Werner Faymann

Werner Faymann (lahir 4 Mei 1960) adalah Kanselir Austria saat ini. Ia adalah Menteri Federal untuk Transportasi, Inovasi dan Teknologi dalam Kabinet Alfred Gusenbauer. Tanggal 16 Juni 2008, Faymann menggantikan Gusenbauer sebagai ketua Partai Demokratik Sosial Austria (SPÖ) dan memilih kandidatnya dalam pemilihan legislatif, yang diadakan 28 September 2008 dan dimenangkan oleh SPÖ dengan mayoritas rendah. Sebagai ketua partai paling banyak dipilih, Faymann diminta Presiden Federal Heinz Fischer untuk membentuk Pemerintah baru pada 8 Oktober 2008, dan disumpah pada 2 Desember 2008.

Werner Faymann
Werner Faymann 20080905a.jpg
Di Vienna, 2008.
Kanselir Austria
Masa jabatan
2 Desember 2008 – 9 Mei 2016
PresidenHeinz Fischer
WakilJosef Pröll
PendahuluAlfred Gusenbauer
PenggantiChristian Kern
Informasi pribadi
Lahir4 Mei 1960 (umur 62)
Vienna, Austria
Partai politikPartai Demokratik Sosial

Pada 9 Mei 2016, Faymann mengundurkan diri sebagai kanselir dan pemimpin partai, setelah kehilangan kepercayaan dari sejumlah besar anggota partai, meskipun masih mempertahankan kepercayaan dari mayoritas dari mereka. Kandidat partainya dan kandidat dari mitra koalisinya, Partai Rakyat, keduanya secara historis tersingkir dalam putaran pertama pemilihan presiden yang diadakan pada 24 April 2016, yang mengakibatkan pertarungan antara Norbert Hofer dari Partai Kebebasan populis sayap kanan. dari Austria dan Alexander Van der Bellen , seorang independen yang didukung oleh The Greens. Hofer mengumumkan bahwa sebagai presiden dia dapat membubarkan Dewan Nasional untuk mengadakan pemilihan, yang pada saat itu mungkin akan memenangkan kemenangan populis dan dengan demikian memaksa Faymann untuk mundur.[1]

Kehidupan awal dan pribadiSunting

Werner Faymann lahir di Wina [2] dan juga bersekolah di sekolah tata bahasa di sana. Setelah lulus dari sekolah tata bahasa ia mendaftar di Universitas Wina (yurisprudensi, ilmu politik, dan sejarah seni).[3][4]

Faymann adalah Katolik Roma.[5] Dia berada di pernikahan keduanya dan memiliki dua anak.

KarirSunting

Pada tahun 1981, Faymann menjadi ketua provinsi dari Pemuda Sosialis Wina (Sozialistische Jugend Wien). Dari 1985 hingga 1988 Faymann menjadi konsultan bank Zentralsparkasse der Gemeinde Wien (sekarang UniCredit Bank Austria AG). Bank pada saat itu terkait erat dengan pemerintah kota yang didominasi oleh Sosial Demokrat. Dia meninggalkan bank untuk menjadi direktur dan ketua provinsi dari konseling Penyewa Wina.

Selanjutnya, Faymann menjadi anggota parlemen negara bagian Wina dan dewan kota, di mana ia memegang berbagai posisi terkait pembangunan perumahan dan pembaruan kota.

Menteri Perhubungan, 2007–2008Sunting

Faymann adalah Menteri Transportasi, Inovasi dan Teknologi di Kabinet Kanselir Alfred Gusenbauer. Selain itu, Gusenbauer menunjuknya sebagai koordinator koalisi.[8]

Segera Faymann dipandang sebagai kemungkinan penerus Gusenbauer. Dia tidak pernah menantang Gusenbauer secara terbuka, tetapi kanselir menghadapi pemberontakan internal partai pada Juni 2008 dan secara sukarela melepaskan kepemimpinan partai. Pada 16 Juni 2008 Faymann menggantikan Gusenbauer sebagai ketua Partai Sosial Demokrat Austria (SPÖ) dan memimpin partai tersebut dalam pemilihan legislatif cepat, yang diadakan pada 28 September 2008.

Pemilihan itu terkenal didahului oleh Faymann dan Gusenbauer yang mengumumkan pergeseran posisi partai menuju penandatanganan perjanjian UE baru, yang mereka lakukan dengan menulis surat terbuka kepada Hans Dichand, editor media pers kuning Kronen Zeitung. Pada saat itu, Kronen Zeitung adalah surat kabar terbesar di negara ini. Surat itu menyebabkan skandal di dalam partai, karena tidak ada komite partai yang terlibat dalam memutuskan perubahan itu.

Partai Rakyat Austria (ÖVP) yang pro-Uni Eropa membatalkan koalisi yang ada, sehingga menyebabkan pemilihan baru. Faymann dikenal karena hubungannya yang baik dengan Dichand, yang juga akan mendukungnya dalam kampanye pemilihan berikutnya. Meskipun SPÖ kehilangan 11 kursi, dan memiliki ayunan 6% menentangnya (pada kenyataannya, hasil terburuk mereka sejak Perang Dunia II), mereka keluar di depan saingan utama mereka, Partai Rakyat Austria dalam hal kursi (57 berbanding 51) juga. mengenai pembagian suara (29,26% menjadi 25,98%).[5][9] Setelah itu, Faymann memperbarui koalisi dengan Partai Rakyat Austria, seperti yang telah diumumkannya sebelum pemilihan.

Kanselir Austria, 2008–2016Sunting

Faymann bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel, 11 Desember 2008.

Sebagai kepala partai terbesar di Dewan Nasional Austria, Faymann diminta oleh Presiden Federal Heinz Fischer pada 8 Oktober 2008 untuk membentuk pemerintahan baru. Koalisi antara SPÖ dan VP disepakati pada 23 November 2008 dan dilantik pada 2 Desember 2008.

Pada 2012, pemerintah Austria menghentikan penyelidikan parlementer terhadap korupsi tingkat tinggi dan memastikan Faymann tidak dipanggil untuk bersaksi.

Pada tahun 2013, jaksa penuntut umum sedang menyelidiki apakah Faymann dan seorang ajudan utama, Josef Ostermayer, telah mempengaruhi perkeretaapian negara bagian BB dan agen jalan raya ASFiNAG untuk memasang iklan yang mempromosikannya di surat kabar selama masa jabatannya sebagai menteri infrastruktur. Keduanya berulang kali membantah melakukan kesalahan dalam kasus pelanggaran kepercayaan, yang diminta oleh pihak oposisi oleh Partai Kebebasan (FPÖ) untuk diselidiki oleh jaksa. Pada November 2013, pihak berwenang Austria membatalkan penyelidikan mereka.

Pada 9 Mei 2016, Faymann mengundurkan diri sebagai kanselir dan pemimpin partai, setelah kehilangan kepercayaan dari sejumlah besar anggota partai, meskipun mempertahankan kepercayaan mayoritas dari mereka. Kandidat partainya dan kandidat dari mitra koalisinya, Partai Rakyat, secara historis tersingkir dalam putaran pertama pemilihan presiden yang diadakan pada 24 April 2016, menghasilkan putaran kedua antara Norbert Hofer dari Partai Kebebasan populis sayap kanan. dari Austria dan Alexander Van der Bellen, sebuah lembaga independen yang didukung oleh The Greens. Hofer mengumumkan bahwa sebagai presiden ia dapat membubarkan Dewan Nasional untuk mengadakan pemilihan, yang pada saat itu mungkin akan menghasilkan kemenangan kaum populis dan dengan demikian memaksa Faymann untuk mengundurkan diri.

Posisi PolitikSunting

Selama masa jabatannya, Faymann dikatakan telah memindahkan partainya yang dulunya sangat pro-Eropa ke arah yang lebih euroskeptis, tetapi dia menjaga jarak dari partai sayap kanan. Dalam urusan dalam negeri, pemerintahan Faymann terkenal dalam memberlakukan berbagai reformasi di bidang-bidang seperti pendidikan dan jaminan sosial.

Awalnya, Faymann memihak Kanselir Jerman Angela Merkel dalam mendukung ribuan pengungsi yang melarikan diri dari perang di negara-negara seperti Suriah dan mencari suaka di Eropa. Austria menerima sekitar 90.000 pencari suaka pada tahun 2015, kemudian lebih dari 1 persen dari populasinya. Namun, dukungan untuk kebijakannya jatuh, dan institusi negara berjuang untuk mengatasi ratusan ribu kedatangan di Austria, dan dia kemudian mengkritik apa yang dia sebut pendekatan "tunggu dan lihat" Merkel untuk mengatasi masalah ekonomi Eropa dan menuntut pendekatan yang lebih agresif. mendorong untuk memerangi pengangguran di Eropa. Langkah-langkah untuk menghentikan arus masuk imigrasi di sepanjang apa yang disebut "rute Balkan" kemudian membuat hubungan kedua negara tegang. Pembalikan itu membuat marah beberapa bagian dari Sosial Demokrat tetapi gagal menghentikan Norbert Hofer, seorang politisi sayap kanan, dari mengambil lebih dari 35 persen suara di putaran pertama pemilihan presiden 2016, kemudian suara tertinggi yang pernah dimiliki partai tersebut. dijamin dalam jajak pendapat nasional.

Dalam sebuah wawancara media yang diterbitkan di tengah krisis migran Eropa pada September 2015, Faymann mengatakan keputusan Hongaria untuk memberi tahu para pengungsi bahwa kereta yang mereka naiki menuju ibu kota Budapest padahal sebenarnya kereta itu menuju ke kamp pengungsi mengingatkan "pada bab tergelap. dari sejarah benua kita". Menanggapi perbandingan ini dengan deportasi Nazi, Hongaria memanggil duta besar Austria.

Kehidupan setelah dunia politikSunting

Pada Agustus 2016, Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon menunjuk Faymann sebagai Utusan Khusus PBB untuk Pengangguran Pemuda. Dalam kapasitas ini, ia bekerja sama dengan Ahmad Alhendawi, Utusan Pemuda Sekjen.

Pada September 2016, Faymann dan mantan juru bicaranya Matthias Euler-Rolle mendirikan konsultan komunikasi mereka sendiri di Wina.

Aktivitas lainSunting

  • Institut Karl Renner, anggota dewan pengawas
  • Institut Hans Kelsen, ex-officio ketua dewan pengawas
  • Dana Nasional Republik Austria untuk Korban Sosialisme Nasional, ex-officio anggota dewan pengawas


Pranala luarSunting

  Media terkait Werner Faymann di Wikimedia Commons

Jabatan partai politik
Didahului oleh:
Alfred Gusenbauer
Ketua Partai SPÖ
2008 – 2016
Diteruskan oleh:
Michael Häupl
Pelaksana tugas
Jabatan politik
Didahului oleh:
Alfred Gusenbauer
Kanselir Austria
2008 – 2016
Diteruskan oleh:
Reinhold Mitterlehner
Pelaksana tugas
  1. ^ "Shock as Austrian Chancellor Faymann quits". BBC News (dalam bahasa Inggris). 2016-05-09. Diakses tanggal 2021-05-10. 
  1. ^ Jump up to:a b c d Eric Frey (21 November 2008), Werner Faymann: Public promoter of popular ideas Financial Times.
  2. ^ Michael Shields (20 September 2012), Austria curbs sleaze panel remit, opposition protests Reuters.
  3. ^ Michael Shields (5 November 2013), Prosecutors drop advertising probe into Austrian leader Reuters.
  4. ^ Jump up to:a b Ralph Atkins and Mark Odell (9 May 2016), Austrian chancellor Werner Faymann resigns after far-right surge Financial Times.
  5. ^ Francois Murphy, Shadia Nasralla and Kirsti Knolle (9 May 2016), Austrian chancellor Faymann quits after party revolt Reuters.
  6. ^ Jump up to:a b Ralph Atkins (22 April 2016), In a postwar first, Austria's mainstream parties face shutout Financial Times.
  7. ^ Michael Shields (8 February 2015), Austrian chancellor says Merkel's economic policy too timid - Kurier Reuters.
  8. ^ Thomas Escritt (12 September 2015), Hungary summons Austrian ambassador over Faymann's remarks Reuters.
  9. ^ Brenna Hughes Neghaiwi (13 August 2016), Ex-Austrian Chancellor Faymann made U.N. youth unemployment envoy Reuters.
  10. ^ Secretary-General Appoints Werner Faymann of Austria As Special Envoy on Youth Employment United Nations, press release of 12 August 2016.
  11. ^ Faymann und Euler-Rolle gründen Immo- und PR-Unternehmen Der Standard, 1 September 2016.