Ulugh Khan

Almas Beg (meninggal pada sekitar tahun 1301-1302), lebih dikenal dengan gelarnya Ulugh Khan, merupakan seorang kakak dan seorang jenderal dari penguasa Kesultanan Delhi, Alauddin Khalji. Dia memegang iqta' dari Bayana, India di masa kini.

Ulugh Khan memainkan peran penting dalam kenaikan Alauddin ke tahta Delhi pada 1296. Dia menjebak Sultan Jalaluddin ke Kara, tempat Alauddin membunuh Jalaluddin. Dia berhasil mengepung Multan, dan menundukkan anggota keluarga Jalaluddin yang masih hidup.

Pada tahun 1298, Ulugh Khan memukul mundur serangan Mongol dari Kekhanan Chagatai, yang sangat meningkatkan prestise Alauddin. Tahun berikutnya, ia dan Nusrat Khan menggerebek provinsi Gujarat yang kaya, memperoleh sejumlah besar kekayaan untuk perbendaharaan Alauddin. Dia memimpin unit penguatan dalam Pertempuran Kili (1299) melawan Mongol, dan memegang komando di fase awal Pengepungan Ranthambore (1301). Dia meninggal beberapa bulan setelah kampanye Ranthambore berakhir, meskipun akun fiktif di Ashiqa karya Amir Khusrau menunjukkan bahwa dia memimpin pasukan Alauddin pada tahun-tahun belakangan.

Kehidupan awalSunting

Ulugh Khan awalnya dikenal sebagai Almas Beg. Ayahnya Shihabuddin Mas'ud adalah kakak dari pendiri Dinasti Khalji, Sultan Jalaluddin. Selain kakak laki-lakinya Alauddin (awalnya dikenal sebagai Ali Gurshasp), ia memiliki dua saudara laki-laki lain Qutlugh Tigin dan Muhammad.[1]

Baik Alauddin dan Ulugh Khan menikahi putri Jalaluddin. Setelah Jalaluddin menjadi Sultan Delhi, Alauddin diangkat sebagai Amir-i-Tuzuk (setara dengan Master of ceremony), sementara Almas Beg diberi jabatan Akhur-beg (setara dengan Master of the Horse).[2]

Peran dalam kenaikan takhta AlauddinSunting

Pada 1291, Jalaluddin mengangkat Alauddin sebagai gubernur provinsi Kara. Selama beberapa tahun berikutnya, Alauddin menetas konspirasi untuk menggulingkan Jalaluddin. Pada 1296, Alauddin menyerbu Devagiri, tetapi tidak menyerahkan barang jarahan itu ke Jalaluddin di Delhi. Sebaliknya, ia kembali ke Kara, dan kemudian mengirim surat permintaan maaf ke Jalaluddin.[3] Ulugh Khan meyakinkan Jalaluddin bahwa Alauddin setia kepadanya, dan meyakinkannya untuk mengunjungi Kara dan bertemu Alauddin, mengatakan bahwa Alauddin akan melakukan bunuh diri dari kesalahan jika Jalaluddin tidak memaafkannya secara pribadi. Jalaluddin yang mudah tertipu mengunjungi Kara, tempat Alauddin membunuhnya pada tanggal 20 Juli 1296.[4]

Ketika Alauddin menjadi Sultan Delhi pada tahun 1296, ia menjadikan saudaranya barbeg dengan gelar Ulugh Khan (" Khan Agung".[5]).

Karier militerSunting

Ulugh Khan adalah seorang jenderal yang cakap, dan memainkan peran penting dalam penaklukan militer Alauddin. Menurut Ziauddin Barani, Alauddin pernah berpikir untuk membangun agama baru, dan membandingkan empat jenderalnya (Ulugh, Nusrat, Zafar dan Alp) kepada empat khalifah Rasyidin Muhammad.[6]

Pengepungan MultanSunting

Setelah merebut tahta Delhi, Alauddin memutuskan untuk menyingkirkan keluarga Jalaluddin yang masih hidup. Pada bulan November 1296, ia mengirim pasukan berkekuatan 30.000-40.000 tentara yang dipimpin oleh Ulugh Khan dan Zafar Khan ke Multan, yang diperintah oleh putra Jalaluddin, Arkali Khan. Dihadapkan dengan kekalahan tertentu, para pemimpin pasukan pertahanan meninggalkan Arkali Khan dan membelot ke pasukan Delhi setelah dua bulan pengepungan.[7][8]

Arkali Khan dan adik lelakinya Ruknuddin Ibrahim mengunjungi kamp Ulugh Khan untuk menegosiasikan gencatan senjata. Ulugh Khan menerima mereka dengan martabat, dan berjanji untuk tidak menyakiti mereka. Namun, setelah menduduki Multan, dia tidak menepati janji ini, dan memenjarakan mereka, anggota keluarga mereka, dan pejabat setia mereka.[7][8] Para tawanan itu kemudian dibutakan dan / atau dibunuh oleh Nusrat Khan atas perintah Alauddin.[7][8]

Kemenangan tahun 1298 atas MongolSunting

Pada musim dingin tahun 1297, orang-orang Mongol yang dipimpin oleh seorang noyan dari Kekhanan Chagatai menyerbu Punjab, maju sejauh Kasur. Alauddin mengirim Ulugh Khan (mungkin didukung oleh Zafar Khan) untuk memeriksa kemajuan Mongol.[9] Menurut punggawa Delhi, Amir Khusrau, Ulugh Khan menempuh jarak dua pawai dalam satu hari untuk menghadapi Mongol, dan mencapai tepi Sungai Sutlej pada tanggal 6 Februari 1298. Di sana, ia memerintahkan prajuritnya untuk menyeberangi Sungai Sutlej tanpa kapal-kapal itu, dan menyebabkan kekalahan yang menghancurkan pada bangsa Mongol.[10] Khusrau menyatakan bahwa 20.000 orang Mongol tewas dalam pertempuran, dan banyak lagi yang tewas di Delhi setelah dibawa ke sana sebagai tawanan.[11] Kemenangan itu meningkatkan prestise Alauddin, dan menstabilkan posisinya di atas takhta Delhi.[12]

GujaratSunting

Pada awal 1299, Alauddin mengirim pasukan yang dipimpin oleh Ulugh Khan dan Nusrat Khan untuk menyerang kerajaan Gujarat yang dikuasai Vaghela. Menurut penulis sejarah Jain, Jinaprabha Suri, pasukan Ulugh Khan mengalahkan tentara raja Karna yang membela di Asapalli (kini Ahmedabad).[13] Karna melarikan diri dari medan perang, setelah itu tentara Ulugh Khan secara menyeluruh memecat kota kaya Anahilavada (Patan).[14] Menurut Jinaprabha, Ulugh Khan dan Nusrat Khan menghancurkan ratusan kota lainnya, termasuk Asapalli, Vanmanthali dan Surat. Mereka juga menjarah beberapa vihara, istana, dan kuil.[15] Catatan ini juga dikonfirmasi oleh penulis sejarah Muslim Ziauddin Barani dan Isami.[16]

Tentara Delhi meninggalkan Gujarat dengan sejumlah besar kekayaan dan beberapa tahanan. Selama berhenti di dekat Jalore, Ulugh Khan dan Nusrat Khan menghukum beberapa prajurit karena tidak menyerahkan khumus (satu per lima bagian dari harta rampasan) ke perbendaharaan kekaisaran. Ini menghasilkan pemberontakan, terutama oleh tentara Mongol (Mughal), yang telah masuk Islam baru-baru ini. Para pemberontak membunuh sekretaris Ulugh Khan dan saudara Nusrat Khan, Malik A'izzudin.[17] Keesokan harinya, sekitar 2000-3000 dari mereka menyerang kamp Ulugh Khan. Para penyerang salah mengidentifikasi keponakan Alauddin sebagai Ulugh Khan, dan membunuhnya. Ulugh Khan, yang berada di kamar kecil pada saat serangan itu, melarikan diri ke tenda Nusrat Khan, di mana tentara yang setia berkumpul dan memaksa pemberontak untuk mundur.[17] Setelah tentara tiba di Delhi, hukuman berat dijatuhkan kepada anggota keluarga para pemberontak.[18][19]

Pertempuran KiliSunting

Sementara Ulugh Khan dan Nusrat Khan berada di Gujarat, Zafar Khan memukul mundur serangan Mongol di Sindh. Kemenangan ini mengukuhkan reputasi Zafar Khan sebagai seorang jenderal brilian, dan menurut penulis sejarah dekat-kontemporer Ziauddin Barani, membuat Alauddin dan Ulugh Khan cemburu ketenaran yang baru diperoleh Zafar Khan. Barani juga menyatakan bahwa dua bersaudara itu membuat rencana untuk membutakan atau meracuni Zafar Khan.[20] Sejarawan Banarsi Prasad Saksena meragukan kebenaran tuduhan Barani.[9]

Pada Pertempuran Kili tahun 1299 melawan bangsa Mongol, Ulugh Khan memimpin unit penguatan tentara Delhi.[21] Selama pertempuran, Zafar Khan menyerang kontingen Mongol tanpa izin Alauddin, dan terbunuh setelah menimbulkan banyak korban di pihak Mongol. Menurut sejarawan abad ke-17 Hajiuddabir Zafarul-vali, Ulugh Khan tidak datang ke penyelamatan Zafar Khan karena dia mempertahankan niat buruk terhadap Zafar Khan.[22] Bangsa Mongol akhirnya mundur dari medan perang.[23]

Pengepungan RanthambhoreSunting

Pada tahun 1299, Hammira, penguasa Chahamana dari Ranthambore, telah memberi suaka kepada para buronan Mongol yang memimpin pemberontakan melawan Ulugh Khan di Jalore.[18] Ulugh Khan, yang merupakan gubernur Bayana di dekat Ranthambore, mendesak Hammira untuk membunuh para buron ini sebagai penguasa yang ramah atau menghadapi serangan. Ketika Hammira menolak untuk membunuh atau menyerahkan para buronan, Alauddin memerintahkan Ulugh Khan untuk menyerang Ranthambore pada tahun 1301.[24]

Ulugh Khan bergerak ke sungai Banas, di mana ia mengalahkan dan membunuh jenderal Hammira, Bhimasimha.[25] Selanjutnya, tentara Delhi mengalami kekalahan di melewati gunung yang disebut Hinduvata.[26] Alauddin mengirim Nusrat Khan untuk mendukung Ulugh Khan, dan pasukan Delhi yang diperkuat sekali lagi berbaris menuju Ranthambore. Menurut Hammira Mahakavya, kali ini, Ulugh Khan berpura-pura bahwa dia datang untuk merundingkan gencatan senjata dengan Hammira, dan karena itu, Hammira memungkinkan dia untuk menyeberangi lulus gunung Hinduvata.[27] Tentara Delhi menangkap Jhain, dan kemudian mencapai Ranthambore, di mana Nusrat Khan terbunuh selama pengepungan. Mengambil keuntungan dari berkabung di kamp penjajah, pasukan Hammira menyerang mereka, dan memaksa Ulugh Khan mundur ke Jhain.[24]

Ketika Alauddin belajar tentang kekalahan Ulugh Khan, ia secara pribadi memimpin pasukan yang lebih kuat ke Ranthambore. Ketika ia berada di Ranthambore, seorang perwira bernama Haji Maula mengambil alih kekuasaan Delhi, mendorong Alauddin untuk mengirim jenderalnya Malik Hamiduddin ke Delhi. Beberapa hari kemudian, Alauddin menerima berita bahwa Haji Maula telah menunjuk keturunan Iltutmish, Alavi, sebagai raja boneka di Delhi. Alauddin kemudian mengirim Ulugh Khan ke Delhi. Pada saat Ulugh Khan tiba di Delhi, Hamiduddin telah memadamkan pemberontakan itu.[28] Ulugh Khan memerintahkan semua pemberontak yang masih hidup untuk dibunuh. Cucu-cucu mantan majikan Haji Maula, Fakhruddin, juga terbunuh, meskipun mereka tidak memainkan bagian apa pun dalam pemberontakan.[29]

Alauddin merebut benteng pada bulan Juli 1301, dan menempatkannya di bawah kekuasaan Ulugh Khan. Namun, masyarakat setempat sangat membenci Ulugh Khan, sehingga dia memutuskan untuk tidak pergi ke luar pinggiran Ranthambore.[30]

Hari-hari terakhirSunting

Setelah penaklukan Ranthambore pada tahun 1301, Alauddin memerintahkan Ulugh Khan untuk mempersiapkan pawai ke ibu kota Kakatiya, Warangal.[31] Ulugh Khan mengumpulkan pasukan besar, tetapi meninggal beberapa bulan kemudian.[32][33]

Menurut penulis kronik abad ke-14, Ziauddin Barani, kematiannya sangat menekan Alauddin, yang memberi banyak uang untuk amal demi keselamatan jiwanya.[32] Namun, penulis sejarah kontemporer Barani, Isami menyatakan bahwa Alauddin telah memerintahkan pembunuhan Ulugh Khan dengan meracuni. Selama pawai Alauddin ke Ranthambore, keponakannya, Akat Khan, berupaya untuk membunuhnya. Ketika Alauddin jatuh pingsan, Akat Khan salah percaya dia mati, dan menyebarkan berita. Menurut catatan Isami, seorang pelayan Alauddin mengatakan kepada Sultan bahwa ketika mendengar berita ini, Ulugh Khan telah mengatakan bahwa dia siap untuk mengisi takhta kosong. Hal ini membuat Alauddin curiga terhadap Ulugh Khan, yang menyebabkan pembunuhan Ulugh Khan. Kronologis abad ke-16, Husam Khan, dalam Tabaqat-i-Bahadur Shahi, juga mengaitkan kematian Ulugh Khan dengan keracunan, pernyataan yang diulang oleh penulis riwayat lanjut Haji-ud-dabir.[34]

Sejarawan Banarsi Prasad Saksena mengesampingkan kisah Isami sebagai salah.[32] Namun, Kishori Saran Lal percaya bahwa karena temperamen Alauddin, bukan tidak mungkin dia membunuh saudaranya.[34]

Pada 1304, Alauddin mengirim pasukan lain ke Gujarat, dan mencaploknya ke Kesultanan Delhi. Menurut Ashiqa karya Amir Khusrau, yang memiliki nilai sejarah kecil, Ulugh Khan memimpin invasi ini. Namun, mernyataan ini memiliki akurasi yang diragukan, dan tidak didukung oleh sumber lain. Isami menamai komandan kampanye Gujarat kedua sebagai Malik Jhitam, bukan Ulugh Khan. Sejarawan abad ke-16 Firishta juga menyatakan bahwa Ulugh Khan sudah mati pada saat ini.[35] Teks abad 18th Mirat-i-Ahmadi mengklaim bahwa Ulugh Khan memerintah Gujarat selama 20 tahun, dan kemudian dieksekusi sebagai akibat dari konspirasi oleh Malik Kafur. Namun, penulis jelas telah membingungkan Alp Khan dengan saudara Alauddin, Ulugh Khan.[36]

ReferensiSunting

Daftar pustakaSunting