Zannanza

Zannanza (meninggal skt. 1324 SM) merupakan seorang pangeran Het, putra Suppiluliuma I, raja Het. Ia terkenal karena hampir menjadi firaun Mesir, dan karena kematiannya menimbulkan insiden diplomatik di antara keluarga Het dan kerajaan Mesir, yang mengakibatkan peperangan.

Ankhesenamun, yang dianggap sebagai ratu Mesir yang mengundang Suppiluliuma I untuk mengirim putranya Zannanza untuk menjadi istrinya

Ratu Mesir Dakhamunzu, yang mungkin saja Meritaten atau Nefertiti, tapi paling sering diidentifikasikan sebagai Ankhesenamun, meminta Suppiluliuma I untuk mengirim seorang putra pada akhir Dinasti kedelapan belas Mesir karena ia baru saja menjanda dengan meninggalnya Nibhururia (diduga Akhenaten, tapi lebih mungkin Tutankhamun), dan tidak melahirkan ahli waris.

Sungguh luar biasa bahwa permaisuri dari luar Mesir akan dicari, sehingga Suppiluliuma waspada. Setelah mengirim seorang utusan untuk memverifikasi tuntutannya, ia memintanya. Putranya, Zannanza, terpilih dan dikirim ke Mesir untuk menjadi firaun baru. Hal ini dapat menyebabkan usaha untuk menjadikan Mesir bagian dari kerajaan bangsa Het. Zannanza tidak pernah berhasil melewati perbatasan Mesir, meski persis seperti apa jadinya dan bagaimana kematiannya tidak diketahui.

Ayahandanya menuduh bangsa Mesir membunuhnya. Raja baru Mesir, Ay, membantah tuduhan tersebut, namun mengakui kematiannya. Surat-surat marah berlangsung di antara kedua negara, namun masalah tersebut berakhir tanpa disengaja. Pasukan Het kemudain menyerang permukiman Mesir di Suriah.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ "Museum Tours - Amarna". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 2017-11-17. 

Pranala luarSunting