Buka menu utama

Zolta (pengucapan bahasa Hongaria: [ˈzoltaːn]; skt. 880 atau 903 - skt. 950, juga Zolta, disebutkan di dalam Gesta Hungarorum sebagai Pangeran Agung Hongaria ketiga yang menggantikan ayahandanya Árpád pada sekitar tahun 907. Meskipun sejarahwan modern cenderung menyangkal laporan ini mengenai masa pemerintahannya, karena kronik lain tidak mencantumkannya di antara penguasa Hongaria, ada konsensus bahwa bahkan jika Zolta tidak pernah naik takhta, semua raja yang memerintah di Hongaria dari Wangsa Árpád setelah sekitar 955 adalah keturunan darinya.

Zolta
Solt in Solt.JPG
Patung Zolta di Solt (Hongaria)
Pangeran Agung Hongaria
(tidak pasti)
Berkuasaskt. 907 – skt. 950 (tidak pasti)
PendahuluÁrpád (?)
PenerusFalicsi (?)
Lahirskt. 880 atau skt. 903
Wafatskt. 950
DynastyWangsa Árpád
AyahWangsa Árpád
Pasanganputri Ménmarót yang tidak bernama (tidak pasti)
AnakTaksony
AgamaPaganisme Hongaria

KehidupanSunting

Zolta di dalam Gesta HungarorumSunting

Sumber utama sejarah modern kehidupan Zolta adalah Gesta Hungarorum, kronik dan penulis akhir abad ke-12 yang sekarang dikenal sebagai Anonymous.[1] Menurut sumber ini, Zolta adalah putra tunggal Árpád, Pangeran Agung Hongaria.[1] sebaliknya, Kaisar Bizantium Konstantinus VII Porphyrogenitus yang hampir kontemporer menulis bahwa "Zaltas"[2] adalah putra keempat.[1] Nama Zolta tampaknya berasal dari Arab gelar sultan dengan mediasi Turkik, tetapi ilmuwan modern tidak dengan suara bulat menerima etimologi ini.[1]

Menurut Anonymous, Zolta lahir setelah tahun 903, selama kampanye kedua ayahandanya melawan Ménmarót.[3] Yang terakhir adalah salah satu dari banyak penguasa lokal yang hanya disebutkan di Gesta Hungarorum di antara para penentang bangsa Hongaria selama penaklukan mereka di Cekungan Carpathia.[4] Dalam narasi Gesta Hungarorum, Ménmarót dipaksa untuk menyerah dan memberikan putrinya menikah dengan Zolta[3][5] pada tahun 904 atau 905.[6] Ketika Ménmarót meninggal, Zolta mewarisi kadipaten ayahandanya di sebelah timur sungai Tisza, yang dinyatakan Anonymous dihuni oleh "orang-orang yang disebut Kozár".[7][5] Anonymous juga menyatakan bahwa Zolta masih kecil, menggantikan ayahandanya yang meninggal pada sekitar tahun 907.[1] Zolta, pada gilirannya, kemudian turun takhta demi mendukung putranya Taksony dan meninggal "pada tahun ketiga pemerintahan putranya".[8][1]

Dan putranya Zolta menggantikan [Árpád], yang mirip dengan karakter ayahandanya namun berbeda dalam penampilannya. Pangeran Zolta sedikit cadel dan pucat, dengan rambut pirang halus, bertubuh mungil; Adipati perang, bernyali, penuh belas kasih pada rakyatnya, berpidato manis, namun tamak kekuasaan, yang sangat disukai oleh semua pemimpin dan pejuang Hongaria. Beberapa waktu kemudian, ketika Zolta berusia tiga belas tahun, semua tokoh terkemuka di bidang ini oleh penasihat umum mereka dan atas keinginan mereka yang sama yang ditunjuk sebagai rektor kerajaan di bawah pangeran untuk memperbaiki melalui hukum adat, konflik dan tuntutan hukum para penggugat.

Pandangan sejarahwan modernSunting

Saat ini sejarahwan menolak sebagian besar rincian kehidupan Zolta yang dipresentasikan oleh Anonymous. Misalnya, sejarahwan Hongaria Gyula Kristó mengatakan bahwa Zolta lahir pada sekitar tahun 880 dan bukan sekitar tahun 903.[11] Rekan Romanianya, Alexandru Madgearu juga menulis bahwa Zolta lahir beberapa tahun lebih awal dari tahun atau pernikahannya pasti terjadi bertahun-tahun setelah tahun 904.[3]

Identitas Ayah mertua Zolta juga diperdebatkan. Pál Engel penulis abad pertengahan mengatakan bahwa Ménmarót adalah salah satu "tokoh imajiner"[4] yang diciptakan oleh Anonymous perang heroik Hongaria yang menaklukkannya terhadap mereka. Sejarahwan Charles R. Bowlus menulis bahwa ia adalah seorang penguasa Moravia yang pernikahan putrinya dengan a melambangkan akhir "Moravia Agung".[3] Penindas abad pertengahan juga mengatakan bahwa Ménmarót adalah tokoh nyata, penguasa satu kadipaten yang dihuni oleh Rumania, Slavia, dan banyak orang lainnya pada pergantian abad ke-9 dan ke-10.[5]

Pernyataan Anonymous bahwa Zolta menggantikan ayahandanya sebagai pangeran agung, atau bahkan gagasan bahwa Zolta pernah memerintah federasi suku Hongaria juga telah ditantang. Misalnya, sejarahwan Sándor L. Toth menulis bahwa Zolta, yang merupakan anak termuda di antara kelima putra Árpád, hampir tidak bisa mendahului kakak-kakaknya di garis suksesi.[1] Kristó juga mengatakan bahwa penulis sejarah Hongaria lainnya tidak menyebutkan pemerintahan Zolta, menyiratkan bahwa Anonymous hanya memasukkan Zolta ke dalam daftar pangeran agung yang tidak terpelihara dengan baik karena ia tahu bahwa semua raja Hongaria dari Wangsa Árpád keturunan darinya.[11]

KeluargaSunting

Berikut ini merupakan pohon keluarga yang menyajikan kerabat terdekat Zolta:[12][13]

 
 
 
 
 
Álmos
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Árpád
 
Ménmarót*
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Zoltán
 
putri
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Taksony
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Raja Hongaria**
 
 
 

*Apabila Ménmarót adalah tokoh aktual atau tokoh fiktif diperdebatkan oleh ilmuwan modern.[14][15]
**Seluruh pangeran agung kemudian dan Raja Hongaria keturunan dari Taksony.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g Tóth 1994.
  2. ^ Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (ch. 40), p. 179.
  3. ^ a b c d Madgearu 2005.
  4. ^ a b Engel 2001.
  5. ^ a b c Sălăgean 2005.
  6. ^ Bowlus 1994.
  7. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 11), p. 33.
  8. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 57), p. 127.
  9. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 53), p. 115.
  10. ^ Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (ch. 53), p. 115.
  11. ^ a b Kristó & Makk 1996.
  12. ^ Tóth 1994, hlm. 741.
  13. ^ Kristó & Makk 1996, hlm. Appendix 1.
  14. ^ Engel 2001, hlm. 11.
  15. ^ Sălăgean 2005, hlm. 140.

SumberSunting

Sumber pertamaSunting

  • Anonymus, Notary of King Béla: The Deeds of the Hungarians (Edited, Translated and Annotated by Martyn Rady and László Veszprémy) (2010). In: Rady, Martyn; Veszprémy, László; Bak, János M. (2010); Anonymus and Master Roger; CEU Press; ISBN 978-963-9776-95-1.
  • Constantine Porphyrogenitus: De Administrando Imperio (Greek text edited by Gyula Moravcsik, English translation by Romillyi J. H. Jenkins) (1967). Dumbarton Oaks Center for Byzantine Studies. ISBN 0-88402-021-5.

Sumber keduaSunting

  • Bowlus, Charles R. (1994). Franks, Moravians and Magyars: The Struggle for the Middle Danube, 788–907. University of Pennsylvania Press. ISBN 0-8122-3276-3. 
  • Engel, Pál (2001). The Realm of St Stephen: A History of Medieval Hungary, 895–1526. I.B. Tauris Publishers. ISBN 1-86064-061-3. 
  • Kristó, Gyula; Makk, Ferenc (1996). Az Árpád-ház uralkodói [=Rulers of the House of Árpád] (dalam bahasa Hungaria). I.P.C. Könyvek. ISBN 963-7930-97-3. 
  • Madgearu, Alexandru (2005). The Romanians in the Anonymous Gesta Hungarorum: Truth and Fiction. Romanian Cultural Institute, Center for Transylvanian Studies. ISBN 973-7784-01-4. 
  • Sălăgean, Tudor (2005). "Romanian Society in the Early Middle Ages (9th–14th Centuries AD)". Dalam Pop, Ioan-Aurel; Bolovan, Ioan. History of Romania: Compendium. Romanian Cultural Institute (Center for Transylvanian Studies). hlm. 133–207. ISBN 978-973-7784-12-4. 
  • Tóth, Sándor László (1994). "Zaltas". Dalam Kristó, Gyula; Engel, Pál; Makk, Ferenc. Korai magyar történeti lexikon (9-14. század) [=Encyclopedia of the Early Hungarian History (9th-14th centuries)] (dalam bahasa Hungaria). Akadémiai Kiadó. hlm. 741. ISBN 963-05-6722-9. 
Zolta
Lahir: ? Wafat: ?
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Árpád
Pangeran Agung Hongaria (?)
skt. 907 – skt. 950
Diteruskan oleh:
Falicsi (?)