Wilusa

kota kuno pada Zaman Perunggu Akhir di Anatolia bagian barat yang diduga sama dengan kota Troya

Wilusa (bahasa Het: 𒌷𒃾𒇻𒊭 URUwi5-lu-ša), juga dieja Wilusya, adalah kota kuno pada Zaman Perunggu Akhir di Anatolia bagian barat yang dikenal dari beberapa rujukan dalam catatan-catatan berbahasa Het. Kota ini terkenal karena memiliki banyak kesamaan dan kemiripan dengan kota Troya yang merupakan pusat pada kisah-kisah legenda Yunani Kuno yang menceritakan Perang Troya.

Kesamaan dan kemiripan dengan kota TroyaSunting

Wilusa dikenal sebagai tempat yang memiliki banyak kemiripan dengan kota yang ada dalam legenda Perang Troya. Kemiripan tersebut pertama kali diumumkan pada tahun 1924 oleh Emil Forrer, yang juga menyarankan bahwa Ahhiyawa merupakan nama dalam bahasa Het yang sangat mirip dengan istilah oleh Homeros untuk menyebut bangsa Yunani Kuno, Akhaia. Usulan kemiripan oleh Forrer berdasarkan kaidah ilmu linguistik, karena "Wilusa" dan nama tempat yang terkait, yaitu "Taruisa" menunjukkan kemiripan yang sangat mencolok dengan masing-masing nama "Wilios" dan "Troia" dalam bahasa Yunani Kuno. Penelitian selanjutnya tentang geografi tempat tinggal bangsa Het telah memberikan beberapa bukti tambahan dan sekarang diterima secara umum oleh para cendekiawan.[1][2] Salah satu penafsiran alternatif menyatakan bahwa Wilusa terletak di dekat Beycesultan, yang dikenal pada masa Bizantium sebagai "Iluza" (Ἴλουζα).[3]

Catatan sejarahSunting

Wilusa pertama kali muncul dalam catatan sejarah sekitar tahun 1400 SM, ketika itu adalah salah satu dari dua puluh dua negara bagian Konfederasi Assuwa yang dibentuk dalam upaya yang gagal untuk menentang Kekaisaran Het. Peristiwa ini dirujuk dalam beberapa catatan berbahasa Het yang masih bertahan, termasuk Tawarikh Tudhaliya I/II, yang memberikan catatan rinci tentang kekalahan Assuwa dan akibatnya. Dalam catatan tersebut, nama kota dieja sebagai Wilusiya ketimbang bentuk ejaan selanjutnya Wilusa, dan tercatat secara terpisah dari Taruisa. Bukti tidak langsung meningkatkan kemungkinan bahwa Ahhiyawa mungkin telah mendukung pemberontakan. Misalnya, pedang gaya Mikenai yang ditemukan di Hattusa memuat prasasti yang menunjukkan bahwa pedang itu diambil dari seorang prajurit Assuwa dan ditinggalkan sebagai persembahan kepada dewa badai Het.[4][5][6][7]

Pada akhir 1300-an SM, Wilusa secara politik bersekutu dengan bangsa Het. Di bawah pemerintahan Kukkunni, mempertahankan hubungan damai dengan Suppiluliuma I bahkan ketika kerajaan-kerajaan terdekat di Arzawa kembali memberontak. Pada awal 1200-an SM, Wilusa telah menjadi negara bawahan Kekaisaran Het. Pengaturan politik ini, umum antara kerajaan-kerajaan Anatolia Barat dan Kekaisaran Het, terdiri dari kewajiban perjanjian timbal balik di mana penguasa lokal akan mendukung kepentingan politik Kekaisaran Het dengan imbalan atas kekuasaan yang didukung oleh militer Het. Salah satu contoh yang masih hidup dari perjanjian semacam itu adalah Perjanjian Alaksandu yang dibuat antara seorang raja Wilusa bernama Alaksandu dan raja Het bernama Muwatalli II. Sebagaimana diuraikan dalam catatan tersebut, kewajiban Alaksandu mencakup kepandaian tepat waktu tentang kesanggupan hal-hal yang berkaitan anti-Het serta tentara untuk pencaplokan. Beberapa bukti menunjukkan bahwa Muwatalli menjalankan kewajiban ini selanjutnya, karena tentara Wilusa diduga telah bertugas di tentara Het selama Pertempuran Kadesh.[8]

Pada beberapa waktu selama pemerintahan Muwatalli, dia harus mengirim pasukan untuk menegaskan kembali penguasaan Het atas Wilusa. Keadaan pasti dari peristiwa itu tidak jelas, karena hanya diketahui dari penyebutan singkat dalam Surat Manapa-Tarhunta. Satu penafsiran menunjukkan bahwa penguasa Wilusa telah digulingkan oleh Piyamaradu, seorang panglima perang setempat yang menggulingkan penguasa antek Het lainnya di daerah tersebut saat bertindak atas nama Ahhiyawa. Penafsiran itu dibuktikan dalam Surat Tawagalawa kemudian yang menyinggung perselisihan sebelumnya antara bangsa Het dan Ahhiyawa mengenai Wilusa. Namun, bukti itu tidak meyakinkan karena surat Tawagalawa tidak merinci tentang peningkatan perselisihan di luar prasasti loh aksara paku, dan surat Manapa-Tarhunta tidak secara langsung menghubungkan Piyamaradu dengan masalah di Wilusa. Bukti yang menentang interpretasi ini termasuk pemisah bagian dalam surat Manapa-Tarhunta yang tampaknya menunjukkan bahwa kegiatan Piyamaradu dan peristiwa Wilusa adalah topik yang terpisah. Dengan demikian, tidak ada konsensus ilmiah mengenai apakah raja Wilusa digulingkan oleh Piyamaradu, oleh pemberontakan internal, atau tetap berkuasa saat memberontak melawan bangsa Het.[9][10]

Rujukan terakhir tentang Wilusa dalam catatan sejarah muncul dalam surat Milawata, yang dikirim oleh raja Het bernama Tudhaliya IV kepada salah satu pemimpin negara bawahan utamanya di Anatolia barat, kemungkinan besar seorang raja Mira. Surat Tudhaliya meminta penerima mengirimnya Walmu, seorang raja Wilusa antek Het yang baru saja digulingkan, yang ingin dia pasang kembali. Surat itu menjanjikan bahwa meskipun Walmu akan menjadi penguasa Wilusa, penerimanya akan mempertahankan otoritas tertinggi atas berbagai kerajaan di wilayah tersebut. Surat itu tidak merinci bagaimana Walmu digulingkan, meskipun diskusinya tentang situasi geopolitik di Anatolia barat memperjelas bahwa Ahhiyawa tidak lagi menjadi kekuatan utama.[11][12]

Dalam kaidah penulisan umum saat itu, unsur jenakan pada surat-surat tersebut telah ditafsirkan sebagai bukti inti sejarah dalam mitos Perang Troya. Namun, para cendekiawan belum menemukan bukti sejarah untuk peristiwa tertentu dari legenda, dan catatan-catatan Het tidak menunjukkan bahwa Wilusa-Troya pernah diserang oleh bangsa Yunani-Ahhiyawa sendiri. Ahli ilmu Het terkenal bernama Trevor Bryce memperingatkan bahwa pemahaman saat ini tentang sejarah Wilusa tidak memberikan bukti bahwa telah terjadi Perang Troya yang sebenarnya karena dia mencatat "semakin sedikit bahan yang dimiliki, semakin mudah untuk diselewengkan agar sesuai dengan kesimpulan apa pun yang diinginkan oleh seseorang".[13]

Raja WilusaSunting

  • Kukkunni (k. 1350 SM?): pendahulu Alaksandus, sezaman dengan Šuppiluliuma I.
  • Alaksandus (k. 1300 SM – setelah 1280 SM): sezaman dengan raja Mursili II dan raja Muwatalli II, menandatangani perjanjian damai dengan mereka.
  • Piyamaraduš - (k. 1270? - k. 1250 SM?) - diduga sebagai raja Arzawa, yang mencaplok beberapa wilayah Het ke kerajaannya, termasuk Wilusa, Lazpa (Lesbos), dan Sēḫa (suatu kerajaan di Anatolia bagian barat).
  • Walmu (k. 1250 - setelah 1220 SM) - antek dari raja Het bernama Tudhaliya IV dan negara Mira, dicopot setelah kemungkinan pendudukan serangan oleh orang-orang Ahhiyawa. Surat dari Millawata (Miletus) menyatakan bahwa Walmu mencari suaka politik dari Tarkasnawa, rajanya di kerajaan Mira. Kemungkinan Raja Tudhaliya IV mendesak Tarkasnawa untuk mengirim Walmu ke Kekaisaran Het agar dia bisa mengembalikannya ke takhta dan kembali ke posisi bawahan keduanya seperti dulu.

ReferensiSunting

  1. ^ Beckman, Gary; Bryce, Trevor; Cline, Eric (2012). The Ahhiyawa Texts. Brill. hlm. 1–6. ISBN 978-1589832688. 
  2. ^ Bryce, Trevor (2005). The Trojans and their Neighbours. Taylor & Francis. hlm. 86,181-182. ISBN 978-0-415-34959-8. 
  3. ^ Vangelis D. Pantazis (Nikaea), "Wilusa: Reconsidering the Evidence", KLIO, 91 (2009), σ. 305-307.
  4. ^ Bryce, Trevor (2011). "The Late Bronze Age in the West and the Aegean". Dalam Steadman, Sharon; McMahon, Gregory. The Oxford Handbook of Ancient Anatolia. Oxford University Press. doi:10.1093/oxfordhb/9780195376142.013.0015. 
  5. ^ Bryce, Trevor (2005). The Trojans and their Neighbours. Taylor & Francis. hlm. 59. ISBN 978-0-415-34959-8. 
  6. ^ Cline, Eric (2014). 1177 BC: The Year Civilization Collapsed. Princeton University Press. hlm. 33–35. ISBN 978-0691168388. 
  7. ^ Beckman, Gary; Bryce, Trevor; Cline, Eric (2012). "Epilogue: Mycenaean-Hittite Interconnections in the Late Bronze Age Revisited". The Ahhiyawa Texts. Brill. ISBN 978-1589832688. 
  8. ^ Bryce, Trevor (2005). The Trojans and their Neighbours. Taylor & Francis. hlm. 107–110. ISBN 978-0-415-34959-8. 
  9. ^ Bryce, Trevor (2005). The Trojans and their Neighbours. Taylor & Francis. hlm. 110–111, 182–185. ISBN 978-0-415-34959-8. 
  10. ^ Beckman, Gary; Bryce, Trevor; Cline, Eric (2012). The Ahhiyawa Texts. Brill. hlm. 133–134, 174–177. ISBN 978-1589832688. 
  11. ^ Bryce, Trevor (2005). The Trojans and their Neighbours. Taylor & Francis. hlm. 112, 183. ISBN 978-0-415-34959-8. 
  12. ^ Beckman, Gary; Bryce, Trevor; Cline, Eric (2012). The Ahhiyawa Texts. Brill. hlm. 278–279, 123, 131–133. ISBN 978-1589832688. 
  13. ^ Bryce, Trevor (2005). The Trojans and their Neighbours. Taylor & Francis. hlm. 183–184, 186. ISBN 978-0-415-34959-8.