Tuzla

desa di Bosnia dan Herzegovina

Tuzla merupakan sebuah kota dan munisipalitas di Bosnia-Herzegovina. Kota ini terletak di bagian timurlaut di negara itu. Kota ini merupakan kota terbesar ketiga setelah Sarajevo dan Banja Luka. Kota ini memiliki luas wilayah 30 km² dengan memiliki jumlah penduduk sekitar 160.000 jiwa (2005).

Pemandangan kota Tuzla

SejarahSunting

Sejarah awalSunting

Bukti arkeologis menunjukkan bahwa Tuzla adalah pemukiman Neolitik yang kaya. Dihuni terus menerus selama lebih dari 6.000 tahun, Tuzla adalah salah satu pemukiman berkelanjutan tertua di Eropa. Selama periode Republik Romawi (sebelum daerah itu ditaklukkan oleh Roma), Tuzla (atau Saline seperti yang disebut pada waktu itu) diperintah oleh suku Breuci di Illyrian.

Abad Pertengahan hingga abad ke-20Sunting

Kota ini pertama kali disebutkan pada 950 oleh Constantine Porphyrogenitus dalam bukunya De Administrando Imperio sebagai benteng bernama Salines (Bahasa Yunani: Σαλήνες). Nama Soli digunakan pada Abad Pertengahan. Ini berarti "garam" dalam bahasa Bosnia dan nama kota sekarang berarti "tempat garam" dalam bahasa Turki Ottoman. Selama Abad Pertengahan sebagian besar milik Kerajaan Bosnia abad pertengahan.

Setelah jatuhnya kerajaan ke Kekaisaran Ottoman pada 1463, wilayah itu dikuasai oleh House of Berislavić sebelum Ottoman menduduki desa-desa "Gornje Soli" dan "Donje Soli" sekitar 1512, dan mengambil kendali atas seluruh Usora di 1530-an.

Tuzla tetap di bawah kekuasaan Ottoman selama hampir 400 tahun, di mana ia dikelola sebagai bagian dari Sanjak Zvornik. Pada tahun 1878 ditempati oleh Austria-Hongaria. Setelah pembubaran monarki itu menjadi bagian dari Kerajaan Yugoslavia yang baru terbentuk. Pemberontakan Husino terjadi pada tahun 1920.

Selama Perang Dunia Kedua, Tuzla dimasukkan dalam boneka Negara Independen Kroasia dan dikendalikan oleh Legiun Hadžiefendić yang sebagian besar Muslim dari Home Guard Kroasia. Tuzla adalah salah satu daerah pertama di Eropa yang dibebaskan, ketika Partisan Yugoslavia Tito membebaskannya dari penjajah Jerman pada tanggal 2 Oktober 1943. Banyak anggota Legiun membelot ke Partisan pada saat ini. Pada bulan Desember 1944, kota itu tidak berhasil diserang oleh pasukan Chetnik dari Draža Mihailović bersama dengan Penjaga Negara Serbia.

Setelah perang itu berkembang menjadi pusat industri dan budaya utama selama periode Komunis di bekas Yugoslavia.

EtimologiSunting

Nama "Tuzla" adalah kata Turki Ottoman untuk penambangan garam, tuzla, dan mengacu pada deposit garam luas yang ditemukan di bawah kota.

DemografiSunting

Demografi di kota Tuzla:

Sensus 1971Sunting

  • Total: 107.293
  • 53.271 (49,65%) - Muslim
  • 27.735 (25,84%) - Kroasia
  • 21.089 (19,65%) - Serbia
  • 2.540 (2,36%) - Yugoslavia
  • 2,658 (2,47%) - lainnya dan tidak diketahui

Sensus 1981Sunting

Total: 121.717

  • 52.400 (43,05%) - Muslim
  • 24.811 (20,38%) - Kroasia
  • 20.261 (16,64%) - Serbia
  • 19.059 (15,65%) - Yugoslavia
  • 5.186 (4,26%) - lainnya dan tidak diketahui

Sensus 1991Sunting

Total: 131.618

  • 62.669 (47,61%) - Muslim
  • 21.995 (16,71%) - Yugoslavia
  • 20.398 (15,49%) - Kroasia
  • 20.271 (15,40%) - Serbia
  • 6.285 (4,77%) - lainnya dan tidak diketahui

Sensus 2013Sunting

Total: 110.979

  • 80.774 (72,78%) - Bosniaks
  • 15.396 (13,87%) - Kroasia
  • 3.378 (3,04%) - Serbia
  • 11.431 (10,30%) - lainnya dan tidak diketahui

Kota kembarSunting

Pranala luarSunting