Tragedi 9 April

Tragedi 9 April (juga dikenal sebagai pembantaian Tbilisi atau tragedi Tbilisi) mengacu pada peristiwa di Tbilisi, Republik Sosialis Soviet Georgia, pada tanggal 9 April 1989, ketika demonstrasi anti-Soviet, pro-kemerdekaan dihancurkan secara brutal oleh Tentara Soviet, yang mengakibatkan 21 kematian dan ratusan luka. Tanggal 9 April sekarang dikenang sebagai Hari Persatuan Nasional (bahasa Georgia: როვნული ერთიანობის დღე), hari libur umum tahunan.

Peristiwa 9 April juga memunculkan apa yang disebut 'Sindrom Tbilisi'. Sindrom ini ditandai dengan keengganan perwira militer dan tentara untuk mengambil keputusan taktis atau bahkan mematuhi perintah tanpa jejak tanggung jawab yang jelas kepada otoritas yang lebih tinggi. Itu muncul karena penolakan kepemimpinan Soviet untuk bertanggung jawab atas perintah untuk membersihkan lapangan dan laporan komisi dan kritik Shevardnadze terhadap militer secara umum. 'Sindrom Tbilisi' terus menyebar di tahun-tahun mendatang, terutama setelah peristiwa-peristiwa di Baku dan Vilnius, dan berkontribusi pada tahun 1991 dalam penolakan tentara untuk mencegah demonstrasi selama kudeta Agustus 1991.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ Lehrke, Jesse Paul. The Transition to National Armies in the Former Soviet Republics, 1988-2005.” Oxfordshire, UK: Routledge (2013), Chapter 2 and 3.

Pranala luarSunting