Traktat Tientsin (1885)

Traktat Tientsin, ditandatangani pada 9 Juni 1885, secara resmi mengakhiri Perang Tiongkok-Prancis. Traktat yang tidak setara, dalam sepuluh pasal, menegaskan kembali secara lebih rinci ketentuan utama dalam Kesepakatan Tientsin, ditandatangani antara Prancis dan Tiongkok pada 11 Mei 1884. Karena Pasal 2 mengharuskan Tiongkok untuk mengakui protektorat Prancis atas Annam dan Tonkin yang dibentuk melalui Traktat Huế pada Juni 1884, yang secara tidak langsung melepaskan klaim kekuasaan Tiongkok atas Vietnam, traktat ini mengesahkan kemenangan Prancis dalam Perang Tiongkok-Prancis.

Latar belakangSunting

 
Li Hung-chang

Pada Desember 1884, khawatir dengan ambisi Jepang di Korea, Ibusuri Cixi memerintahkan para menterinya untuk melepaskan Tiongkok dari perang yang tidak diumumkan dengan Prancis yang pecah pada 23 Agustus. Kemenangan penting Prancis di Tonkin dan Formosa pada Februari dan awal Maret 1885 memperkuat keinginannya untuk mengakhiri Perang Tiongkok-Prancis, dan meskipun Tiongkok memenangkan kemenangan tak terduga di Tonkin pada akhir Maret, mengalahkan Jenderal de Négrier Brigade ke-2 di Bang Bo dan menduduki kembali Lạng Sơn, keberhasilan ini diimbangi dengan direbutnya Kepulauan Pescadores oleh Prancis pada saat bersamaan. Terlepas dari jatuhnya pemerintahan Jules Ferry di Prancis pada akhir Maret setelah penarikan mundur dari Lạng Sơn, posisi Tiongkok kritis pada awal April 1885. Memanfaatkan kesempatan yang diberikan karena jatuhnya pemerintahan Ferry, Tiongkok setuju untuk menerapkan ketentuan-ketentuan dari Kesepakatan Tientsin Mei 1884, yang mengakui protektorat Prancis atas Vietnam. Sebagai imbalannya, Prancis melepaskan tuntutan lama mereka untuk ganti rugi atas penyergapan Bắc Lệ. Setelah kegaduhan perundingan di Paris pada hari-hari pertama bulan April 1885, perdamaian dicapai atas dasar ini.[1]

Persiapan-persiapan perdamaian antara Prancis dan Tiongkok ditandatangani pada 4 April 1885. Protokol perdamaian pendahuluan diadakan untuk gencatan senjata segera di Tonkin dan Formosa. Prancis setuju untuk segera mencabut blokade mereka terhadap Formosa, dan Tiongkok setuju untuk menarik pasukan mereka dari Tonkin pada akhir Mei 1885. Sebagai jaminan untuk itikad baik Tiongkok, Prancis mempertahankan "blokade beras" mereka di Sungai Yangtze dan pelabuhan Tiongkok di Chen-hai (镇海) dan Pak-hoi (北海), dan terus menduduki Keelung dan Kepulauan Pescadores.[2]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Thomazi, 258–62
  2. ^ Billot, 406

ReferensiSunting

  • Billot, A., L’affaire du Tonkin: histoire diplomatique du l'établissement de notre protectorat sur l'Annam et de notre conflit avec la Chine, 1882–1885, par un diplomate (Paris, 1888)
  • Chere, L., The Diplomacy of the Sino-French War (1883–1885): Global Complications of an Undeclared War (Notre Dame, Indiana, 1988)
  • Eastman, L., Throne and Mandarins: China's Search for a Policy during the Sino-French Controversy (Stanford, 1984)
  • Lung Chang [龍章], Yueh-nan yu Chung-fa chan-cheng [越南與中法戰爭, Vietnam and the Sino-French War] (Taipei, 1993)
  • Neis, P., 'Sur les frontières du Tonkin' (Le tour du monde, 1888).
  • Rouil, C., Formose: des batailles presque oubliées (Taipei, 2001)
  • Thomazi, A., La conquête de l'Indochine (Paris, 1934)