Buka menu utama

Theopompos (bahasa Yunani: Θεόπομπος; skt. 380 SM – skt. 315 SM)[1] merupakan seorang sejarahwan dan retorika asal Yunani.

BiografiSunting

Theopompus lahir di Khios. Pada masa muda, ia tampaknya menghabiskan waktu di Athena, bersama ayahandanya, yang diasingkan karena simpati Lakonia. Di sini ia menjadi murid Isokratis, dan dengan cepat membuat kemajuan besar dalam retorika, kita diberitahu bahwa Isokratis dulu mengatakan bahwa Ephoros membutuhkan memacu sedikit Theopompos (Cicero, Brutus, 204).[2]

Pada mulanya ia tampaknya menyusun pidato-pidato epideritik, di mana ia mencapai kemahiran sedemikian rupa sehingga pada tahun 352-351 ia memeproleh hadiah pidato yang diberikan oleh Artemisia II dari Karia untuk menghormati suaminya, meskipun Isokratis sendiri berada di antara para pesaing. Dikatakan bahwa itu adalah nasihat dari gurunya yang akhirnya menentukan kariernya sebagai sejarahwan—sebuah karier yang secara khusus dia kualifikasi karena warisan leluhurnya yang berlimpah dan pengetahuannya yang luas tentang pria dan tempat. Melalui pengaruh Aleksander, ia diizinkan kembali ke Khios pada sekitar tahun 333, dan berpikir untuk beberapa waktu sebagai salah satu pemimpin partai aristokratis di kota asalnya. Setelah kematian Aleksander, ia sekali lagi diusir, dan berlindung dengan Ptolemaios di Mesir, di mana ia tampaknya telah bertemu dengan penerimaan yang agak dingin. Tanggal kematiannya tidak diketahui.[2]

KaryaSunting

Karya-karya Theopompos terutama bersifat sejarah, dan banyak dikutip oleh para penulis di kemudian hari. Mereka termasuk Lambang Sejarah Herodotos (apakah karya ini benar-benar diperdebatkan),[3] yang Hellenik (Ἑλληνικά), Sejarah Filipus, dan beberapa panegyrik dan alamat hortatory, yang utamanya adalah Surat untuk Aleksander.[2]

HellenikSunting

Orang-orang Helenis memperlakukan sejarah Yunani, dalam dua belas buku, dari tahun 411 (di mana Thukidides putus) menjadi 394 SM — tanggal pertempuran Knidos (lih. Diod. Sic., xiii. 42, dengan xiv. 84).Dari pekerjaan ini hanya beberapa bagian yang diketahui hingga tahun 1907.Fragmen papirus dari seorang sejarahwan Yunani pada abad ke-4, ditemukan oleh B. P. Grenfell dan A. S. Hunt, dan diterbitkan oleh mereka di Oxyrhynchus Papyri, vol. v. (1908), telah diakui oleh Eduard Meyer, Ulrich von Wilamowitz-Moellendorff dan Georg Busolt sebagai bagian dari Hellenis. Identifikasi ini telah diperdebatkan, bagaimanapun, oleh Friedrich Blass, J. B. Bury, E. M. Walker dan lain-lain, yang sebagian besar atribut fragmen, yang berkaitan dengan peristiwa tahun 395 SM dan sejauh ini, untuk Cratippus.[2]

Sejarah Filipus IISunting

Pekerjaan yang jauh lebih rinci adalah sejarah pemerintahan Filipus (360-336), dengan penyimpangan nama dan kebiasaan berbagai ras dan negara di mana ia memiliki kesempatan untuk berbicara, yang begitu banyak sehingga Filipus V dari Makedonia mengurangi jumlah besar sejarah dari 58 ke 16 buku dengan memotong bagian-bagian yang tidak ada hubungannya dengan Makedonia. Dari sejarah inilah Trogus Pompeius (di mana Historiae Philippicae kami memiliki lambang oleh Yustinus) berasal dari banyak materinya. Lima puluh tiga buku masih ada pada zaman Photios (abad ke-9), yang membacanya, dan telah meninggalkan kita lambang buku ke-12. Beberapa fragmen, terutama anekdot dan striktur dari berbagai jenis atas karakter bangsa dan individu, dilestarikan oleh Athenaios, Plutarkhos dan lain-lain. Dari Surat kepada Aleksander kami memiliki satu atau dua fragmen yang dikutip oleh Athenaios, mengkritik keras amoral dan disipasi Harpalus.[2]

Kesatuan artistik karyanya sangat menderita akibat penyimpangan yang sering dan panjang, yang paling penting adalah Demagog di Athena dalam buku ke-10 Philippica, yang mengandung serangan pahit terhadap banyak kepala negara Athena, dan secara umum diakui memiliki telah digunakan secara bebas oleh Plutarkhos di beberapa Kehidupan. Marvels adalah penyimpangan panjang yang dimasukkan ke dalam buku 8 dan 9.[2]

Kesalahan lain dari Theopompus adalah kesukaannya yang berlebihan untuk kisah-kisah romantis dan luar biasa; koleksi dari beberapa ini kemudian dibuat dan diterbitkan di bawah namanya. Dia juga sangat disalahkan di zaman kuno karena kecerdikannya, dan di seluruh fragmennya tidak ada fitur yang lebih mencolok dari ini. Secara keseluruhan, bagaimanapun, ia tampaknya tidak memihak. Filipus sendiri sangat mencela karena mabuk dan imoralitas, sementara Demosthenes menerima pujiannya yang hangat.[2]

Karya-karya lainnyaSunting

Serangan atas Plato dan risalahnya Tentang Kesalehan, yang kadang-kadang disebut sebagai karya yang terpisah, barangkali hanya dua dari banyak penyimpangan dalam sejarah Filipus; beberapa penulis meragukan keaslian mereka.

"Berkepala Tiga", sebuah serangan terhadap kota-kota Athena, Sparta, dan Thiva, diterbitkan atas nama Theopompos oleh musuhnya Anaximenis. Sifat dari fragmen yang masih ada sepenuhnya memunculkan kritik yang berbeda dari zaman keemasan pada Theopompos.

Dalam karya Philippica, Theopompos memperkenalkan pulau fiksi Meropis sebagai parodi Atlantis.

Disinggung oleh yang lainSunting

Sejarahwan Inggris Robin Lane Fox berpendapat bahwa Theopompos adalah "Seorang pria yang menulis fitnah, bukan sejarah".[4]

Sejarahwan Yahudi Flavius Yosefus menulis bahwa Demetrius Phalereus, dalam menanggapi Ptolemaîos II menanyakan mengapa Hukum Yahudi tidak disebutkan oleh para penulis atau penyairnya, mengatakan bahwa karena sifat ilahi dari dokumen, siapa pun yang berusaha menulis tentang hal itu dirundung oleh seorang distemper. Dia melanjutkan, mengatakan bahwa Theopompos pernah berusaha untuk menulis tentang Hukum Yahudi, tetapi menjadi terganggu dalam pikirannya selama 30 hari, dimana selama beberapa istirahat dari distempernya dia berdoa untuk penyembuhan dan bertekad untuk meninggalkan usahanya untuk menulis, dan sembuh dengan demikian.[5]

CatatanSunting

  1. ^ Frank Moore Colby, Talcott Williams, The New International Encyclopædia, Vol. 9 (1905), p. 233
  2. ^ a b c d e f g Chisholm 1911.
  3. ^ M. R. Christ, "Theopompus and Herodotus: A Reassessment", The Classical Quarterly, New Series, 1993: 47–52
  4. ^ Robin Lane Fox, Alexander the Great, 1973, p. 49, 57).
  5. ^ Flavius Josephus, Antiquities of the Jews, Book 12, ch. 2).

ReferensiSunting

  • Christ, M. R. (1993). "Theopompus and Herodotus: A Reassessment". The Classical Quarterly, New Series. 43 (1): 47–52. doi:10.1017/s0009838800044165. 

Bacaan selanjutnyaSunting

  • Bruce, I. A. F. (1970). "Theopompus and Classical Greek Historiography". History and Theory. Blackwell Publishing. 9 (1): 86–109. doi:10.2307/2504503. JSTOR 2504503. 
  • Flower, Michael Attyah. Theopompus of Chios: history and rhetoric in the fourth century BC. Oxford: Oxford Univ. Press, 1994.
  • Lund, Helen S. Lysimachus: a study in early Hellenistic kingship. London: Routledge, 1992.
  • Shrimpton, Gordon S. Theopompus the historian. Montreal: McGill-Queen's University Press, 1991.
  • Ottone, Gabriella (2004)."Per una nuova edizione dei frammenti di Teopompo di Chio: riflessioni su alcune problematiche teoriche e metodologiche" Ktèma. Civilisations de l'Orient, de la Grèce et de Rome antiques 29: 129-143.

Pranala luarSunting