Buka menu utama

Wangsa Angelos (bahasa Yunani: Ἄγγελος), bentuk feminin Angelina (Άγγελίνα), jamak Angeloi (Ἄγγελοι), merupakan sebuah wangsa dari Bizantium atau Romawi Timur yang menghasilkan tiga kaisar Bizantium yang bertakhta pada sekitar tahun 1185 dan 1204. Dari abad ke-13 hingga ke-14, sebuah cabang wangsa yang memerintah Epiros, Thessalia dan Thessaloniki dengan nama Komnenos Doukas.

Angeloi
NegaraKekaisaran Romawi Timur
Suku bangsaYunani
Didirikanabad ke-11
PendiriKonstantinos Angelos
Penguasa terakhirAlexios IV Angelus
GelarKaisar Romawi Timur

IkhtisarSunting

Wangsa ini didirikan oleh Konstantinos Angelos, bangsawan kecil Alaşehir (Anatolia), yang menikahi Theodora Komnini (lahir 1096), putri kaisar Alexius I Komnenus. Menurut sejarahwan abad ke-12, Konstantinos adalah seorang tokoh yang berani, terampil dan tampan, namun ia berasal dari keluarga yang rendah. Konstantinos dilahirkan pada sekitar tahun 1093 ke sebuah keluarga yang bermarga "Angelos", biasanya berasal dari kata Yunani untuk "malaikat", tetapi asal seperti itu jarang dibuktikan pada zaman Bizantium, dan mungkin saja nama mereka berasal dari A[n]gel, sebuah distrik dekat Amida di Mesopotamia Atas. Sejarahwan Suzanne Wittek-de Jongh menyatakan bahwa Konstantinus adalah putra patrikios tertentu Manuel Angelos, yang kepemilikannya dekat Serres dikonfirmasi oleh chrysobull Kaisar Nikephoros III (bertakhta 1078-1081), tetapi ini tidak mungkin. Konstantinos dan Theodora memiliki tiga orang putra: sebastokrator Ioannis Doukas, Andronikos Doukas Angelos dan Alexios Komnenos Angelos, yang mendirikan sebuah gereja di Nerezi pada tahun 1164, terkenal karena freskonya. Beberapa anggota wangsa Angelos, seperti Iaonnes Doukas dan putra-putranya, sering lebih suka menggunakan nama marga lainnya daripada nama keluarga.

Putra Konstantinos Andronikos adalah leluhur wangsa Angelos. Pada tahun 1185, putra Andronikos Isaakius II Angelus menggulingkan Andronikos I Komnenos dan dinyatakan sebagai Kaisar Bizantium. Irene Angelina, putri Isaakius II Angelus, menikah dengan Philipp dari Swabia, Raja Jerman. Putri-putri mereka menikah dengan sejumlah keluarga kerajaan dan keluarga bangsawan Eropa Barat. Banyak keluarga aristokrat yang masih ada di Eropa, oleh karena itu, keturunan dari Angeloi. Isaac digulingkan oleh saudaranya Alexius III Angelus, yang pada gilirannya digulingkan oleh Alexios III Angelus dengan bantuan Perang Salib Keempat. Di bawah pemerintahan yang korup dan kejam dari dinasti Angelos, kerajaan Bizantium memburuk dan segera menjadi mangsa tentara salib Latin dan Venesia dalam Perang Salib Keempat.

Setelah jatuhnya Konstantinopel dan pembentukan Kekaisaran Latin pada tahun 1204, putra tidak sah Ioannes Doukas, Mikhael I Komnenos Doukas, mendirikan Despot Epirus, memilih kota Arta sebagai ibu kotanya. Pada tahun 1224, saudara tiri Mikhael, Theodore merebut Kerajaan Tesalonika dari tentara salib dan menyatakan dirinya sebagai kaisar Bizantium yang sah (basileus) di Tesalonika. Namun, Theodore dikalahkan dan ditangkap oleh Ivan II Asen dalam Pertempuran Klokotnitsa pada tahun 1230, dan Kekaisaran Tesalonika dengan cepat menurun. Selama penahanan Theodore, saudaranya Manouil memerintah atas Tesalonika, yang digantikan oleh putra-putra Theodore, Ioannes dan Demetrios. Akhirnya, kota ini kalah dari kaisar Nicae, Ioannis III Doukas Vatatzes pada tahun 1246, menandai berakhirnya pemerintahan Angeloi di Tesalonika.

Pada tahun 1230, keponakan Theodore Mikhael II, putra Mikhael I, membuktikan dirinya sebagai penguasa Epiros dan Thessalia. Setelah kematian Mikhael II pada tahun 1271, Epiros diperintah oleh putranya yang sah Nikephoros I, sementara Thessalia diberikan kepada putranya yang tidak sah, Ioannes Doukas. Pada tahun 1318, Nikolaos Orsini membunuh putra Nikephoros, Thomas, mengakhiri kekuasaan keluarga di Epiros. Di Thessalia, Ioannes Doukas digantikan oleh putranya Konstantinos, diikuti oleh Ioannes II, yang memerintah dari tahun 1302/03 hingga kematiannya pada tahun 1318. Pada tahun yang sama, selatan Thessaly ditangkap oleh Perusahaan Besar Magnas Societas Catalanorum dan dianeksasi ke Kadipaten Athena, sementara utara dilewatkan ke serangkaian tokoh otonom.

Setelah membangun kembali kendali Bzantium atas Epirou dan Thessalia pada tahun 1340, kaisar Andronikos III Palaiologos menunjuk pinkernes (pembawa cangkir) Ioannis Angelos, keponakan megas domestikos Ioannes Kantakouzenos, kepada gubernur Epiros. Ioannes memperluas kekuasaannya ke Thessalia pada tahun 1342, tetapi meninggal karena wabah pada tahun tahun 1348. Epiros dan Thessalia ditaklukkan oleh penguasa Serbia Stefan Dušan segera sesudahnya.

Keturunan Ioannes Angelos terus memerintah Thessalia di bawah Simeon Uroš dan Jovan Uroš. Jovan Uroš, Nemanjić terakhir, turun takhta demi Alexios Angelos Filanthropinos, kaisar Thessalia. Saudara Alexios, Manouil Angelos Filanthropinos adalah penguasa Bizantium terakhir Thessalia.

Setelah penaklukan Ottoman oleh Thessalia pada tahun 1394, Angeloi Philanthropenoi berlindung di Serbia. Cucu Alexios atau Manouil, Mihailo Anđelović, melayani sebagai seorang pejabat di istana Đurađ dan Lazar Branković. Saudara Mihailo, Mahmud, yang ditangkap dalam masa kecilnya oleh tentara Ottoman, dibawa ke Edirne, di mana ia masuk Islam. Dia kemudian naik ke jajaran tertinggi Kekaisaran Ottoman, menjadi Beylerbeyi di Rumelia pada tahun 1451 dan Wazir agung pada tahun 1455. Dengan demikian, dalam negosiasi antara penguasa despot Serbia Lazar Branković dan Mehmed II pada tahun 1457, kedua pihak diwakili oleh saudara-saudara Mihailo dan Mahmud Anđelović.

ReferensiSunting