A Bronx Tale adalah film drama kriminal Amerika Serikat yang dirilis tahun 1993, yang diadaptasi dari drama Chazz Palminteri 1989 dengan nama yang sama. Film ini menceritakan tentang seorang bocah lelaki Italia-Amerika yang sedang beranjak dewasa, Calogero Anello, yang, setelah bertemu dengan bos Mafia lokal, terbelah antara godaan kejahatan terorganisisasi, rasisme di komunitasnya, dan nilai-nilai ayahnya yang jujur dan pekerja keras. Produksi Broadway dikonversi menjadi film dengan perubahan terbatas, dan dibintangi oleh Palminteri dan Robert De Niro.

A Bronx Tale
A Bronx Tale.jpg
Poster rilis bioskop
SutradaraRobert De Niro
ProduserJane Rosenthal
SkenarioChazz Palminteri
BerdasarkanA Bronx Tale
oleh Chazz Palminteri
Pemeran
SinematografiReynaldo Villalobos
PenyuntingDavid Ray
Robert Q. Lovett
Perusahaan
produksi
DistributorSavoy Pictures
Tanggal rilis
Durasi
120 menit
NegaraAmerika Serikat
BahasaInggris
AnggaranUS$10 juta[1]
Pendapatan kotorUS$17.3 juta[2]

De Niro, who first viewed the play in Los Angeles in 1990, acquired the rights from Palminteri, intent on making the play his directorial debut. The duo then worked heavily together on the screenplay, with Palminteri aiming to retain many of the aspects of the original script, as it was based largely on his own childhood. Production began in 1991, and was funded in collaboration with De Niro's TriBeCa Productions and Savoy Pictures, as the first film released by each studio.

De Niro, yang pertama kali melihat drama itu di Los Angeles pada tahun 1990, memperoleh hak dari Palminteri, berniat menjadikan drama itu debut sebagai sutradara. Keduanya kemudian bekerja bersama-sama dalam skenario, dengan Palminteri bertujuan untuk mempertahankan banyak aspek dari naskah asli, karena sebagian besar didasarkan pada masa kecilnya sendiri. Produksi dimulai pada tahun 1991, dan didanai dengan kolaborasi dengan TriBeCa Productions dan Savoy Pictures karya De Niro, sebagai film pertama yang dirilis oleh studio tersebut.

Setelah dirilis pada 29 September, A Bronx Tale tidak terlalu sukses, hanya meraup sekitar US$17 juta di dalam negeri. Namun, mendapat tanggapan yang sangat positif para kritikus, yang memuji kinerja para pemimpin, dan meluncurkan karir akting Palminteri, dan juga kritikus memuji De Niro sebagai seorang sutradara.

AlurSunting

Pada tahun 1960, Lorenzo Anello tinggal di Belmont, sebuah lingkungan Italia-Amerika di Bronx, bersama istrinya Rosina dan putranya yang berusia 9 tahun Calogero, yang tertarik oleh para mafia setempat yang dipimpin oleh Sonny LoSpecchio. Suatu hari, Calogero menyaksikan pembunuhan yang dilakukan oleh Sonny untuk membela seorang teman yang diserang di lingkungannya. Ketika Calogero memilih untuk tetap diam ketika ditanyai oleh detektif NYPD, Sonny menyukai dia dan memberinya julukan "C" (dibaca "si"). Pasukan Sonny menawarkan pekerjaan yang lebih baik kepada Lorenzo, tetapi Lorenzo, lebih memilih kehidupan yang taat hukum sebagai sopir bus MTA, menolak dengan sopan. Sonny berteman dengan Calogero dan memperkenalkannya kepada krunya. Calogero mendapatkan kiat sebesar $600 bekerja di Mafia bar dan menembak craps, dan menegur dengan keras oleh Lorenzo ketika ia menemukan itu. Lorenzo berbicara dengan keras kepada Sonny, mengembalikan uang itu, dan dengan marah memperingatkannya untuk menjauh dari Calogero.

Delapan tahun kemudian, Calogero tumbuh menjadi seorang pemuda yang sering mengunjungi Sonny tanpa sepengetahuan ayahnya. Calogero juga merupakan bagian dari sekelompok geng remaja laki-laki Italia-Amerika setempat, yang membuat Sonny mewanti-wanti Calogero untuk menjauh dari mereka dan lebih fokus pada tugas sekolahnya. Kemudian, Calogero bertemu dengan seorang gadis kulit hitam, Jane Williams, dan jatuh cinta dengannya. Meskipun tingkat ketegangan rasial dan ketidaksukaan yang tinggi antara orang Italia Amerika dan Afrika Amerika, Calogero mengatur kencan dengan Jane. Dia meminta saran dari ayahnya dan Sonny, dengan yang terakhir meminjamkan Calogero mobilnya sehingga dia dapat membuat kesan yang baik. Belakangan, teman-teman Calogero memukuli beberapa pesepeda kulit hitam yang berkendara di lingkungan mereka, meskipun Calogero berupaya membela mereka. Salah satu pengendara sepeda ternyata saudara laki-laki Jane, Willie. Willie keliru Calogero untuk salah satu penyerang dan menuduhnya memukulinya ketika Calogero dan Jane bertemu untuk kencan mereka. Calogero kehilangan kesabaran atas tuduhan itu dan kurangnya rasa terima kasih Willie, merespons dengan secara tidak sengaja menyapanya dengan cercaan rasial, yang langsung ia sesali. Jane, kecewa, pergi bersama Willie.

Di rumah, Calogero dihadapkan oleh ayahnya yang baru saja melihatnya mengendarai mobil Sonny. Terjadi pertengkaran dan Calogero keluar. Tak lama kemudian, Calogero dihadapkan oleh Sonny dan krunya, yang menemukan bom di mobil Sonny dan menduga Calogero berencana untuk membunuhnya. Calogero dengan penuh air mata memproklamirkan bagaimana dia datang untuk memandang Sonny sebagai ayah dan tidak akan pernah menyakitinya, dan Sonny mengakui kepolosan Calogero dan membiarkannya pergi. Lorenzo muncul untuk membela putranya dan menghadapi Sonny, tetapi ditahan oleh pasukan Sonny. Bocah-bocah kulit hitam bertelur di tempat biasa bocah-bocah Italia-Amerika sebagai balasan atas pemukulan sebelumnya, dan teman-teman Calogero membuat rencana untuk menyerang balik menggunakan koktail Molotov . Mereka mengambil Calogero di mobil mereka dan mencoba memaksanya untuk berpartisipasi, tetapi Sonny menghentikan mobil dan memerintahkan Calogero keluar, memperingatkan mereka untuk menjauh dari Calogero. Calogero menyusul Jane, yang mengatakan kepadanya bahwa Willie sejak itu mengakui bahwa Calogero telah mencoba membantunya dari anak laki-laki lain yang memukulnya. Jane dan Calogero menebus kesalahan, tetapi Calogero tiba-tiba ingat rencana teman-temannya untuk menyerang lingkungan Jane dan keduanya bergegas menghentikan mereka. Selama serangan itu, salah satu koktail Molotov dilemparkan kembali ke jendela mobil, menyalakan botol yang tersisa. Tabrakan dan ledakan yang dihasilkan membunuh semua orang di dalamnya. Calogero dan Jane tiba untuk menemukan teman-teman Calogero meninggal, dan Calogero menyadari bahwa Sonny telah menyelamatkan hidupnya.

Calogero bergegas kembali ke lingkungannya dan berjalan melalui bar yang ramai untuk berterima kasih kepada Sonny dan memberitahunya tentang apa yang terjadi, tetapi seorang penyerang yang tidak disebutkan namanya menembak Sonny di belakang kepala sebelum Calogero dapat memperingatkannya. Calogero kemudian mengetahui bahwa penyerang adalah putra dari orang yang Sonny bunuh di depan rumah Calogero delapan tahun sebelumnya. Di pemakaman Sonny, banyak orang datang untuk memberi penghormatan. Ketika kerumunan bubar, seorang pria yang sendirian, Carmine, mengunjungi pemakaman, mengklaim bahwa Sonny pernah menyelamatkan hidupnya juga. Calogero tidak mengenali Carmine sampai dia melihat bekas luka di dahinya dan menyadari bahwa dia adalah orang yang diserang yang telah dipertahankan Sonny delapan tahun lalu. Carmine mengatakan kepada Calogero bahwa dia akan mengurus lingkungan untuk saat ini, dan menjanjikan bantuan Calogero jika dia membutuhkan sesuatu. Carmine pergi tepat ketika ayah Calogero tiba-tiba datang untuk memberikan penghormatan kepada Sonny, berterima kasih padanya karena menyelamatkan nyawa putranya dan mengakui bahwa dia tidak pernah membenci Sonny, tetapi hanya membencinya karena membuat Calogero tumbuh begitu cepat. Calogero berdamai dengan ayahnya, dan keduanya berjalan pulang bersama saat Calogero menceritakan pelajaran yang ia pelajari dari kedua mentornya.

PemeranSunting

ProduksiSunting

NaskahSunting

Setelah memperoleh hak untuk membuat film, dengan De Niro mengklaim kesepakatan naskah tersebut dibuat hanya dengan persetujuan lisan secara tidak resmi dengan Palminteri, keduanya mulai menyusun skenario.[3] Sebelum bermitra dengan De Niro, Palminteri menolak beberapa tawaran untuk hak film tersebut, termasuk beberapa setinggi $ 1 juta, jika ia tidak diberikan peran penulis skenario utama dan Sonny, gangster Calogero bertemu. Ini disebabkan oleh drama asli, yang dilakukan sebagai pertunjukan satu orang, yang sebagian besar terinspirasi oleh atau diambil dari masa kecilnya sendiri, khususnya penembakan saksi Calogero sebagai seorang anak, serta pekerjaan dan nama ayahnya.

TanggapanSunting

A Bronx Tale menerima ulasan positif dari para kritikus. Rotten Tomatoes menilai sebesar 97% berdasarkan 30 ulasan. Konsensus kritis situs itu berbunyi, "A Bronx Tale membedakan dirinya dari drama-drama lain yang sudah dewasa berkat naskah yang solid, pemeran yang hebat, dan karya sensitif sutradara Robert De Niro di belakang kamera."[4] Metacritic memberikan skor rata-rata tertimbang 80 dari 100, berdasarkan 15 kritik, yang menunjukkan "ulasan positif secara umum".[5]

Kritikus Roger Ebert memberi film empat bintang, menyebutnya "sangat lucu [dan] sangat menyentuh. Film itu diisi dengan kehidupan dan karakter yang penuh warna dan dialog yang hebat, dan De Niro, dalam debutnya sebagai sutradara, menemukan catatan yang tepat saat ia bergerak dari tawa menjadi kemarahan menjadi air mata [sambil] mempertahankan nilai-nilainya."[6]

Pada 2008, American Film Institute menominasikan film ini untuk daftar Top 10 Gangster Films.[7]

RilisSunting

Beberapa saat setelah pemutaran film teater, HBO merilis film di VHS, CD dan pada tahun 1998 di DVD. DVD ini sudah tidak dicetak, tetapi pada bulan Januari 2010, Focus Features merilis salinan DVD dari film tersebut secara terbatas untuk toko online Amazon.

Penghargaan dan nominasiSunting

Tahun Penghargaan Kategori Peserta Hasil
1994 Penghargaan Artios Pemeran Terbaik untuk Film Fitur Ellen Chenoweth Nominasi
1994 Young Artist Award Pemeran Aktor Muda Terbaik Untuk Film Drama Francis Capra Nominasi
1996 Jordi Award Aktor Asing Terbaik Chazz Palminteri juga untuk Bullets Over Broadway dan The Usual Suspects Menang

ReferensiSunting

  1. ^ Kachka, Boris (2007-10-14). "How 'A Bronx Tale' Got Told – New York Magazine". Nymag.com. Diakses tanggal 2014-02-20. 
  2. ^ "A Bronx Tale (1993)". Box Office Mojo. 1993-11-16. Diakses tanggal 2014-02-20. 
  3. ^ Vlastelica, Ryan (March 2, 2016). "Chazz Palminteri on A Bronx Tale, Keyser Söze, and Stallone's career advice". The A.V. Club. Diakses tanggal January 28, 2016. 
  4. ^ "A Bronx Tale". Rotten Tomatoes. 
  5. ^ "A Bronx Tale". Metacritic. 
  6. ^ "A Bronx Tale". 1993-10-01. Diakses tanggal January 21, 2010. 
  7. ^ "AFI's 10 Top 10 Nominees" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2011-07-16. Diakses tanggal 2016-08-19. 

Pranala luarSunting