA memiliki 15% pangsa pasar dan pendapatan tahunan mencapai sekitar $ 8 miliar dan ia menargetkan untuk melipatgandakannya pada tahun 2015. Untuk memenuhi target tersebut, Bakrie Telecom telah menggelontorkan $ 400 juta dalam investasi selama tiga tahun terakhir. Meski memiliki pangsa pasar terbesar di seluruh Jakarta, Jawa Barat, dan Banten, Anindya akhirnya menjual semua sahamnya di bidang telekomunikasi dan memfokuskan diri pada sektor media dan teknologi.[42]

Dalam sebuah wawancara publik, dia menyebutkan telekomunikasi di Indonesia akan terus berkembang, tetapi tidak mungkin perusahaan swasta dapat bersaing dengan Telkomsel yang didukung dana pemerintah untuk berekspansi ke pulau-pulau kecil, oleh karena itu dia meramalkan akhir dari bisnis tersebut.[43]

MediaSunting

Anindya pertama kali berkecimpung di bidang media di perusahaan Cakrawala Andalas Televisi (ANTV). Pada tahun 2002, Anindya mengirim proposal restrukturisasi ke lebih dari 200 kreditor dan membujuk mereka untuk merestrukturisasi utang mereka menjadi ekuitas. Hutang dipotong menjadi nol, meskipun itu berarti memotong saham Bakrie dari 60% menjadi 21%. Anindya juga membuat penyesuaian konten, mengubah campuran dari pemrograman umum yang individual menjadi berfokus pada acara ramah keluarga seperti acara kuis, pertunjukan anak-anak dan pertandingan sepak bola.[44] Pada tahun 2005, Star TV, operator satelit dan kabel yang berbasis di Hong Kong, membeli 20% ANTV. Bakrie menolak untuk mengungkapkan berapa Star membayar untuk saham tersebut, meskipun analis mengatakan kemungkinan besar di bawah $ 20 juta.[45][46] Pada 2007, ia membeli stasiun TV kedua, Lativi Media Karya, dari pebisnis dan mantan menteri Ketenagakerjaan, Abdul Latief. Stasiun ini berganti nama menjadi TV One dan direkonstruksi untuk fokus pada berita untuk pemirsa kelas menengah. Bersama-sama, ANTV dan TV One menguasai sekitar 15,6% dari pengeluaran iklan TV di Indonesia. Pada 2011, Anindya bekerja sama dengan pengusaha Erick Thohir, untuk mengambil kedua stasiun TV tersebut, ditambah portal berita online Vivanews. Di Visi Media Asia — atau grup Viva — Anindya adalah ketua dan Erick Thohir adalah presiden direktur.[47] Pada tahun 2011, Anindya bekerja sama dengan pengusaha Erick Thohir, adik dari orang terkaya lainnya di Indonesia, “Boy” Garibaldi Thohir, untuk mengambil alih kedua stasiun TV tersebut, ditambah portal berita online Vivanews, untuk publik. Visi Media Asia, lebih dikenal sebagai grup Viva, Anindya adalah ketua dan Erick Thohir adalah presiden direktur. Perusahaan mendapatkan $ 73 juta dana segar dengan nilai valuasi perusahaan $ 482 juta dengan Grup Bakrie memiliki 76% saham. Pada tahun 2012, Vivanews menduduki peringkat ketiga di antara situs berita Indonesia berdasarkan pengunjung dan tampilan halaman Alexa. ANTV dan tvOne masing-masing mengoperasikan sistem jaringannya sendiri dengan stasiun utama di Jakarta, didukung oleh tambahan 42 stasiun relay, di luar Jakarta, menjangkau lebih dari 200 juta orang di Indonesia.[48]

TeknologiSunting

Pada tahun 2014, Bakrie Global Group yang dipimpin oleh Anindya menginvestasikan Series C di Path, sebuah jaringan sosial pribadi, dengan jumlah pengguna aktif dari Indonesia yang mencapai 4 juta orang.[49] Namun, situs jejaring sosial Path pada akhirnya ditutup pada tanggal 18 Oktober 2018.[50]

IndustriSunting

Pada April 2018, Anindya diangkat oleh pemegang saham Bakrie & Brothers (BNBR) menjadi komisaris utama.[51] Didirikan pada tahun 1947, BNBR mulai di bidang manufaktur baja, sebelum berkembang ke industri suku cadang mobil, industri bangunan, dan industri logam. Bakrie & Brothers saat ini merupakan salah satu konglomerat terbesar dan tertua di Indonesia[52] yang menguasai berbagai macam bisnis mulai dari industri dasar, konstruksi, properti, mineral, hingga proyek infrastruktur.[53]

Di bawah kepemimpinan Anindya, Bakrie & Brothers merintis bus listrik otomotif di Indonesia melalui peluncurannya di Bali pada 15 Oktober 2018. Untuk 2019, Bakrie & Brothers disebut-sebut akan menginvestasikan US $ 250-300 juta untuk proyek ini.[54]

Convergence VenturesSunting

Pada tahun 2014, bersama dengan rekannya di Stanford, Adrian Li, dan Donald Wihardja, Anindya memulai Convergence Ventures. Convergence Ventures adalah pendanaan awal ventura dalam bidang teknologi yang berfokus pada perusahaan rintisan berbasis teknologi di Indonesia.[55] Dana kelolaan awal senilai US $ 30 juta. VC Fund berbasis di Jakarta bertujuan untuk mendukung para pendiri perusahaan rintisan dalam memanfaatkan pengalaman, jaringan, dan sumber daya mereka. Mitra strategis pendanaan merupakan para pemain lokal dan global, seperti Tingkok yaitu Baidu, Singapura Garena, dan Grup Emtek Indonesia. Selain itu, Usaha ini memiliki dewan penasehat investor yang berasal dari Silicon Valley, Tiongkok, dan India, yang dilaporkan berinvestasi di 19 perusahaan diantara perusahaan-perusahaan yang dimilikinya termasuk e27, Seekmi, Kata AI, Sevva, Sale Stock, Female Daily Network, Paktor, Males Banget, dan Indotrading.[56]

Dalam wawancara publik, Anindya menyebutkan Convergence Ventures tidak memiliki ambisi untuk menjadi pemegang saham mayoritas, namun ia berharap, melalui dana tersebut ia dapat membantu para start-up untuk mengembangkan ide orisinalnya dengan lebih baik dalam bisnisnya. Sejauh ini, Convergence Ventures hanya berinvestasi kurang dari 20% pada setiap permulaan.[57]

Layanan PublikSunting

  1. Pada 31 Desember 2009, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menunjuk Anindya sebagai Chairman APEC Business Advisory Council (ABAC) melalui Keputusan Presiden Nomor 130/M Tahun 2009.
  2. Pada tahun 2012, ia mengambil peran kepemimpinan internasional sebagai Ketua Bersama untuk Kelompok Kerja Pengembangan Infrastruktur. Dalam kapasitasnya, ia memprakarsai keterlibatan pemerintah Indonesia di kemudian hari untuk menempatkan pembangunan infrastruktur dalam agenda APEC. Kemudian pada tahun 2013, dia mengambil posisi yang sama tetapi untuk Kelompok Kerja Integrasi Ekonomi Regional.
  3. Pada tahun 2018, Anindya diangkat oleh Presiden Joko Widodo sebagai Ketua ABAC melalui Keputusan Presiden Nomor 2 Tahun 2018. Anindya juga menjadi Co-Chair untuk Digital & Innovation Working Group.
  4. Anindya pernah mendampingi Presiden Joko Widodo ke KTT APEC di Dan Nang, Vietnam pada tahun 2017 dan Port Moresby, Papua New Guinea pada tahun 2018. Dalam pertemuan tersebut, isu-isu seperti pemberdayaan ekonomi, ekonomi maritim, keuangan inklusif, dan ekonomi digital dikedepankan.[58][59][60][61]
  5. Kamar Dagang Industri:[62]
    • Tahun 2004: Anindya ditunjuk sebagai Ketua Komite Tetap Bidang Telekomunikasi
    • Tahun 2008: Anindya ditunjuk sebagai Wakil Ketua Umum Bidang Telekomunikasi, Teknologi Informasi, dan Media
    • Tahun 2010: Anindya ditunjuk sebagai Wakil Ketua Umum Bidang Organisasi, Keanggotaan, Pemberdayaan Daerah, dan Tata Kelola Perusahaan
    • Sejak tahun 2015, Anindya adalah Wakil Ketua Umum Bidang Organisasi, Keanggotaan, dan Pemberdayaan Daerah

Keanggotaan DewanSunting

  1. Dia adalah anggota Wali Amanat di Eisenhower Fellowship sejak 2011[63]
  2. Anggota, Phillips Academy Andover’s Asia Council sejak 2012 [64]
  3. Anggota, Dewan Komite Kampanye Internasional Universitas Northwestern sejak Juli 2016[64]
  4. Anggota, Forum Ekonomi Dunia[64]
  5. Anggota, Asosiasi Televisi Swasta Indonesia (ATVSI atau Asosiasi Televisi Swasta Indonesia)[64]
  6. Pendiri dan Anggota Dewan Penasihat, Asia Pacific Media Forum sejak 2003[64]
  7. Bendahara Umum, Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (Ikatan Saudagar Muslim Indonesia)[64]
  8. The United State – Indonesia Society (USINDO)[64]
  9. Dewan Penasihat @america sejak 2011[64]

Filantropis & DermawanSunting

  1. Anindya mendirikan Bakrie Center Foundation (BCF) pada tahun 2010, yang bekerja dengan universitas, pusat penelitian yang bertujuan untuk membangun jaringan kerja sama yang baik bagi para sarjana muda Indonesia agar dapat melanjutkan pendidikan tinggi di universitas ternama di dalam dan luar negeri. Yayasan ini juga telah mendirikan Chairs in Southeast Asian Studies di Carnegie Endowment for International Peace di Washington, DC[65] dan Universitas Teknologi Nanyang di Singapura, di mana BCF memberikan $ 3 juta dan pusat kajian penelitian kebijakan ASEAN bernama Bakrie Professorship di Asia Tenggara, di mana $ 3 juta lagi akan dibayarkan oleh Pemerintah Singapura dalam kerjasama bisnis-ke-pemerintah. BCF juga menyediakan beasiswa senilai $ 600,000.[66] BCF juga telah menjalin kemitraan dengan Stanford Management Company dan Northwestern University’s Endowment.
  2. BCF melalui Bakrie Graduate Fellowship Scholarship Fund juga memberikan $ 30.000 setiap tahun kepada empat mahasiswa master dari negara ASEAN manapun, dua dari Indonesia, yang belajar di NTU selama lima tahun studi.[66] BCF juga menyelenggarakan Pengembangan Kepemimpinan untuk Mahasiswa Pascasarjana (LDGS), program pelatihan kepemimpinan lanjutan dari BCF, sebagai bagian dari paket The Bakrie Graduate Fellowship. Program tersebut digagas sebagai salah satu upaya untuk membantu persiapan calon pemimpin masa depan.[67] Implementasi LDGS dipresentasikan kepada penerima beasiswa BCF dan mahasiswa mitra universitas BCF. Bakrie Graduate Fellowship telah mendanai 470 mahasiswa dan total 1.500 peserta LDGS.[66]
  3. Melalui peningkatan rasio manfaat-biaya, BCF memiliki inisiatif baru yang disebut Pengalaman dan Pengembangan Kepemimpinan (LEAD Indonesia)[68].
  4. Anindya juga menjadi Pembina Universitas Bakrie sejak 2009, dan Ketua Bakrie untuk Yayasan Bangsa (Bakrie Untuk Negeri) sejak 2007.[69]
  5. Achmad Bakrie Award
  6. Selama keikutsertaannya di WEF 2018, dia menjelaskan situasi kakeknya; di mana pendidikan adalah hak istimewa untuk hanya beberapa orang yang sangat (secara alami) terpilih dan bahkan hari ini, pada setiap titik tertentu dalam 3 tahun terakhir hanya ada 5 juta pemuda menikmati pendidikan tinggi. Dengan total 270 juta penduduk dan rata-rata usia penduduk Indonesia di bawah 30 tahun, angka ini pasti bisa lebih.

OlahragaSunting

  1. Anindya merupakan seorang pelari marathon yang telah menyelesaikan beberapa maraton internasional diantaranya:[70][71][72]
    • Herbalife Bali Triathlon (Olympic Distance), 15 Oktober 2017
    • Maraton Bank of America Chicago (42 kilometer), 8 Oktober 2016
    • Sungai Liat Triathlon (Jarak Olimpiade), 23 April 2016
    • Bintan Triathlon (Olimpiade Penuh), pada Mei 2011, Mei 2012, Mei 2013, dan Mei 2014
    • ING New York Center (42 kilometer) Marathon, November 2011
    • LA (42 kilometer) Marathon, Maret 2008
  2. Ia juga merupakan Ketua Federasi Perairan Indonesia (Persatuan Renang Seluruh Indonesia atau PRSI) sejak Oktober 2016, menggantikan Sandiaga Uno melalui aklamasi dengan 28/34 suara provinsi.[73]
  3. Selama kepemimpinannya, kolam renang ditingkatkan menjadi salah satu yang terbaik di dunia, di mana berbagai rekor dunia ditetapkan di sana, termasuk di final gaya bebas 200 meter putra, di mana putra emas Tiongkok, Sun Yang, menyentuh dinding di 7: 48.36 untuk memecahkan rekor Asia untuk mengambil emas.[74] Lu Ying dari Tiongkok berusia 18 tahun juga memecahkan rekor kupu-kupu 50 meter putri yang dicetak pada Asiad 2014, serta rekor gaya bebas 100 meter putri yang dicetak oleh Tang Yi dari Tiongkok pada 2010.[75]
  4. Ia pernah memimpin penyelenggaraan ASEAN Games dan Asian Games 2018 untuk cabang renang.[76]
  5. Pada tahun 2012, Federasi Sepak Bola Australia (FFA) mengumumkan bahwa Grup Bakrie telah mengakuisisi 100% kepemilikan klub Liga A Hyundai Brisbane Roar FC.[77] Ini menyusul pembelian awal 70% saham Klub pada September 2011. Ini menandai benua keempat di mana Bakrie memiliki investasi dalam sepak bola setelah Asia, Eropa, dan Amerika Selatan.
  6. Pada April 2011, Keluarga Bakrie juga membeli Royal Cercle Sportif Vise (CS Vise), klub sepak bola di Belgia.

PublikasiSunting

  1. Kesehatan Pria: Sensasi 'High' Lari Marathon (2009)
  2. Bisnis Indonesia: “Menata Teknopreneur UKM” (21 November 2009)[78]
  3. The Jakarta Post: “China and Southeast Asia: Remaking History” (6 April 2010)
  4. The Wall Street Journal: “Paging for Mr. Obama in Indonesia” (23 Juni 2010)[79]
  5. Jakarta Globe: “Paging President Obama in Indonesia” (25 Juni 2010)[80]
  6. The Jakarta Post: “Obama’s Visit to Indonesia: What is at Stake?” (5 November 2010)[81]
  7. Jakarta Globe: : “As Middle East Grapples with Change, Indonesia Catches a Sense of Déjà Vu” (8 Maret 2011)
  8. Jakarta Globe: “From Libyan Unrest to Disaster in Japan; It’s a Small World for Everyone Now” (12 April 2011)[82]
  9. The Wall Street Journal Asia: “Indonesia Takes The Stage” (2 Juni 2011)[83]
  10. The Jakarta Globe: “Global Village: Finding a Way to Live Between Two Giants” (10 Juni 2011)[84]
  11. The Jakarta Globe: “The Ballad of Fukushima: In the Wake of Disaster, Japan’s True Character Emerges” (11 Juli 2011)[85]
  12. The Jakarta Globe: “The Arab Spring in Southeast Asia” (13 September 2011)
  13. The Jakarta Globe: “As It Pivots Toward Asia, America Brings and Undefined Era to a Close” (19 Desember 2011)[86]
  14. Kompas: APEC 2013: “Menuju Komunitas Ekonomi Asia Pasifik” (7 Februari 2012)[87]

PenghargaanSunting

Ia terpilih sebagai penerima Young Entrepreneur of the Year pada Desember 2010 untuk Asia Pacific Entrepreneurship Awards dan Sepuluh Pemuda Berprestasi Indonesia oleh Junior Chamber International pada 21 April 2012 di Solo.[88]

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Ini Susunan Lengkap Pengurus Kadin Indonesia 2015-2020". Diakses tanggal 22 February 2019. 
  2. ^ "Autobiografi Anindya Bakrie". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-03-24. Diakses tanggal 27 December 2018. 
  3. ^ "6 Fakta Anindya Bakrie". Diakses tanggal 27 December 2018. 
  4. ^ Ardhi Sanjaya, Uyun (12 November 2018). "Kakak Ipar Nia Ramadhani Ulang Tahun, Karier Bisnisnya Tak Kalah Moncer dari Ardi Bakrie". Tribun News Bogor. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  5. ^ "Indonesia's Bakrie Center Foundation to endow professorship at RSIS, NTU". news.ntu.edu.sg. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  6. ^ "Anindya Novyan Bakrie - Bakrie Global Ventura". www.bakrieglobal.com. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  7. ^ "Tumbul 27 Persen Visi Media Asia Bukukan Pendapaatan Rp 2686 Triliun". Tribun News. Diakses tanggal 2021-03-25. 
  8. ^ "Anindya Bakrie, Kenal Bisnis Sejak Balita". Properti Kompas. Kompas. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  9. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2015-03-16). "Bakrie Center Foundation Sediakan 120 Beasiswa Pasca Sarjana – VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  10. ^ "Kadinpedia". www.kadin.id. Diakses tanggal 25 Maret 2021. 
  11. ^ Sukirno (17 December 2015). "Ini Susunan Lengkap Pengurus Kadin Indonesia 2015-2020". Bisnis.com. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  12. ^ "Anindya Bakrie". World Economic Forum. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  13. ^ "Anindya Bakrie: Paging for Mr. Obama in Indonesia Actions speak louder than words in international diplomacy". Wall Street Journal. Diakses tanggal 25 Maret 2021. 
  14. ^ "Anindya Bakrie: Indonesia Takes the Stage Jakarta's leadership in Asean paves the way for an expanded global profile". Wall Street Journal. Diakses tanggal 25 Maret 2021. 
  15. ^ Times, I. D. N.; Fathurohman, Irfan. "Ini Lima Fakta Pengusaha Muda Anindya Bakrie". IDN Times. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  16. ^ "Profil Anindya Bakrie". Diakses tanggal 27 December 2018. 
  17. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2017-02-10). "Profil Anindya N Bakrie - VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  18. ^ ""Alumni Recognition of Andover"". Diakses tanggal 2021-03-27. 
  19. ^ a b "Aninda Bakrie si Badung yang Jadi Pebisnis Ulung". Merdeka.com. 
  20. ^ a b Finance, Detik. "Anindya Bakrie: Saya Spesialis Perusahaan Susah". Detik Finance. Detik. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  21. ^ "Anindya Novyan Bakrie". World Economic Forum. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  22. ^ "Anindya Novyan Bakrie". World Economic Forum. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  23. ^ Setiawan, Aries. "Bakrie Center Foundation Sediakan 120 Beasiswa Pasca Sarjana". Viva.com. Viva. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  24. ^ Huang, Elaine. "Southeast Asian Tech Leaders Like Grabs Anthony Tan Now Look to China for EMBA-Education". KR-Asia.com. KR-Asia. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  25. ^ "Bakrie & Brothers in spotlight after M&A, debt deals". Reuters. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  26. ^ "Bakrie & Brothers in spotlight after M&A, debt deals". Reuters. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  27. ^ Wibowo, Arinto Tri. "Cover Story Warta Ekonomi Revolusi Senyap Anindya Bakrie". Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  28. ^ "Lativi Segera Beralih ke ANTV". Detik.com. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  29. ^ "Bakrie Jual BTEL Rp 146 Triliun". Investor.ID. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  30. ^ "Next Tycoons Anindya Bakrie Assembles a Media Powehous in Indonesia". Forbes. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  31. ^ "Pemodal Besar Kian Gencar Biayai Start Up". Kontan. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  32. ^ "Convergence Plants Seeds Around Indonesia". Convergencevc. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  33. ^ "Indonesia Convergence Ventures Announces US 30 Mil Final Closing VC Fund". Digital News. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  34. ^ "Star TV Buys into Network in Indonesia". NYTimes. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  35. ^ "Indonesia's Telkom to rethink CDMA deal with Bakrie". Reuters. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  36. ^ "Indonesian Companies: Bakrie Telecom". Indonesia Investment. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  37. ^ "IDX Company Profile" (PDF). IDX. Diakses tanggal 27 Maret 2020. 
  38. ^ "Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhous in Indonesia". Forbes. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  39. ^ "Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhous in Indonesia". Forbes. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  40. ^ "BNBR Jual Saham Bakrie Telecom". Berita Satu. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  41. ^ "Anindya Bakrie Konten Kunci Eksistensi Media di Masa Depan". ANTVKlik. ANTV. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  42. ^ "Bakrie Jual Sebagian Saham Operator Esia Rp 14 Triliun". Detik.com. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  43. ^ "Anindya Bakrie Konten Kunci Eksistensi Media di Masa Depan". ANTVKlik. ANTV. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  44. ^ Shmavonian, Karl. "Next Tycoons: Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhouse In Indonesia". Forbes. Forbes Asia. 
  45. ^ "STAR TV Buys into Network in Indonesia". NY Times. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  46. ^ "STAR TV Buys into Network in Indonesia". NY Times. Diakses tanggal 27 Maret 2021. 
  47. ^ Shmavonian, Karl. "Next Tycoons: Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhouse In Indonesia". Forbes. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  48. ^ Shmavonian, Karl. "Next Tycoons: Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhouse In Indonesia". Forbes. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  49. ^ Nanda Pratama, Aswab. "Path Akan Tutup Layanan, Ini 7 Fakta tentang Jejaring Sosial Itu". Tekno Kompas. Kompas. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  50. ^ Media, Kompas Cyber. "Path Resmi Tutup, Layanan Disetop 18 Oktober 2018". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-04-05. 
  51. ^ Lismartini, Indah. "Duet Bakrie Bawa Harapan Baru Bagi Bakrie & Brothers". Viva. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  52. ^ "Corporate Rulers What Are Indonesia?". Indonesia Investements. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  53. ^ Hadyan, Reza. "Bakrie Brothers (BNBR) Siapkan Rencana Ekspansi Tahun Depan". Kontan.com. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  54. ^ Malik, Dusep. "Bus Listrik Buatan Bakrie mengaspal di IMF World Bank 2018". Viva. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  55. ^ Chopra, Ambika. "VC Firms Indonesia". Inc42.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-28. 
  56. ^ "Convergencvc About Us". Convergencvc (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-28. 
  57. ^ "Pemodal Besar Kian Gencar Biayai Start Up". Kontan. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  58. ^ https://id.investing.com/news/world-news/anindya-bakrie-indonesia-offers-role-model-for-alleviating-disparity-375854
  59. ^ https://www.wartaekonomi.co.id/read170386/anindya-bakrie-indonesia-offers-role-model-for-alleviating-disparity.html
  60. ^ https://ekonomi.bisnis.com/read/20181118/9/860948/jokowi-bahas-pembangunan-di-era-digital-dalam-pertemuan-abac
  61. ^ https://www.suaramerdeka.com/smcetak/baca/146983/jokowi-indonesia-akan-jadi-ekonomi-digital-terbesar
  62. ^ "Anindya Bakrie". Viva News. Diakses tanggal 2021-03-26. 
  63. ^ "Board of Trustees". EFWorld. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  64. ^ a b c d e f g h "Anindya Novyan Bakrie Profile". World Economic Forum. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  65. ^ "US, South East Asia, dan Indonesia". Carnegie-mec. 
  66. ^ a b c Kunjana, Gorra. "Bakrie Serahkan 3 Juta ke NTU untuk Membangun Riset ASEAN". 
  67. ^ "Leadership Development for Graduate Students LDGS". BCF. 
  68. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  69. ^ "Struktur Organisasi Yayasan Bangsa". UntukNegeri.org. 
  70. ^ "Bali Internasiona Triathlon 2017". ANTVKlik.com. 
  71. ^ "Anindya Bakrie Terkesan Ikut Sungailiat Triathlon". Inilah.com. 
  72. ^ Ari, Catur. "Anindya Novyan Bakrie Berlari dengan Misi untuk Berbagi". Kompas.com. 
  73. ^ Pratama, Muhammad Ressa. "Anindya Bakrie Jadi Ketum Baru PRSI". Detik.com. 
  74. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  75. ^ Cahya, Gemma Holliani. "Asian Games Swimming Finalis see Prolonged Indonesia's Medal Drought". The Jakartapost. 
  76. ^ "Anindya Bakrie CS Ditantang Kembalikan Kejayaan Renang Indonesia". Antara News. 
  77. ^ "Bakrie Group Takes 100 Roar". Brisbane Roar. 
  78. ^ "Menata Teknopreneur UKM". AnindyaBakrie.com. 
  79. ^ "Paging for Mr. Obama in Indonesia". Wall Street Journal. 
  80. ^ "Paging President Obama in Indonesia". President Post. 
  81. ^ "Obama's Visit Indonesia What Stake". Jakarta Post. 
  82. ^ "Global Village From Libyan Unrest to Disaster in Japan Its a Small World for Everyone Now". The Jakarta Globe. 
  83. ^ "Indonesia Takes The Stages". Wall Street Jakarta. 
  84. ^ "Ballad Fukushima Wake Disaster Japans True Character Emerges". Belfcenter. 
  85. ^ "Ballad Fukushima Wake Disaster Japans True Character Emerges". Belfcenter. 
  86. ^ ""It Pivots Toward Asia America Brings Underfined Era Close". Belfcenter. 
  87. ^ "Menuju Komunitas Ekonomi Asia Pasifik". Kompas.com. 
  88. ^ "List of Awardee 2010". Enterprise Asia.