Buka menu utama

The Interlace adalah kompleks gedung apartemen +1.000 unit di Singapura yang dirancang oleh OMA dan Ole Scheeren. Kompleks ini dikenal karena bentuknya menyerupai 31 balok yang ditumpuk secara acak seperti balok Jenga. Kompleks ini mendapat penghargaan World Building of the Year di Festival Arsitektur Dunia 2015.[2] Kompleks yang terletak di pojok Depot Road dan Alexandra Road ini memiliki luas 170.000 meter persegi di atas lahan seluas 8 hektar. The Interlace memiliki 31 blok apartemen dengan 1.040 unit berukuran mulai dari 800 kaki persegi sampai 6.300 kaki persegi (griya tawang di lantai paling atas).[3] Kompleks ini menyediakan fasilitas rekreasi seperti kolam renang, gimnasium, lapangan tenis, lapangan basket, taman bermain, ruang karaoke, dan meja biliar untuk para penghuninya.

The Interlace
The Interlace, Singapore.jpg
The Interlace berlokasi di Singapura
The Interlace
Informasi umum
Gaya arsitekturArsitektur kontemporer
KotaSingapura
NegaraSingapura
Koordinat1°16′57″N 103°48′12″E / 1.28259°N 103.80324°E / 1.28259; 103.80324
Mulai dibangun2007
Selesai2013
Tinggi
Arsitektural88.7 m
Atap88.7 m
Informasi teknis
Jumlah lantai25
Lift43
Permukaan170,000
Desain dan konstruksi
FirmaOMA
PenghargaanWorld Building of the Year (2015)
Urban Habitat Award
Informasi lain
Kamar1040
Parkir1183
Situs web
theinterlace.com
Referensi
[1]

SejarahSunting

The Interlace dirancang oleh Ole Scheeren dan badan arsitektur OMA. Proyeknya digagas pada tahun 2007 dan selesai dibangun tahun 2013. Properti ini disewakan selama 99 tahun dari pemerintah Singapura sejak 2009. Kompleks ini dikelilingi oleh beberapa taman yang saling terhubung dan menjadi contoh proyek Inisiatif Singapura Hijau 2012. Arsitektur The Interlace menyatu dengan lingkungan sekitarnya seperti Alexandra Arch dan Telok Blangah Hill Park. Lahan The Interlace sebelumnya bernama Gillman Heights karena sebuah kondominium 607 unit pernah dibangun di sana dengan nama yang sama.[butuh rujukan]

ArsitekturSunting

 
Pemandangan kompleks

The Interlace terdiri atas enam balok berlantai enam yang ditata dengan bentuk segi enam mengelilingi delapan taman. Empat balok gedung ditumpuk di tengah agar tingginya mencapai 24 lantai. Desain ini memberikan pemandangan daerah sekitar yang luas bagi setiap unit. Taman terluas memiliki kolam renang yang menyatu dengan arsitektur bangunan. The Interlace mendapat penghargaan World Building of the Year pada tahun 2015. CNBC memandang kompleks ini sebagai tantangan terhadap arsitektur tradisional di Singapura dan seluruh dunia.[4] Geoffrey Montes dari Architectural Digest menggambarkan The Interlace sebagai "kompleks hunian yang mencolok."[5] Raskin memuji desain Scheeren, "arsitek Ole Sheeren menduga bahwa tempat tinggal di kota yang padat tidak harus selalu berada di pencakar langit yang terkucilkan—dan ia benar."[6] The Interlace dianugerahi Urban Habitat Award pada tahun 2014.

TanggapanSunting

Kalangan arsitek memuji The Interlace. ArchDaily menulis, "[The Interlace] mempertimbangkan elemen-elemen keberlanjutan melalui analisis lingkungan teliti seperti sinar matahari, angin, dan iklim mikro setempat serta penerapan strategi energi pasif ramah lingkungan."[7]

ReferensiSunting

  1. ^ https://skyscrapercenter.com/building/the-interlace/16977
  2. ^ Chung, Stephy (9 November 2015). "The Interlace: A closer look at the World Building of the Year". CNN. 
  3. ^ "The Interlace". www.theinterlace.com. Diakses tanggal 2017-06-12. 
  4. ^ Pillai, Reporting by Christine Tan | Written by Sharanya (2016-07-01). "Once subject of Xi's scorn, star architect blazes trail". CNBC. Diakses tanggal 2016-10-10. 
  5. ^ Montes, Geoffrey. "8 Dazzling Winners from the World Architecture Festival | Architectural Digest". Architectural Digest. Diakses tanggal 2016-10-10. 
  6. ^ Raskin, Laura (2014). Architecture Review. hlm. 102–107. 
  7. ^ "The Interlace / OMA / Ole Scheeren". ArchDaily (dalam bahasa Inggris). 2015-05-06. Diakses tanggal 2016-10-10. 

Pranala luarSunting