The Making of Modern Turkey

The Making of Modern Turkey: Nation and State in Eastern Anatolia, 1913–1950 adalah sebuah buku karya Uğur Ümit Üngör, yang diterbitkan oleh Oxford University Press pada tahun 2011.[1] Buku tersebut menyoroti politik populasi dalam transisi antara akhir Kesultanan Utsmaniyah dan Republik Turki, khususnya di wilayah Diyarbakir.

The Making of Modern Turkey: Nation and State in Eastern Anatolia, 1913–1950
PengarangUğur Ümit Üngör
PenerbitOxford University Press
Tanggal terbit
2011
ISBNISBN 978-0-199-60360-2

IsiSunting

Sampul buku ini menampilkan potret reruntuhan gereja Armenia[2] di Biara Arakelots dekat Muş. Dalam buku ini, Üngör mengikuti jejak Erik-Jan Zürcher yang menganggap bahwa era "Turki Muda", yang meliputi Kesultanan Utsmaniyah dan Republik Turki setelah pendiriannya pada tahun 1923, "karena kesinambungan yang mendesak dalam struktur kekuasaan, ideologi, kader dan kebijakan kependudukan".[3][4] Buku ini berfokus pada sejarah wilayah administrasi Utsmaniyah Vilayet Diyarbekir[5] dan yang dibahas melalui lima bab yakni, "Nasionalisme dan Politik Kependudukan di akhir Kekaisaran Ottoman", "Genosida Kristen, 1915–1916", "Deportasi Kurdi, 1916–1934", "Budaya dan Pendidikan di Provinsi Timur" dan "Ketenangan setelah Badai: Politik Memori".[6][4] Argumentasi utama Üngör adalah "bahwa sejak tahun 1913 hingga 1950, rezim Turki Muda menjadikan wilayah Turki bagian timur yang heterogen secara etnis dengan berbagai bentuk kebijakan populasi nasionalis, yang bertujuan untuk menyeragamkan wilayah tersebut secara etnis dan memasukkannya ke dalam negara Turki."[3] Ia menyatakan bahwa "Genosida menandai datangnya era baru dan menetapkan parameter pembentukan negara bangsa Turki atau sebuah kerajaan dengan inti Turki Sunni yang dominan dan batas luar yang marginal."[7]

PenerimaanSunting

Armen T. Marsoobian menyebut buku ini sebagai "studi terobosan" dan " sejarah mikro yang didokumentasikan dengan cermat", membandingkannya dengan buku karya Bernard Lewis yang berjudul The Emergence of Modern Turkey. Ia menyatakan bahwa "jika seseorang benar-benar menginginkan pemahaman mendalam tentang Turki modern, tidak dikompromikan dalam hal-hal penting oleh mitos historiografi Republik, maka buku Üngör harus lebih disukai daripada buku Lewis".[5] Nicholas Danforth juga membandingkan kedua buku tersebut dengan menyatakan bahwa "Lewis percaya bahwa Turki modern mengemuka; Üngör mengingatkan kita bahwa hal tersebut telah dibuat", serta menyoroti harga dari proses tersebut. Danforth juga membandingkan buku The Making of Modern Turkey dengan buku Ryan Gingeras yang berjudul Sorrowful Shores, dengan menyatakan bahwa mereka menyajikan gambaran pelengkap hubungan etnis di Anatolia Timur dan Barat.[2]

Kemal Karpat menyatakan bahwa "Dakwaan yang kuat didukung oleh berbagai sumber yang dipublikasikan dan primer, pengamatan yang brilian dan pernyataan yang cerdas, serta kecanggihan teoretis." Namun, ia percaya bahwa "era Turki Muda" menghilangkan perbedaan penting antara Turki Muda dan Kemalisme.[8] Serhun Al menyatakan bahwa "Analisis mendalam Üngör mendekonstruksi sejarah resmi Turki modern, melalui penampilannya yang luar biasa tentang bagaimana provinsi Diyarbakir diubah secara demografis oleh kaum intelektual Turki Muda dari tahun 1913 hingga 1950", tetapi buku ini akan mendapat manfaat dengan lebih banyak kejelasan konseptual seputar penggunaan istilah seperti genosida.[9] Annika Thörne menyatakan bahwa "studi Üngör menawarkan para pembacanya tentang pandangan yang dekat dan mengesankan ke dalam situasi lokal dan ke dalam perkembangan sejarah yang membentuk provinsi Diyarbakir dan seluruh Turki sebagai hasil dari ideologi Turki Muda". Namun, Thörne menyatakan bahwa Üngör tidak cukup menjelaskan pembentukan identitas Kurdi dan "peran Kurdi sebagai pelaku selama terjadinya peristiwa genosida Armenia dan juga "bagaimana mereka kemudian menjadi korban kebijakan kependudukan.[4]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Bragg, John K. (2012). "A Review of "The Making of Modern Turkey: Nation and State in Eastern Anatolia, 1913—1950"". History: Reviews of New Books. 40 (3): 90–91. doi:10.1080/03612759.2012.669309. 
  2. ^ a b Danforth, Nicholas (2013). "The writing of modern Turkey". Nationalities Papers (dalam bahasa Inggris). 41 (6): 1136–1146. doi:10.1080/00905992.2013.801418. 
  3. ^ a b Üngör 2011, hlm. 251.
  4. ^ a b c Thörne, Annika (2012). "Uğur Ümit Üngör, The Making of Modern Turkey. Nation and State in Eastern Anatolia, 1913-1950, Oxford: "Oxford University Press", 2011, 304 pp". Iran and the Caucasus (dalam bahasa Inggris). 16 (3): 387–389. doi:10.1163/1573384X-20120027. 
  5. ^ a b Marsoobian, Armen T. (2013). "The making of modern Turkey: nation and state in eastern Anatolia, 1913–1950". Journal of Genocide Research (dalam bahasa Inggris). 15 (1): 89–93. doi:10.1080/14623528.2012.759402. 
  6. ^ Daftar Isi
  7. ^ Üngör 2011, hlm. 253.
  8. ^ Karpat, Kemal H. (2012). "The Making of Modern Turkey: Nation and State in Eastern Anatolia, 1913–1950 . By Ugur Ümit Üngör. (Oxford, England: Oxford University Press, 2011. Pp. xxii, 303. $125.00.)". The Historian (dalam bahasa Inggris). 74 (3): 638–640. doi:10.1111/j.1540-6563.2012.00328_66.x. 
  9. ^ Al, Serhun (2013). "Uğur Ümit Üngör, The Making of Modern Turkey: Nation and State in Eastern Anatolia, 1913–1950. Oxford: Oxford University Press, 2011, 334 pp. £23.74 (pbk)". Nations and Nationalism (dalam bahasa Inggris). 19 (2): 405–407. doi:10.1111/nana.12026_8. 

Pustaka lanjutanSunting