The Myth of Islamic Tolerance (buku)

The Myth of Islamic Tolerance: How Islamic Law Treats Non-Muslims (Mitos Toleransi Islam: Bagaimana Hukum Islam Memperlakukan Non-Muslim) adalah kumpulan 63 esai yang diedit oleh Robert Spencer. Ini berkaitan dengan sejarah populasi non-Muslim selama dan setelah penaklukan tanah mereka oleh umat Islam.[1][2]

The Myth of Islamic Tolerance
Berkas:TheMythOfIslamicTolerance.jpg
PengarangRobert Spencer (editor)
BahasaBahasa Inggris
SubjekStudi Islam
PenerbitPrometheus Books
Tanggal terbit
31 Januari 2005
Jenis mediaHardcover
Halaman594
ISBNISBN 978-1-59102-249-7
OCLC55982393
297.2/8 22
LCCKBP2449 .M98 2005

SekilasSunting

Buku ini berisi 17 bab oleh Bat Ye'or, serta esai oleh Ibn Warraq, Walid Phares, David Littman, Patrick Sookhdeo, dan Mark Durie.[3] Para penulis tersebut berpendapat bahwa sikap umat Islam saat ini memiliki dasar dalam agama Islam itu sendiri.[2]

UlasanSunting

Sebuah ulasan bertanggal November 2004 di Publishers Weekly mengatakan bahwa buku tema - upaya untuk menghilangkan prasangka gagasan bahwa umat Islam toleran terhadap non-Muslim: "manfaat eksplorasi", tetapi bahwa buku tidak menjelaskan mengapa Islam secara "inheren toleran".[4] Sebuah ulasan dari Asia Times bertanggal Agustus 2005 berpendapat bahwa:

... The Myth of Islamic Tolerance menjamin perhatian kita. Setiap studi Islam kontemporer tidak akan lengkap tanpanya. Secara kolektif, esai-esai tersebut mengekspos fakta yang mengganggu: bahwa toleransi terkenal Islam terhadap non-Muslim telah selama berabad-abad lepas dari jangkauan.... Namun, buku ini penuh dengan distorsi dan kelalaian mencolok.[2]

Pada September 2005 bedah buku di Jurnal Timur Tengah mengulas buku itu,[5] dan pada Juni 2006 ulasan buku First Things mengatakan bahwa buku tersebut "dapat digambarkan sebagai tagihan yang diperpanjang tentang dakwaan terhadap Islam dan membongkar klaim yang masih sering terdengar bahwa Islam telah dan toleran terhadap minoritas"[6]

Menulis di National Review Maret 2007, Dinesh D'Souza menjelaskan The Myth of Islamic Tolerance sebagai menarik bagi mereka yang ingin mengkritik umat Islam pada umumnya perihal 9/11.[7] Dia merujuk bahwa buku ini menggunakan strategi kutipan selektif dari Al-Quran, yang dia sebut "history for dummies".[7]

Dr Akbar Ahmed, profesor studi Islam di Universitas Amerika, menggambarkan buku ini sebagai contoh salah satu agama yang paling manusiawi di dunia yang disalah-artikan sebagai pengguna kekerasan.[8] Dalam bukunya Beyond the Veneer, Ioannis Gatsiounis mengatakan bahwa buku tersebut "gagal untuk menemukan keseimbangan yang tercerahkan", karena kadang-kadang mengabaikan kompleksitas sedangkan pada saat yang sama menghindari kecenderungan di banyak kalangan yang memandang isu-isu yang dibahas sepenuhnya sebagai non-agama.[9]

RujukanSunting

  1. ^ Andrew C. McCarthy (March 27, 2006). "Cold Comfort on Islam and Apostasy". National Review. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-15. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  2. ^ a b c Ioannis Gatsiounis (August 27, 2005). "Book Review: Addressing Muslim rage; Myth of Islamic Tolerance". Asia Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-12-07. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  3. ^ "The Myth of Islamic Tolerance: How Islamic Law Treats Non-Muslims, by Robert Spencer, Prometheus Books (2005)
  4. ^ "The Myth of Islamic Tolerance: How Islamic Law Treats Non-Muslims". Publishers Weekly. November 8, 2004. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  5. ^ Yildiz, Murat (October 1, 2005). "Myth of Islamic Tolerance: How Islamic Law Treats Non-Muslims". The Middle East Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-21. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  6. ^ "The Myth or Islamic Tolerance: How Islamic Law Treats Non-Muslims". First Things. June 1, 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-09-21. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  7. ^ a b Dinesh D'Souza (March 14, 2007). "The Closing of the Conservative Mind, Part III". National Review. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  8. ^ Khalid Hasan (November 29, 2006). "British channel to screen documentary on Islamic art". Daily Times. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 
  9. ^ Ioannis Gatsiounis (2008). Beyond the veneer. Monsoon Books. ISBN 981-08-0657-4. Diakses tanggal Agustus 27, 2014. 

Pranala luarSunting