Victor Ido (Lahir 8 Februari 1869 di Surabaya – wafat 20 Mei 1948 di Hague) adalah nama lain dari penulis dan jurnalis Indo (Eurasia) Hans van de Wall. Lahir di Surabaya, Hindia-belanda dari ayah seorang Belanda dan ibu dari Indo (Eurasia). Ido adalah Editor Seni P. A. Daum's Bataviaasch Nieuwsblad dan kemudian Pemimpin Redaksi surat kabar Batavia Handelsblad serta terkenal sebagai musisi yang berbakat (organis).

Sebagai penulis sastra karyanya menyoroti diskriminasi dan realita sosial ekonomi menengah dan kelas bawah Indo-Eropa dari akhir abad ke-19.

Sebagai seorang yang inovatif dan pengarang drama yang sukses dia memasukkan banyak adat yaitu unsur budaya Indonesia menjadi format teatrikal barat [1]

Kehidupan awalSunting

Ibunya yang berasal dari Indo (Eurasia) tergolong lapisan sosial yang lebih rendah dari lapisan masyarakat Eropa, di mana terus menerus kekurangan uang,kemiskinan dan melanjutkan perjuangan untuk hidup yang eksis di akhir abad ke-19.Sebuah suasana yang ia tunjukan dalam karya sastranya

Karena warisan ibunya ia dan saudaranya memiliki kesempatan untuk pergi ke Belanda dan belajar seni (musik). Setelah tinggal di Belanda, ia terlepas dari dunia keibuanya yang lama,seperti dapat dilihat dalam novel Don Juan (1897), yang sebagian bertema masyarakat Batavia kelas atas.Setelah beberapa lama meskipun tulisannya kembali berfokus pada akarnya.[2]

NovelisSunting

Pada tahun 1900 surat kabar Java Bode menerbitkan serial novel "paria Glodok", sebuah kisah tentang seorang Indo-Eropa miskin.Cerita berakhir agak melodramatis,tetapi memenuhi kebutuhan di dalam komunitas Indo untuk mengidentifikasi dan mengakui masalah sosio-ekonomi mereka.

Kemudian di novel "orang miskin" (1915) ia terpikat dengan tema ini.Novel ini bercerita tentang kisah "kleine bung" (sebuah istilah campuran Melayu-Belanda yang berarti adik kecil digunakan untuk menggambarkan orang Indo dari lapisan masyarakat bawah) yang penuh dengan kebencian dan frustrasi, yang disebabkan oleh diskriminasi,kurangnya kenaikan kelas sosial dan hidup dalam kemiskinan. Ido jelas menggambarkan karakter kebencian terhadap ekspatriat kulit putih Eropa yang memperlakukan dia sebagai warga kelas kedua.[3] edisi terbaru diterbitkan pada tahun 1978.

Pengarang dramaSunting

Prestasi penting lainya adalah cara Ido menggunakan budaya pribumi,yaitu epos dan tembang jawa sebagai inspirasi untuk banyak drama yang ditulisnya.Drama populer yang telah dipentaskan di berbagai kesempatan di teater kolonial.Sampai hari ini drama yang ditulis oleh Ido masih dipentaskan di Indonesia[4]

"....sebuah gambaran menarik tentang teater yang beragam secara etnis yang dipentaskan di Batavia dan proses-proses kebangkitan, reinterpretasi dan penghapusan kegiatan-kegiatan ini di masa yang lebih baru. Contoh yang dikutip adalah drama bahasa Belanda Karinda Adinda oleh dramawan Eurasia Victor Ido yang dipentaskan di Batavia pada tahun 1913 dan dipresentasikan kembali dalam terjemahan bahasa Indonesia pada tahun 1993. Pertunjukan selanjutnya terjadi di sebuah festival peringatan di Gedung Kesenian Jakarta, teater Shouwburg Weltevreden yang diperbaharui di mana drama itu pertama kali dimainkan.

Namun, dalam versi tahun 1993, (...) kecaman keras terhadap feodalisme pribumi dan otoritas patriarkal, yang diilhami oleh nilai-nilai yang diturunkan dari Eropa, dibungkam agar sesuai dengan kondisi Orde Baru pasca-kolonial Indonesia.

Acara ini memperingati Ido sebagai seorang penulis drama Belanda daripada seorang dramawan Eurasia, karena dalam pemahaman nasionalis, kita-dan-mereka tentang sejarah Indonesia (teater), kontribusi substansial dari drama-drama Eurasia dan Cina, dramawan dan pemain sebagian besar diabaikan."[5]

Berkenaan dengan kritiknya, Ido pernah berkata: "Anak-anak, anjing, dan drama tidak boleh disukai semua orang.Semua orang tidak memiliki karakter yang sama."

KaryaSunting

  • Don Juan (1897)
  • Langs een afgrond (1904)
  • De miskin (1912)
  • Karina Adinda (1914)
  • De miskin (1915)
  • De paria van Glodok (1916)
  • Pangéran Negoro Joedho (1921)
  • De dochters residen van den (1922)

ReferensiSunting

Daftar pustakaSunting

  • Nieuwenhuys, Rob Mirror of the Indies: Sejarah Kolonial belanda Sastra diterjemahkan dari bahasa belanda oleh E. M. Beekman (Penerbit: Periplus, 1999) [3]
  • (Belanda) Nieuwenhuys, Rob Oost-Indische Spiegel (Penerbit: Amsterdam, 1978) P. 298-301

Catatan dan kutipanSunting

  1. ^ Nieuwenhuys, Rob Oost-Indische Spiegel (Publisher: Amsterdam, 1978) P.298-301
  2. ^ Nieuwenhuys, Rob Oost-Indische Spiegel (Publisher: Amsterdam, 1978) P.298-301
  3. ^ Nieuwenhuys, Rob Oost-Indische Spiegel (Publisher: Amsterdam, 1978) P.298-301
  4. ^ Hatley, Barbara Indonesian post-colonial theatre (Inside Indonesia, Jakarta, 1 August 2011).[1]
  5. ^ Quote: "In Ido’s original work the Dutch-educated son and daughter of a Javanese district head denounce their father’s feudalism, espousing European ideals of equality in keeping with mixed-race, anti-colonial nationalism. The daughter, Karina Adinda, an independent-minded young woman inspired by the example of Kartini, defiantly stabs herself in order to join her murdered Dutch lover and avoid the marriage arranged for her by her father. In the 1993 version, however, the daughter’s suicide is avoided by the sudden appearance of her Dutch beloved, miraculously rescued from death. The play ends with a tableau where the son invokes nobility of ideas and deeds and asks for moral guidance from God." Hatley, Barbara Indonesian post-colonial theatre (Inside Indonesia, Jakarta, 01 August 2011).[2]