ABN AMRO Bank N.V adalah bank terbesar ketiga di Belanda,[4] dengan kantor pusat di Amsterdam. Awalnya dibentuk pada tahun 1991 dengan penggabungan dua bank Belanda sebelumnya yang membentuk namanya, Algemene Bank Nederland (ABN) dan Amsterdamsche en Rotterdamsche Bank (AMRO Bank).

ABN AMRO Bank N.V.
Terbuka (N.V.)
IndustriJasa keuangan
Didirikan21 September 1991
Kantor
pusat
Amsterdam, Belanda
Tokoh
kunci
Robert Swaak (CEO)
ProdukManajemen aset
Bank komersial
Bank investasi
Bank pribadi
Bank ritel
Penurunan €7,916 miliar (2020)[1]
Penurunan €2,325 miliar (2018)[2]
Total asetPenurunan €381,3 miliar (2018)[3]
Total ekuitasKenaikan €21,36 miliar (2018)[3]
Karyawan
17.813 (January 2020)
DivisiPerbankan Ritel, Perbankan Swasta, Perbankan Komersial, Perbankan Korporat & Institusional, Fungsi Grup
Situs webwww.abnamro.com

Setelah ekspansi internasional yang agresif, ABN AMRO diakuisisi dan dibubarkan pada tahun 2007-2008 oleh konsorsium bank-bank Eropa, termasuk Fortis yang bermaksud untuk mengambil alih operasi yang terbentuk di Benelux. Fortis berada di bawah tekanan pada musim gugur 2008, dan pada gilirannya dipecah menjadi entitas nasional yang terpisah; operasi di Belanda, yakni Fortis Bank Nederland dan bekas aktivitas ABN AMRO yang telah direncanakan Fortis untuk diserap, dinasionalisasi, direstrukturisasi, dan berganti nama menjadi ABN AMRO pada pertengahan 2010.[5] Pada tanggal 20 November 2015, pemerintah Belanda mencatatkan kembali perusahaan tersebut melalui IPO dan menjual 20 persen sahamnya kepada publik.[6]

Deskripsi

sunting

Pendirian

sunting

Pada tahun 1824, Raja Willem I mendirikan Nederlandsche Handel-Maatschappij (NHM), sebuah perusahaan dagang untuk menghidupkan kembali perdagangan dan pembiayaan Hindia Belanda, dan perusahaan itu akan menjadi salah satu nenek moyang utama ABN AMRO. NHM bergabung dengan Twentsche Bank [nl] pada tahun 1964 untuk membentuk Algemene Bank Nederland (ABN). Juga pada tahun 1964, Amsterdamsche Bank yang didirikan pada tahun 1871 bergabung dengan Rotterdamsche Bank yang didirikan pada tahun 1873, untuk membentuk Amsterdamsche en Rotterdamsche Bank yang dikenal sebagai AMRO Bank.

Pada tanggal 22 September 1991, ABN dan AMRO bergabung menjadi ABN AMRO.

Perkembangan

sunting

Antara tahun 1991 dan 2007, ABN AMRO merupakan salah satu bank terbesar di Eropa dan beroperasi di 63 negara di seluruh dunia.

Pada tanggal 17 Oktober 2007, ABN AMRO Holding NV, induk perusahaan ABN AMRO, diakuisisi oleh RFS Holdings BV, sebuah konsorsium bersama milik The Royal Bank of Scotland Group (38%), Fortis (34%), dan Banco Santander (28%). Beragam bisnisnya dibagi oleh 3 bank tersebut yang disesuaikan dengan prioritas strategi masing-masing. Pada tanggal 3 Oktober 2008, Pemerintah Belanda mengakuisisi Fortis Bank Nederland (Holding) NV, termasuk bagian kepemilikan pada RFS Holdings BV yang juga mencakup bagian bisnis ABN AMRO yang telah diakuisisi.

Selanjutnya, pada tanggal 6 Februari 2010, bagian bisnis ABN AMRO yang dimiliki oleh Pemerintah Belanda dipisahkan dari bagian yang dimiliki oleh RBS. ABN AMRO Bank NV, entitas lama yang mencakup bagian keduanya, diubah namanya menjadi The Royal Bank of Scotland NV, sementara bagian bisnis ABN AMRO milik Pemerintah Belanda diakuisisi oleh entitas baru yang menggunakan nama lama ABN AMRO Bank NV. Kedua entitas, The Royal Bank of Scotland NV dan ABN AMRO Bank NV, mendapatkan lisensi terpisah dari Bank Sentral Belanda dan untuk sementara berada di bawah dan dikelola oleh manajemen ABN AMRO Holding NV.[7][8]

Pada tanggal 1 April 2010, ABN AMRO Bank NV dialihkan ke sebuah induk perusahaan baru yang dimiliki sepenuhnya oleh Pemerintah Belanda, ABN AMRO Group NV. ABN AMRO Group NV juga menjadi pemegang saham Pemerintah Belanda di Fortis Bank (Nederland) NV. Pada saat yang sama, ABN AMRO Holding NV diubah namanya menjadi RBS Holdings NV. Pengalihan kepada ABN AMRO Group NV ini menandai selesainya proses pemisahan ABN AMRO dan RBS.[9]

Pada tanggal 15 April 2010, manajemen ABN AMRO Bank NV, Fortis Bank (Nederland) NV and ABN AMRO Group NV mengajukan proposal merger kepada Amsterdam Chamber of Commerce, di mana Fortis Bank (Nederland) NV akan menggabungkan diri ke dalam ABN AMRO Bank NV. Proposal ini merupakan langkah formal sebagai bagian dari merger secara hukum yang direncanakan akan selesai pada paruh kedua 2010.[10]

Operasi

sunting

ABN AMRO memiliki kantor di 15 negara dengan 32.000 karyawan, yang sebagian besar berbasis di Belanda dengan 5.000 karyawan di negara lain. Operasinya mencakup divisi perbankan privat yang berfokus pada klien berpenghasilan tinggi di 14 negara serta operasi perbankan komersial dan pedagang yang memainkan peran utama dalam pasar energi, komoditas dan transportasi serta pialang, kliring, dan penyimpanan.[11]

Pada April 2022, ABN AMRO mengumumkan bahwa perusahaan telah menandatangani perpanjangan berlangganan multi-tahun dengan Perbankan dan organisasi pengembangan perangkat lunak keuangan yang berbasis di Swiss, Temenos. Kesepakatan itu dibuat untuk mendukung ABN AMRO dengan pertumbuhan pelanggan dan ekspansi bisnis secara keseluruhan di cloud Temenos Banking Cloud.[12]

ABN AMRO di Indonesia

sunting
 
Kantor ABN AMRO di Solo.

Sejarah ABN AMRO di Indonesia berawal pada tanggal 27 Februari 1826 dengan dibukanya kantor perdagangan di Batavia (Jakarta pada masa itu).[13] Saat ini, ABN AMRO memiliki jaringan berupa 20 kantor cabang yang tersebar di 10 kota besar yaitu Jakarta, Surabaya, Bandung, Medan, Makassar, Manado, Semarang, Solo, Denpasar, dan Balikpapan.[14] Pada tahun 2008, ABN AMRO mulai menggunakan nama RBS di Indonesia. Pada tanggal 4 Agustus 2009, RBS mengumumkan penjualan unit perbankan ritel dan komersialnya (yang sebelumnya merupakan aset ABN AMRO) di Indonesia kepada PT ANZ Panin Bank.[15] Penjualan ini merupakan bagian dari perjanjian antara RBS dan ANZ Banking Group Ltd mengenai penjualan unit Retail & Commercial Banking di Taiwan, Hong Kong, Singapura, dan Indonesia serta Unit Global Banking & Markets (GBM) dan Global Transaction Services (GTS) on shore (dalam negeri) di Filipina, Vietnam, dan Taiwan (tidak termasuk sekuritas).[16] Pada 26 Februari 2015, grup RBS mengumumkan penghentian bisnisnya di 25 negara, termasuk di Indonesia melalui siaran pers mengenai annual result for the year ended 31 December 2014 dalam website www.rbs.com dan www.londonstocksexchange.com.

Penutupan kegiatan usaha di Indonesia diawali dengan penutupan kantor cabang pembantu RBS di Surabaya pada Desember 2015. Selanjutnya, secara bertahap RBS mulai menghentikan seluruh aktivitas bisnis dan mulai mengajukan permohonan persiapan pencabutan izin usaha pada akhir Agustus 2016.

Referensi

sunting
  1. ^ "Annual Report 2018" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2021-04-20. 
  2. ^ "Q4 2017 Financial Report" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (pdf) tanggal 2018-03-03. Diakses tanggal 2018-03-03. 
  3. ^ a b "Annual Report 2018" (pdf). [pranala nonaktif permanen]
  4. ^ "Major Banks in the Netherlands". TheBanks.eu (dalam bahasa Inggris). 2016-10-02. Diakses tanggal 2022-11-12. 
  5. ^ "Subscribe to read | Financial Times". www.ft.com. Diakses tanggal 2022-11-12. 
  6. ^ "ABN Amro IPO raises £2.3bn as Dutch government cuts stake". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2022-11-12. 
  7. ^ "ABN AMRO Group announces the legal renaming of ABN AMRO Bank N.V. to The Royal Bank of Scotland N.V." Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-04-17. Diakses tanggal 2021-01-31. 
  8. ^ "ABN AMRO completes legal demerger". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-04-17. Diakses tanggal 2010-05-03. 
  9. ^ "ABN AMRO Bank and Fortis Bank Nederland under one roof". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-04-17. Diakses tanggal 2021-01-31. 
  10. ^ ABN AMRO Bank and Fortis Bank Nederland file merger proposal with Amsterdam[pranala nonaktif permanen]
  11. ^ "Our company - About ABN AMRO - ABN AMRO Group". web.archive.org. 2013-01-30. Archived from the original on 2013-01-30. Diakses tanggal 2022-11-12. 
  12. ^ "ABN AMRO Bank extends its partnership on the Temenos Banking Cloud". IBS Intelligence (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-11-12. 
  13. ^ "Sejarah Kami". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-01-07. Diakses tanggal 2021-01-31. 
  14. ^ "Tentang Kami". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-03-16. Diakses tanggal 2021-01-31. 
  15. ^ Akuisisi RBS di Indonesia Melalui ANZ Panin Bank
  16. ^ "RBS announces successful sale of part of Asian banking operations to ANZ". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-08-10. Diakses tanggal 2010-05-03. 

Pranala luar

sunting

commons:Category:ABN AMRO