Buka menu utama

Drs. Abdul Chalik (lahir di Kota Kayu Agung, Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, 17 Juli 1925 – meninggal di Bekasi, Jawa Barat, 4 September 2014 pada umur 89 tahun) adalah Gubernur Bengkulu kedua, menjabat dari tahun 1974-1979.

Drs.
Abdul Chalik
Abdul Chalik.jpg
[[Gubernur Bengkulu]] 2
Masa jabatan
1974 – 1979
PresidenSoeharto
PendahuluAli Amin
PenggantiSuprapto
Informasi pribadi
Lahir(1925-07-17)17 Juli 1925
Bendera Belanda Kota Kayu Agung, Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan
Meninggal dunia4 September 2014(2014-09-04) (umur 89)
Bendera Indonesia Bekasi, Jawa Barat
Kebangsaan Indonesia
PasanganIstati
Anak4
Alma materUniversitas Gadjah Mada

Daftar isi

Masa kecil dan pendidikanSunting

Ia adalah anak kelima dari pasangan Haji Achmad dan Mariatul Koptia. Sebagai anak seorang demang, Abdul Chalik banyak menghabiskan masa kecilnya dengan berkeliling dari satu daerah ke daerah lain di Sumatra Selatan, mengikuti tugas ayahnya. Pendidikan masa kecilnya didapat di Lubuklinggau, kemudian melanjutkan sekolah menengah di MULO Fort de Kock yang terdapat di kota Bukittinggi.

Abdul Chalik kemudian melanjutkan pendidikan di Universitas Gadjah Mada (UGM) di kota Yogyakarta sebagai mahasiswa tugas belajar. Ia mengambil jurusan Ilmu Pemerintahan dan lulus pada tahun 1957.

KarierSunting

Abdul Chalik meniti karier dari jalur birokrasi pemerintahan.

PemerintahanSunting

Setelah menamatkan studi S1 di UGM, Abdul Chalik kembali sebagai birokrat di Pemprov Sumatra Selatan. Ia pernah ditugaskan sebagai Sekretaris DPRD Provinsi Sumatra Selatan. Pada tahun 1969, ketika sedang menjabat sebagai Sekretaris Daerah Sumatra Selatan, ia mendapat penugasan untuk studi banding pemerintahan ke 4 negara Eropa, yaitu Belanda, Jerman, Inggris, dan Swedia. Pada penugasan itu ia mendapat kesempatan untuk menyampaikan pidato di depan Menteri Dalam Negeri Belanda. Ia kemudian menjabat sebagai Kepala Biro Perencanaan di Departemen Dalam Negeri. Di jabatan ini, Abdul Chalik dipercaya oleh Menteri Dalam Negeri Amirmachmud sebagai penanggung jawab proyek gedung baru Departemen Dalam Negeri yang saat ini beralamat di Jalan Medan Merdeka Utara.

Gubernur BengkuluSunting

Pada tahun 1974, Abdul Chalik ditugaskan sebagai Gubernur Bengkulu menggantikan Ali Amin. Program-programnya antara lain membuka isolasi Bengkulu dan meningkatkan pendapatan per kapita rakyat. Pada masa pemerintahannya, pembangunan infrastruktur digalakkan. Transportasi darat berupa jalan dan jembatan diperbaiki dan disempurnakan. Bandar Udara Padang Kemiling (sekarang menjadi Bandar Udara Fatmawati Soekarno) diresmikan. Inisiatif pembangunan Pelabuhan Pulau Baai juga datang dari Abdul Chalik, walaupun kemudian diresmikan pada masa pemerintahan Gubernur Suprapto.

Abdul Chalik menolak untuk dicalonkan kembali sebagai Gubernur Bengkulu pada tahun 1979. Ia kemudian ditugaskan sebagai Staf Ahli Mendagri.

Anggota DPRSunting

Pada tahun 1982, Abdul Chalik terpilih sebagai anggota DPR mewakili Provinsi Sumatra Selatan. Jabatan anggota DPR ini diemban hingga tahun 1987, meskipun diberi kesempatan tetapi ia menolak untuk dicalonkan kembali sebagai anggota DPR.

Pensiun dan Meninggal DuniaSunting

Setelah tidak aktif dalam kegiatan pemerintahan, Abdul Chalik banyak mengisi waktunya dengan berkumpul bersama keluarga. Ia beserta keluarga besarnya tinggal di Jakarta. Abdul Chalik menikah dengan Istati Chalik pada tanggal 18 April 1954. Dari pernikahan itu, ia dikaruniai 4 orang anak (3 perempuan dan 1 laki-laki) dan menjadi kakek dari 10 orang cucu.

Istati Chalik meninggal dunia pada tanggal 16 Juli 2012. Semenjak itu, kesehatan Abdul Chalik terus menurun. Abdul Chalik meninggal dunia setelah menderita sakit dan dirawat di rumah salah seorang anaknya di Jatibening, Bekasi, pada tanggal 4 September 2014.

Pranala luarSunting

Jabatan politik
Didahului oleh:
Ali Amin
Gubernur Bengkulu
1974-1979
Diteruskan oleh:
Suprapto