Upfield

(Dialihkan dari Upfield (perusahaan))

Upfield adalah sebuah perusahaan yang menjual beberapa merek produk margarin dan produk olesan roti, seperti merek Flora, Blue Band, Stork, Becel, Country Crock dan I Can't Believe It's Not Butter!. Upfield merupakan salah satu perusahaan pengemasan bahan makanan nabati terbesar di dunia, yang menjalankan bisnisnya di 95 negara, termasuk Indonesia.[1]

Upfield Holdings B.V.
IndustriConsumer goods
Pendahulu
Didirikan2018; 4 tahun lalu (2018) (by spin-off)
Pendiri
Kantor
pusat
,
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
David Haines, CEO
ProdukMargarin, olesan roti
IndukKKR
Situs webwww.upfield.com

Upfield merupakan pengembangan dari perusahaan Unilever yang kemudian dibeli oleh perusahaan investasi KKR pada tahun 2018 senilai US$ 8,04 miliar.[2]

SejarahSunting

Margarin adalah salah satu produk pertama yang dijual oleh perusahaan yang kemudian dikenal sebagai Unilever.[3] Antoon Jurgens dari Oss, Belanda, memperoleh paten untuk membuat margarin dari penemunya Hippolyte Mège-Mouriès pada tahun 1871.[4] Melalui serangkaian merger, perusahaan Jurgens menjadi Margarine Unie pada tahun 1927 dan kemudian Unilever pada tahun 1929.[5] Sejak saat itu, Unilever telah menambahkan merek margarin dan olesan makanan lainnya.

Meskipun divisi penyebaran makanan Unilever mempertahankan margin keuntungan yang kuat, pada abad ke-21 penjualan menurun karena banyak konsumen beralih ke mentega. Dalam lima tahun menjelang 2014, penjualan margarin turun 6%, sedangkan penjualan mentega naik 7%.[2]


Menyusul upaya pengambilalihan pada Februari 2017 oleh Kraft Heinz, kepala eksekutif Unilever Paul Polman berjanji kepada investor untuk meningkatkan pengembalian. Pada bulan April tahun yang sama, Unilever menjual divisi margarin dan olesan dengan maksud untuk mengembalikan kas bersih dari penjualan kepada pemegang saham.[6]

Penjualan tersebut memicu perang penawaran di antara perusahaan pembeli termasuk Apollo Global Management, CVC Capital Partners, Clayton, Dubilier & Rice, dan Bain Capital. Menurut Bloomberg, itu adalah pembelian dengan leverage terbesar di Eropa pada tahun 2017.[3] Pada bulan Desember 2017, Unilever menerima tawaran sebesar €6,8 miliar dari perusahaan investasi KKR. Pembelian, yang selesai pada Juli 2018, didanai oleh dana ekuitas swasta Eropa dan Amerika Utara yang berada di bawah kendali KKR.[7] Merek-merek yang dijual mewakili sekitar 7% dari bisnis global Unilever.[8]

Pada Januari 2020, mereka membeli Violife, merek keju nabati.[9]

Menyusul penurunan penjualan margarin karena konsumen beralih ke mentega, sejak musim panas 2020 perusahaan lebih fokus pada pasar "berbasis tanaman", juga mengklaim keberlanjutan , untuk meningkatkan penjualan.[10] Grup Upfield juga mengumumkan akan menginvestasikan €50 juta untuk fasilitas penelitian dan pengembangan produk nabati, yang akan dibuka pada akhir tahun 2021.[11]

Daftar ProdukSunting

Merek-merek Upfield yang terkenal meliputi:[12]

  • Flora (margarin)
  • Violife (rangkaian produk vegan)
  • Country Crock (margarin dan bahan makanan lainnya)
  • Rama (margarin dan krim masak, khusus Jerman)
  • Blue Band (margarin, dan olesan keju dan lemak nabati)
  • I Can't Believe It's Not Butter! (emulsi minyak sayur yang dapat dioleskan dalam air dengan rasa mentega)
  • Becel (margarin nabati)
  • ProActiv (submerek Becel)
  • Lätta (margarin, Swedia dan Jerman)
  • Bertolli adalah merek produk makanan Italia yang diproduksi oleh beberapa perusahaan di seluruh dunia dengan merek dagang yang dimiliki oleh Mizkan Holdings; Upfield menghasilkan rangkaian olesan minyak zaitun Bertolli
  • Elmlea, (rangkaian campuran buttermilk dan minyak nabati yang dijual sebagai pengganti krim)[13]
  • Fruit d'Or, margarin
  • Planta Fin, margarin nabati
  • Stork (margarin)
  • Delma (margarin)
  • Cap Onta (minyak samin nabati padat, khusus Indonesia)
  • Frytol (minyak goreng padat, khusus Indonesia)

Catatan: Nama produk yang dicetak tebal menunjukkan produk yang dijual di Indonesia.

ReferensiSunting

  1. ^ "Upfield". www.upfield.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 August 2018. 
  2. ^ a b Roumeliotis, Greg (2017-12-16). "Unilever to sell spreads business to KKR for $8 billion". Reuters (dalam bahasa Inggris). 
  3. ^ a b Buckley, Thomas (15 December 2017). "Unilever Sells Spreads Business to KKR for $8.1 Billion". Bloomberg.com. Diakses tanggal 28 August 2018. 
  4. ^ Rupp, Rebecca (13 August 2014). "The Butter Wars: When Margarine Was Pink". www.nationalgeographic.com. Diakses tanggal 28 August 2018. 
  5. ^ "Our history". Unilever global company website (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 August 2018. 
  6. ^ Coxall, Malcolm (20 February 2014). Ethical Eating: A Complete Guide to Sustainable Food. Cornelio Books. hlm. 58. ISBN 978-84-941783-1-3. 
  7. ^ Devlin, Edward (15 December 2017). "KKR snaps up Unilever spreads division for £6bn". TheGrocer.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 August 2018. 
  8. ^ Treanor, Jill (15 December 2017). "Unilever sells household name spreads to KKR for £6bn". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 August 2018. 
  9. ^ "UPFIELD GROUP B.V. CLOSES PURCHASE OF ARIVIA". Violife Foods (dalam bahasa Inggris). 2020-01-16. Diakses tanggal 2021-05-13. 
  10. ^ Evans, Judith (6 July 2020). "Flora maker looks to spread virtue of margarine in vegan shift" . Financial Times. 
  11. ^ White, Martin (12 June 2020). "Upfield invests 50m euros into new plant-based R&D facility". Foodbev. 
  12. ^ "Our Brands". www.upfield.com. Diakses tanggal 25 March 2021. 
  13. ^ Gallagher, Sophie (26 February 2021). "Sorry, wait, Elmlea isn't actually cream?". The Independent.