Waskita Beton Precast

perusahaan asal Indonesia

PT Waskita Beton Precast Tbk (berbisnis dengan nama Waskita Precast) adalah anak usaha Waskita Karya yang bergerak di bidang pencetakan beton. Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, hingga akhir tahun 2020, perusahaan ini memiliki 6 kantor pemasaran, 9 pabrik beton pracetak, 35 batching plant, dan 1 quarry.[2][3]

PT Waskita Beton Precast Tbk
Waskita Precast
Perseroan terbatas
Kode emitenIDX: WSBP
IndustriKonstruksi
Didirikan7 Oktober 2014; 9 tahun lalu (2014-10-07)
Kantor
pusat
Jakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Indonesia
Tokoh
kunci
FX Poerbayu Ratsunu[1]
(Direktur Utama)
Bambang Rianto[1]
(Komisaris Utama)
ProdukBeton pracetak dan beton ready-mix
JasaKonstruksi sipil sederhana
PendapatanRp 2,211 triliun (2020)[2]
Rp -4,760 triliun (2020)[2]
Total asetRp 10,558 triliun (2020)[2]
Total ekuitasRp 1,157 triliun (2020)[2]
PemilikWaskita Karya (60,00%)
Publik (33,00%)
Waskita Beton Precast (7,00%)
Karyawan
1.270 (2020)[2]
Situs webwww.waskitaprecast.co.id

Sejarah

sunting

Perusahaan ini memulai sejarahnya pada tahun 2013 sebagai Divisi Pracetak dari Waskita Karya dengan total kapasitas produksi beton sebesar 616.000 ton per tahun. Proyek pertama yang didukung oleh divisi tersebut adalah proyek pembangunan Jalan Tol Bali Mandara. Pada tahun 2014, divisi tersebut resmi dipisah menjadi sebuah perusahaan tersendiri dengan nama "PT Waskita Beton Precast". Saat itu, perusahaan ini telah mengoperasikan 4 pabrik beton pracetak dengan total kapasitas produksi sebesar 800.000 ton per tahun dan 5 batching plant dengan total kapasitas produksi sebesar 825.000 meter kubik per tahun. Pada tahun 2016, perusahaan ini resmi melantai di Bursa Efek Indonesia. Proyek yang saat itu didukung oleh perusahaan ini antara lain proyek pembangunan Jalan Tol Cimanggis-Cibitung dan Jalan Tol Krian-Legundi-Bunder-Manyar. Pada tahun 2017, saham perusahaan ini dimasukkan dalam indeks MSCI Global Standard, dan pada tahun 2018, saham perusahaan ini dimasukkan dalam indeks LQ45. Pada tahun 2019, perusahaan ini mulai memproduksi tiang listrik dan bantalan rel. Untuk pertama kalinya, perusahaan ini juga mendapat kontrak dari luar Indonesia, yakni memasok tetrapod untuk perlindungan pesisir di Singapura.[2][3] Pada akhir tahun 2021, untuk pertama kalinya juga, perusahaan ini mengerjakan proyek di luar Indonesia, yakni proyek pembangunan Thilawa Shipyard fase III di Myanmar.[4]

Referensi

sunting
  1. ^ a b "Komisaris & Direksi". PT Waskita Beton Precast Tbk. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  2. ^ a b c d e f g "Laporan Tahunan 2020" (PDF). PT Waskita Beton Precast Tbk. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  3. ^ a b "Sejarah Perusahaan". PT Waskita Beton Precast Tbk. Diakses tanggal 11 Januari 2022. 
  4. ^ Ramalan, Suparjo (31 Desember 2021). "Perdana Ekspansi Luar Negeri, WSBP Garap Proyek Thilawa Shipyard Myanmar". IDXChannel. Diakses tanggal 23 April 2022.