Buka menu utama

Tinitus adalah telinga berdering, berdesir, atau jenis suara yang tampaknya berasal di telinga atau kepala. Dalam banyak kasus itu bukan masalah serius, melainkan gangguan yang akhirnya menghilang. Namun jarang, tinitus dapat mewakili kondisi kesehatan yang serius.

Tinnitus
Klasifikasi dan rujukan luar
Spesialisasiotolaringologi
ICD-10H93.1
ICD-9-CM388.3
DiseasesDB27662
MedlinePlus003043
eMedicineent/235
Patient UKTinitus
MeSHD014012

Ini bukan penyakit tunggal, tetapi merupakan gejala dari kondisi yang mendasarinya. Hampir 36 juta orang Amerika menderita gangguan ini. Dalam hampir semua kasus, hanya pasien yang bisa mendengar kebisingan.[1]

Daftar isi

EtiologiSunting

Penyebab fisiologis tepat atau penyebab tinnitus tidak diketahui. Namun, beberapa kemungkinan sumber-sumber, yang semuanya diketahui memicu atau memperburuk tinnitus.

  1. Kebisingan paparan
    Paparan suara keras dapat merusak dan bahkan menghancurkan sel-sel rambut, yang disebut silia, di telinga dalam. Sekali rusak, sel-sel rambut tidak dapat diperbaharui atau diganti.
  2. Trauma kepala dan leher
    Trauma fisik pada kepala dan leher dapat menyebabkan tinnitus. Gejala lain termasuk sakit kepala, vertigo, dan kehilangan memori.
  3. Gangguan tertentu, seperti hipo-atau hipertiroidisme, penyakit Limfa, fibromyalgia, dan sindrom outlet toraks, dapat memiliki tinitus sebagai sebuah gejala. Ketika tinitus adalah gejala dari gangguan lain, mengobati gangguan dapat membantu meringankan tinnitus.
  4. Beberapa jenis tumor
  5. Penyakit kardiovaskular
  6. Ototoksisitas
    Beberapa obat yang ototoksik, yaitu obat yang berbahaya bagi telinga dan bisa merusak fungsi telinga. Beberapa obat akan menghasilkan tinitus sebagai efek samping tanpa merusak telinga bagian dalam. Efek, yang dapat tergantung pada dosis obat, bisa sementara atau permanen. Sebelum mengambil obat apa pun, pastikan bahwa dokter Anda menyadari tinitus Anda, dan mendiskusikan obat alternatif yang mungkin tersedia.
  7. Tinitus berdenyut
    Jenis tinitus langka yang terdengar seperti berdenyut berirama di telinga, biasanya satu waktu dengan detak jantung seseorang. Jenis tinnitus dapat disebabkan oleh aliran darah abnormal pada arteri atau vena dekat dengan telinga dalam, tumor dalam otak atau penyimpangan dalam struktur otak.[2]

Manifestasi KlinisSunting

  • Mendengar suara tanpa adanya sumber eksternal (siulan, bising, getaran, dentingan, dengungan, dll.)
  • Bisa disertai dengan gejala dari suatu penyakit yang mendasari (penurunan pendengaran, dll.)[3]

PrognosisSunting

Pada hampir 80% kasus tinitus akut, penyembuhan gejala terjadi secara spontan atau membutuhkan pengobatan, sedangkan penyembuhan pada tinitus kronis hanya terjadi pada ∼ 25% pasien.[3]

ReferensiSunting

  1. ^ www.medicinet.com, Tinnitus (Ringing in the Ears and Other Ear Noise). Diakses pada 13 Agustus 2012.
  2. ^ American Tinnitus Association, Tinnitus. Diakses pada 13 Agustus 2012.
  3. ^ a b "Tinnitus – Knowledge for medical students and physicians". www.amboss.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-03-13. 

Pranala luarSunting

Bacaan lanjutanSunting