Aio dari Friuli

Aio atau Haio (+ setl. 811) diduga adalah seorang Adipati Friuli di antara kematian Erich (799) dan pelantikan Chadaloh I (817). Ia mungkin telah didahului dugaan adipati lain, Hunfrid I, yang meninggal skt. 808. Meskipun ia tidak ditemukan sebagai adipati di dalam sumber-sumber kontemporer atau sumber-sumber kemudian, dari kekuasaannya di dalam wilayah, ia diduga telah melakukan otoritas sebagai adipati di dalam sebuah masa ketika tidak ada adipati lain yang diketahui.

Aio pertama kali diserahkan wilayah di Kadipaten Friuli[1] oleh Charlemagne pada tanggal 2 Februari 799. Charlemagne kemudian menegaskan pembagian harta ini di antara putra-putra Aio pada tanggal 7 Juli 809: putra yang sulung, Alboin atau Albuin, menerima Friuli dan Vicenza; putra yang kedua, Ingobert, menerima wilayah di Vicenza; dan putra yang bungsu, Agisclaf, menerima Verona. Kepemilikan Aio yang luas ini serta hibah untuk putra-putranya harus dipastikan oleh kaisar sendiri.

Menurut baik Einhard dan Babad Fulda, Charlemagne mengirim Haido, Hugues, Comte Tours, dan Aio as missi dominici untuk menemui utusan dari Konstantinopel dan memastikan Traktat Nicephorus pada tahun 811.

CatatanSunting

  1. ^ Actually, he was granted land in territorio Foroiulense et Vicentino atque Veronense: "in the territory of Friuli and Vicenza, as well as Verona."

ReferensiSunting

Didahului oleh:
Hunfrid I
Adipati Friuli
808? – 817?
Diteruskan oleh:
Chadaloh I