Buka menu utama

Nyayasutra (Dewanagari: न्यायसूत्र,IASTNyāyasūtra, न्यायसूत्र) adalah sastra India Kuno di dalam filsafat yang disusun oleh Akṣapāda Gautama (kr. abad ke-2 M).[1] Sutra ini berisi lima bab, masing-masing dengan dua bagian.[1] Inti dari teks tanggal untuk kira-kira abad ke-2, walaupun ada interpolasi kemudian signifikansinya.[1]

Nyayasutra kadang disebut juga Tarka-Vidya atau Ilmu Debat, Vada-Vidya atau Ilmu Diskusi. Tarka adalah fitur khusus dari Nyayasutra. Jadi beberapa fitur dan kategori lebih baik dipahami dari perspektif itu. Gotama kadang-kadang diberi gelar kehormatan "Akṣapāda" (mungkin dalam arti "memiliki matanya tetap dalam abstraksi di kakinya") dan "Dīrghatapas" ("penebusan dosa lama melakukan").[1] Ia juga kadang-kadang diberikan judul agama "Rsi" atau "Maharsi".[1]

Dalam Nyayasutra, Gotama mengembangkan dan memperluas sistem Vaiśeṣika epistemologis dan metafisik melalui 528 aforisme.[2] Kemudian komentar dan kritik terhadap tulisan Gotama diperluas, dijabarkan, dan dibahas pada masa-masa berikutnya, yang pertama oleh Vatsyayana (kr. 450-500 M), diikuti oleh Nyāyavārttika dari Uddyotakāra (kr. abad ke-6 hingga ke-7), Vācaspati Misra's Tātparyatīkā (abad ke-9), Udayana Tātparyapariśuddhi (abad ke-10), dan Jayanta's Nyāyamañjarī (abad ke-10).[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e Lorens Bagus.2000.Kamus Filsafat.Jakarta.Gramedia.729.
  2. ^ a b D. Chattopadhyaya.1986.Indian Philosophy: A popular Introduction. New Delhi.People's Publishing House.163.