Buka menu utama

Tanjung Mutiara, Agam

kecamatan di Kabupaten Agam, Sumatera Barat
(Dialihkan dari Tiku)

Tanjung Mutiara adalah sebuah kecamatan yang terletak pada kabupaten Agam, provinsi Sumatra Barat, Indonesia. Awal mulanya adalah sebuah nagari bernama Tiku. Secara yuridis Kecamatan Tanjung Mutiara termasuk wilayah Kabupaten Agam tetapi secara kultur Tanjung Mutiara memakai adat Pariaman dengan ciri khas pengantin pria dijemput dengan uang.

Tanjung Mutiara
Kecamatan
Negara Indonesia
ProvinsiSumatra Barat
KabupatenAgam
Pemerintahan
 • CamatPlt. EDO AIPA PRATAMA PUTRA, S.IP
Luas243 km²
Kepadatan- jiwa/km²
Nagari/kelurahan1. Tiku Selatan

2. Tiku Utara

3 Tiku V Jorong

Objek wisata yang sayang untuk dilewatkan adalah Pantai Bandar Mutiara yang berpasir putih dengan ombak yang cukup besar. Keunikan pantai ini adanya Arus bawah yang berputar sehingga ombak yang mengarah ke pantai tidak tegak lurus tetapi berbelok ke arah kanan. Jadi kalo kita berenang di pantai tanpa terasa kita terseret ke arah kanan.

Disamping itu Pantai Pasir Tiku sekarang sudah mulai ramai dikunjungi wisatawan karena pantainya yang sejuk ditanami pohon cemara udang yang rindang. Kita bisa berenang dipagi hari atau menikmati sunset disore hari. Kalau anda punya hobi surfing, bisa juga tuh dicoba ombaknya cukup besar.

Setiap tahun menjelang memasuki bulan puasa ada tradisi pesta patai Tiku yang ramai dikunjungi oleh semua lapisan umur. Sekedar berkumpul dipantai menyambut kedatangan bulan puasa yang juga diselingi hiburan organ tunggal. Satu hari menjelang hari raya Idul fitri terdapat juga tradisi membantai jawi ( menyemblih sapi) bisa mencapai 200 ekor dalam semalam untuk memenuhi konsumsi daging pada hari raya idul fitri. Daging itu dijual di pasar Tiku.

Penduduk kecamatan Tanjung Mutiara kebanyakan berprofesi sebagai nelayan. Kecamatan ini berbatasan langsung dengan Samudera Hindia dengan garis pantai sepanjang 43 kilometer. Dengan menggunakan alat tangkap yang masih tradisional seperti bagan, payang, pukat, bahkan alat pancing nelayan mampu menangkap ikan sekitar 10 ton per hari. Sebuah sekolah baru juga berada di daerah ini yaitu Sekolah SMK berbasis pesantren. Sebuah konsep pendidikan yang mengintegrasikan kemuliaan akhlak dengan kompetensi keahlian sesuai minat siswa. Insyaallah sekolah ini akan menjadi basis pendidikan karakter di daerah tanjung mutiara. A[1]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Daniel Dhakidae, ed. (2003). Profil Daerah: Kabupaten dan Kota Jilid 3. Penerbit Buku Kompas. hlm. 73–75. ISBN ISBN 979-709-100-7 Periksa nilai: invalid character |isbn= (bantuan). 

sdss

Pranala luarSunting