Abdurrahman bin Muljam

Abdurrahman bin Muljam al-Murādiyy (bahasa Arab: عبدالرحمن بن ملجم المرادي‎) atau Ibnu Muljam adalah seorang penganut Khawarij yang dikenal karena membunuh Ali bin Abi Thalib, Khalifah Islam keempat.

Abdurrahman bin Muljam
al-Murādiy
Ibn Muljam.jpg
Meninggal661
Gugatan kejahatanPembunuhan
Hukuman kriminalHukuman mati
Perincian
KorbanAli bin Abi Thalib
TanggalJanuari 661 (661-01)
Tewas1
SenjataPedang beracun

Rencana pembunuhanSunting

Beberapa pemuka Khawarij bertemu di Mekah dan membahas Pertempuran Nahrawan tahun 659, di mana ratusan rekan mereka dibunuh oleh pasukan Ali, setelah membelot dari tentara Ali. Mereka sepakat untuk membunuh tiga pemimpin Islam: Ibnu Muljam akan membunuh Ali, al-Hujjaj al-Tamimi akan membunuh Muawiyah, dan Amr bin Bakar al-Tamimi akan membunuh Amr bin Ash. Upaya pembunuhan itu terjadi secara bersamaan saat ketiga pemimpin itu datang untuk menjadi imam Salat Subuh berjamaah di kota Kufah, Damaskus dan Fustat. Caranya adalah dengan keluar dari saf jamaah dan menyerang sasaran dengan pedang beracun.[1]

Pembunuhan AliSunting

Pada tanggal 26 Januari 661, saat salat di Masjid Agung Kufah, Ali diserang oleh Abdurrahman bin Muljam. Ia terluka oleh pedang beracun Ibnu Muljam saat sedang sujud.[2] Penanganan medis untuk Ali dilakukan oleh Atsir bin Amru As-Sakuni, seorang dokter terkemuka; namun, Ali meninggal karena terluka parah pada 28 Januari 661.[3]

Tiga hari kemudian, putra Ali, Hasan bin Ali, melakukan eksekusi mati terhadap Ibnu Muljam.[4][5]

ReferensiSunting

  1. ^ Cook, David (January 15, 2007). Martyrdom in Islam. Cambridge University Press. hlm. 54–55. ISBN 978-0521615518. 
  2. ^ Tabatabai 1977, hlm. 192
  3. ^ As-Sallabi, Ali Muhammad. "Biography of Ali Ibn Abi Talib". 
  4. ^ "The End Of Ibn Muljim And His Cohorts". Maaref-foundation.com. Diakses tanggal 2019-01-29. 
  5. ^ "Death of Ali". Ismaili.net. Diakses tanggal 2019-01-29. 

Bacaan lebih lanjutSunting