Wol Angora

Rambut Angora atau serat Angora mengacu pada bulu halus yang diproduksi oleh kelinci Angora. Sementara nama-nama hewan sumbernya mirip, serat Angora berbeda dari mohair, yang berasal dari kambing Angora. Serat angora juga berbeda dari kasmir, yang berasal dari kambing kasmir. Angora dikenal karena kelembutannya, seratnya yang tipis, dan apa yang disebut perajut sebagai halo. Ia juga dikenal karena teksturnya yang halus. Ini jauh lebih hangat dan lebih ringan dari wol karena inti berongga dari serat angora. Itu juga memberi mereka [klarifikasi diperlukan] rasa melayang karakteristik mereka.

Wol Angora

90% bulu Angora diproduksi di Tiongkok, meskipun Eropa, Chili dan Amerika Serikat juga memproduksi dalam jumlah kecil. Di Cina, ada lebih dari 50 juta kelinci Angora, yang tumbuh 2.500-3.000 ton per tahun.[1] Pemanenan terjadi hingga tiga kali setahun (sekitar setiap 4 bulan) dan dikumpulkan dengan mencabut atau mencukur bulu moulting.

ReferensiSunting

  1. ^ "Angora". naturalfibres2009.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-17. Diakses tanggal 20 November 2013. 

Pranala luarSunting