Vuk Branković (bahasa Serbia: Вук Бранковић, diucapkan [ʋûːk brǎːnkoʋit͡ɕ], 1345 – 6 Oktober 1397) adalah seorang bangsawan Serbia pada abad pertengahan yang mewarisi provinsi yang kini terletak di Serbia selatan dan barat daya, Makedonia utara dan Montenegro utara setelah jatuhnya Kekaisaran Serbia. Wilayahnya dikenal dengan nama Oblast Brankovića (Distrik Branković) atau Vukova zemlja (Tanah Vuk); ia menguasai wilayah ini dengan gelar "gospodin" (penguasa) di bawah Pangeran Lazar dari Serbia. Seusai Pertempuran Kosovo pada tahun 1389, Vuk menolak tunduk kepada Kesultanan Utsmaniyah dan memulai persekongkolan anti-Utsmaniyah dengan Raja Hongaria. Namun, Vuk pada akhirnya tidak dapat menahan serangan Utsmaniyah. Pada tahun 1392, Utsmaniyah merebut Skopje dan memaksa Vuk untuk tunduk dan membayar upeti. Bahkan setelah itu Vuk masih berusaha melawan dengan menolak ikut serta dalam Pertempuran Rovine (1395) dan Nikopolis (1396). Ia juga masih membina hubungan dengan Hongaria. Utsmaniyah lalu mengakhiri kekuasaannya dengan menyerang wilayahnya pada tahun 1395-96. Wilayahnya direbut dan diserahkan kepada Pangeran Stefan Lazarević yang tunduk kepada Utsmaniyah, sementara Vuk dipenjara dan meninggal di tahanan Utsmaniyah. Sebagian kecil wilayah Vuk beserta kota Priština dan Vučitrn diwariskan kepada anak-anaknya sebagai bawahan Utsmaniyah.[1]

Vuk Branković
Gospodin (penguasa)
Lukisan dinding Vuk muda di Gereja Bunda Suci Tuhan di Ohrid
Masa kekuasaan1378-1389
Lahir1345
Wafat6 Oktober 1397
PenggantiĐurađ Branković
Pasangan dariMara Lazarević
AnakĐurađ Branković
WangsaBranković
AyahBranko Mladenović
AgamaGereja Ortodoks Serbia

KeluargaSunting

Pada tahun 1371, ia menikahi Mara (Marija), anak perempuan dari pasangan Lazar dari Serbia dan Milica Nemanjić. Mereka dikaruniai tiga anak laki-laki:

Catatan kakiSunting

  1. ^ Fine 1994, hlm. 409–415

Daftar pustakaSunting