Buka menu utama

Anindya Novyan Bakrie (lahir 10 November 1974) adalah pengusaha Indonesia di bidang Teknologi, Media, dan Telekomunikasi.[3][4] Saat ini ia menjabat sebagai Direktur Bakrie Group[5], yang kepentingan bisnisnya mengendalikan sejumlah perusahaan publik dengan kapitalisasi pasar gabungan sekitar US $ 15 miliar.[6] Anindya merupakan pendiri sekaligus CEO dari Visi Media Asia (VIVA) Group yang memiliki stasiun televisi dengan lini Berita dan Olah Raga, yakni tvOne, lini hiburan yakni ANTV, dan portal berita VIVA.co.id.[butuh rujukan] Ia juga merupakan pendiri Bakrie Center Foundation yang menjadi wadah kegiatan filantrofi Anindya.[7][8]

Anindya Bakrie
Anindya N. Bakrie (Sz).jpg
Wakil Ketua Bidang Organisasi, Keanggotaan, dan Pemberdayaan Daerah Kamar Dagang dan Industri (KADIN)[1]
Mulai menjabat
17 Desember 2015
Direktur APEC Business Advisory Council
Mulai menjabat
2010
Informasi pribadi
LahirAnindya Novyan Bakrie
10 November 1974 (umur 45)
Jakarta, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
PasanganFirdani Saugi
AnakAlisha Anastasia Bakrie
Azra Fadilla Bakrie
Akila Abunundya Bakrie
Orang tuaAburizal Bakrie (Father)
Tatty Murnitriati (Mother)
KerabatAnindra Ardiansyah Bakrie (Younger brother)
Anindhita Anestya Bakrie (Younger brother)[2]
PendidikanStanford Graduate School of Business
Northwestern University
PekerjaanPengusaha
Dikenal karenaPresiden Komisaris dariBakrie & Brothers
CEO of Bakrie Global
Chairman of PRSI
Wakil Ketua KADIN

Anindya sekarang menjabat sebagai Wakil Ketua di Kamar Dagang dan Industri Indonesia[9] dan ditunjuk oleh Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono sebagai Direktur dari APEC Business Advisory Council (ABAC).[10]

Kehidupan pribadi dan pendidikanSunting

Anindya lahir di Jakarta, indonesia pada tanggal 10 November 1974, merupakan anak dari Aburizal Bakrie dan Tatty Murnitriati.[11][12] Anindya adalah cucu tertua Achmad Bakrie yang merupakan pendiri Bakrie Group pada tahun 1942, yang sekarang dikenal sebagai Bakrie & Brothers. Anindya Bakrie menikahi Firdani Saugi dan memiliki 3 orang anak.

Anindya mengenyam Pendidikan dasar di Sekolah Dasar Triguna, lulus pada tahun 1986 sebelum melanjutkan Pendidikan menengah di sekolah Katolik khusus pria, Pangudi Luhur, yang keduanya berlokasi di Jakarta.[13] Ia kemudian belajar di Phillips Academy di Andover, Massachusetts, sebuah sekolah menengah atas di United States.

Dilatarbelakangi oleh ketertarikan di bidang keuangan dan teknologi, serta keinginan mengikuti jejak bisnis Ayah serta Kakeknya, Anindya pada awalnya hendak mengambil ekonomi sebagai jurusan utama di bangku perkuliahan.[14] Namun kemudian, Anindya meraih gelar sarjana di bidang Teknik Industri dari Northwestern University, Illinois, pada tahun 1996.[15]

Ia kemudian mendapatkan gelar Master dari Global Management Immersion Experience (GMIX) program di Stanford Graduate School of Business pada tahun 2001[16]. Ia kemudian berusaha menjembatani mahasiswa untuk dapat mengenyam Pendidikan di Stanford Business School melalui Bakrie Center Foundation.[17]

KarierSunting

Anindya memulai kariernya sebagai banker investasi di Salomon Brothers, Wallstreet, di Amerika Serikat pada tahun 1996.[14] Pada tahun 1997, ayah Anindya Bakrie, Aburizal Bakrie, memintanya untuk kembali ke Indonesia pasca kerusuhan 1998. Ketika baru mendapatkan gelar M.B.A dari Stanford, ia kemudian menjabat sebagai Deputy to Chief Operating Officer dan Managing Director of Bakrie & Brothers. [18]

MediaSunting

Anindya pertama kali berkecimpung di bidang media di perusahaan Cakrawala Andalas Televisi (ANTV). Pada tahun 2002, Anindya mengirim proposal restrukturisasi ke lebih dari 200 kreditor dan membujuk mereka untuk merestrukturisasi utang mereka menjadi ekuitas. Hutang dipotong menjadi nol, meskipun itu berarti memotong saham Bakrie dari 60% menjadi 21%. Anindya juga membuat penyesuaian konten, mengubah campuran dari pemrograman umum yang individual menjadi berfokus pada acara ramah keluarga seperti acara kuis, pertunjukan anak-anak dan pertandingan sepak bola.[19]

Pada 2007, ia membeli stasiun TV kedua, Lativi Media Karya, dari pebisnis dan mantan menteri Ketenagakerjaan, Abdul Latief. Stasiun ini berganti nama menjadi TV One dan direkonstruksi untuk fokus pada berita untuk pemirsa kelas menengah. Bersama-sama, ANTV dan TV One menguasai sekitar 15,6% dari pengeluaran iklan TV di Indonesia. Pada 2011, Anindya bekerja sama dengan pengusaha Erick Thohir, untuk mengambil kedua stasiun TV tersebut, ditambah portal berita online Vivanews. Di Visi Media Asia — atau grup Viva — Anindya adalah ketua dan Erick Thohir adalah presiden direktur.[20]

Pada tahun 2014, Bakrie Global Group yang dipimpin oleh Anindya menginvestasikan Series C di Path, sebuah jaringan sosial pribadi, dengan jumlah pengguna aktif dari Indonesia yang mencapai 4 juta orang.[21] Namun, situs jejaring sosial Path pada akhirnya ditutup pada tanggal 18 Oktober 2018.[22]

TelekomunikasiSunting

Pada bulan Desember 2003, Anindya menjadi Presiden Direktur & CEO PT Bakrie Telecom, penyedia telekomunikasi nirkabel CDMA publik terbesar di Indonesia pada saat itu, dengan lebih dari 11 juta pelanggan pada tahun 2011. Perusahaan ini menawarkan produk dan layanan telepon seluler, telepon rumah, panggilan langsung internasional, telepon jarak jauh, layanan akses internet, dan layanan bernilai tambah.[23]

Catatan kakiSunting

  1. ^ "Ini Susunan Lengkap Pengurus Kadin Indonesia 2015-2020". Diakses tanggal 22 February 2019. 
  2. ^ "Autobiografi Anindya Bakrie". Diakses tanggal 27 December 2018. 
  3. ^ "6 Fakta Anindya Bakrie". Diakses tanggal 27 December 2018. 
  4. ^ Ardhi Sanjaya, Uyun (12 November 2018). "Kakak Ipar Nia Ramadhani Ulang Tahun, Karier Bisnisnya Tak Kalah Moncer dari Ardi Bakrie". Tribun News Bogor. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  5. ^ "Indonesia's Bakrie Center Foundation to endow professorship at RSIS, NTU". news.ntu.edu.sg. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  6. ^ "Anindya Novyan Bakrie - Bakrie Global Ventura". www.bakrieglobal.com. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  7. ^ "Anindya Bakrie, Kenal Bisnis Sejak Balita". Properti Kompas. Kompas. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  8. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2015-03-16). "Bakrie Center Foundation Sediakan 120 Beasiswa Pasca Sarjana – VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  9. ^ Sukirno (17 December 2015). "Ini Susunan Lengkap Pengurus Kadin Indonesia 2015-2020". Bisnis.com. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  10. ^ "Anindya Bakrie". World Economic Forum. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  11. ^ Times, I. D. N.; Fathurohman, Irfan. "Ini Lima Fakta Pengusaha Muda Anindya Bakrie". IDN Times. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  12. ^ "Profil Anindya Bakrie". Diakses tanggal 27 December 2018. 
  13. ^ VIVA, PT VIVA MEDIA BARU- (2017-02-10). "Profil Anindya N Bakrie - VIVA". www.viva.co.id. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  14. ^ a b Finance, Detik. "Anindya Bakrie: Saya Spesialis Perusahaan Susah". Detik Finance. Detik. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  15. ^ "Anindya Novyan Bakrie". World Economic Forum. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  16. ^ "Anindya Novyan Bakrie". World Economic Forum. Diakses tanggal 2019-03-24. 
  17. ^ Setiawan, Aries. "Bakrie Center Foundation Sediakan 120 Beasiswa Pasca Sarjana". Viva.com. Viva. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  18. ^ CD, Ford Motor. "Bakrie & Brothers in spotlight after M&A, debt deals". Reuters. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  19. ^ Shmavonian, Karl. "Next Tycoons: Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhouse In Indonesia". Forbes. Forbes Asia. 
  20. ^ Shmavonian, Karl. "Next Tycoons: Anindya Bakrie Assembles a Media Powerhouse In Indonesia". Forbes. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  21. ^ Nanda Pratama, Aswab. "Path Akan Tutup Layanan, Ini 7 Fakta tentang Jejaring Sosial Itu". Tekno Kompas. Kompas. Diakses tanggal 19 March 2019. 
  22. ^ Media, Kompas Cyber. "Path Resmi Tutup, Layanan Disetop 18 Oktober 2018". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-04-05. 
  23. ^ Indonesia Investments, Business. "Bakrie Telecom". Indonesia Investments. Indonesia Investments. Diakses tanggal 19 March 2019.