Tersedak

Tersedak adalah tersumbatnya trakea seseorang oleh benda asing, muntah, darah, atau cairan lain. Ini adalah keadaan darurat medis.

Tersedak
Illu conducting passages.svg
Informasi umum
SpesialisasiKedokteran gawat darurat Sunting ini di Wikidata

Pertolongan pertama untuk tersedak (baca selengkapnya di bawah ini) termasuk menelepon rumah sakit atau puskesmas setempat menggunakan nomor telepon darurat.

Lalu membebaskan obstruksi saluran napas menggunakan perasat Heimlich dan/atau pernapasan buatan. Intubasi adalah prosedur medis lanjutan yang diindikasikan untuk tersedak, yang dapat dilakukan oleh paramedis dalam bidang ini.

KeteranganSunting

Tersedak sering disebabkan oleh benda asing yang menghalangi jalan napas. Obstruksi jalan napas dapat terjadi pada faring, laring, atau trakea. Obstruksi jalan napas seringkali sebagian (tidak cukupnya udara yang masuk ke paru-paru), tetapi bisa juga lengkap (bila aliran udara tersumbat seluruhnya).

Gejala klinis:

  • Tidak dapat berbicara atau menjerit
  • Terjadi sianosis (wajah membiru) akibat kekurangan oksigen
  • Penderita nekat memegangi tenggorokannya
  • Batuk melemah, dan pernapasan yang dipaksakan menimbulkan suara hempasan yang tinggi

Pertolongan pertama terhadap tersedakSunting

Ada teknik tangan yang bisa digunakan untuk mengatasi tersedak (lihat di bawah).

Dan saat ini juga ada di pasaran beberapa perangkat anti tersedak (LifeVac dan Dechoker).

Pada korban umumSunting

Pertama-tama, batuk dianjurkan.

Jika korban tidak dapat batuk, gunakan dua teknik dengan tangan[1] (lihat kedua gambar di bawah).

Untuk hasil yang lebih baik, kombinasikan keduanya secara bergantian dalam banyak putaran: lakukan setiap teknik sekitar 5 kali, dan ubah ke teknik lain, dan ulangi keduanya terus menerus.

Beberapa orang tidak dapat menahan tekanan pada perut (misalnya: hamil atau orang yang sangat gemuk) sehingga mereka perlu menerima tekanan di dada (baca di bawah).

Bayi (di bawah 1 tahun) memerlukan beberapa perubahan dalam pertolongan pertama (baca di bawah).


Jika tersedak berlanjut, hubungi layanan medis darurat.

Korban mungkin kehilangan kesadaran setelah beberapa waktu (baca di bawah) dan membutuhkan 'resusitasi jantung paru anti tersedak'.

 
Teknik anti tersedak 'Tamparan di Punggung': Sangga dada korban dengan satu tangan yang tidak menampar (untuk meningkatkan efektivitas), dan tekuk tubuh korban sebanyak mungkin. Kemudian berikan beberapa tamparan keras dengan tangan yang lain.
 
Teknik anti-tersedak dari 'Dorongan Perut' (Heimlich Manuver, 'Abdominal Thrusts'): Mereka diterapkan dengan kuat, antara dada dan pusar.





Pada orang hamil dan obesitasSunting

Disarankan untuk batuk terlebih dahulu.

Jika korban tidak dapat batuk, gunakan dua teknik dengan tangan[2] (lihat kedua gambar di bawah).

Untuk hasil yang lebih baik, kombinasikan keduanya secara bergantian dalam banyak putaran: lakukan setiap teknik sekitar 5 kali, dan ubah ke teknik lain, dan ulangi keduanya terus menerus.


Jika tersedak berlanjut, hubungi layanan medis darurat.

Korban mungkin kehilangan kesadaran setelah beberapa waktu (baca di bawah) dan membutuhkan 'resusitasi jantung paru anti tersedak'.

 
Teknik anti tersedak 'Tamparan di Punggung': Sama seperti pada korban umum. Sangga dada korban dengan satu tangan yang tidak menampar (untuk meningkatkan efektivitas), dan tekuk tubuh korban sebanyak mungkin. Kemudian berikan beberapa tamparan keras dengan tangan yang lain.
 
Teknik anti-tersedak 'Dorongan Dada' ('Chest Thrusts'): Jika korban tidak dapat menerima tekanan pada perut, gunakan tekanan di dada; mereka diterapkan dengan kuat, di setengah bagian bawah tulang dada.






Pada bayi (di bawah 1 tahun)Sunting

Gunakan dua teknik dengan tangan untuk bayi[3] (lihat kedua gambar di bawah).

Untuk hasil yang lebih baik, kombinasikan keduanya secara bergantian dalam banyak putaran: lakukan setiap teknik sekitar 5 kali, dan ubah ke teknik lain, dan ulangi keduanya terus menerus.


Jika tersedak berlanjut, hubungi layanan medis darurat.

Bayi mungkin kehilangan kesadaran setelah beberapa waktu (baca di bawah) dan membutuhkan 'resusitasi jantung paru anti tersedak untuk bayi'.

 
Kiri: 'Tamparan di Punggung' untuk Bayi, karena bayi sedikit condong ke bawah. Kanan: 'Dorongan Dada' untuk Bayi, dibuat dengan dua jari di bagian tengah bawah dada.

Pada korban yang tidak sadarkan diriSunting

Sebuah resusitasi cardiopulmonary anti-tersedak diperlukan (baca di bawah). Bisa normal atau untuk bayi (di bawah 1 tahun).

 
Kompresi dada resusitasi kardiopulmoner.


Resusitasi kardiopulmoner anti-tersedak normalSunting

 
Ventilasi (pernapasan penyelamatan) dari resusitasi kardiopulmoner. Pada bayi, gunakan mulut untuk menutup mulut dan hidung bayi secara bersamaan.

Hubungi layanan medis darurat.

Letakkan korban berbaring, dengan wajah menghadap ke atas.

Lakukan 'resusitasi kardiopulmoner anti tersedak' pada korban, terus menerus:

  • 30 kompresi, di tengah dada, lebih baik di setengah bagian di bawah ini.
  • Jika objek yang macet terlihat, cobalah untuk menghapusnya. Benda tersebut dapat dilepas atau tidak, tetapi resusitasi kardiopulmoner ini harus dilanjutkan sampai korban bernafas normal.
  • Tutup hidung korban. Perkenalkan udara dengan melakukan ventilasi (pernapasan penyelamatan) dari mulut ke mulut. Perkenalkan udara lagi dengan melakukan ventilasi identik lainnya.
  • Putar kepala korban ke depan dan ke belakang, untuk sedikit mengubah posisinya. Perkenalkan udara dengan melakukan ventilasi (pernapasan penyelamatan) dari mulut ke mulut. Perkenalkan udara lagi dengan melakukan ventilasi identik lainnya.

Ulangi semua langkah ini dari yang pertama (30 kompresi).

Resusitasi jantung paru anti tersedak untuk bayi (di bawah 1 tahun)Sunting

Hubungi layanan medis darurat.

Letakkan bayi dalam posisi berbaring, dengan wajah menghadap ke atas. Kepala bayi harus selalu menghadap ke depan.

Lakukan 'resusitasi jantung paru anti tersedak' untuk bayi, terus menerus:

  • 30 kompresi, dari sisi bayi, dilakukan dengan dua jari, di tengah dada, lebih baik di setengah bagian di bawah ini.
  • Jika objek yang macet terlihat, cobalah untuk menghapusnya. Benda tersebut dapat dilepas atau tidak, tetapi resusitasi kardiopulmoner ini harus dilanjutkan sampai bayi bernafas normal.
  • Gunakan mulut untuk menutup mulut dan hidung bayi secara bersamaan. Perkenalkan udara dengan cara itu (ventilasi atau napas bantuan). Perkenalkan udara lagi (ventilasi identik lainnya atau napas bantuan).
  • Disarankan agar kepala bayi terus melihat ke depan, tidak memutarnya, karena memiringkan kepala dapat mempersempit jalan napas pada bayi.

Ulangi semua langkah ini dari yang pertama (30 kompresi).

ReferensiSunting

  1. ^ "American Red Cross, Conscious Choking" (PDF). Archived from the original on 2020-02-10. Diakses tanggal 2021-11-22. 
  2. ^ "National Safety Council and Oklahoma State University, Choking and CPR safety talk" (PDF). Archived from the original on 2020-01-30. Diakses tanggal 2021-11-22. 
  3. ^ "American Heart Association, Guidelines for First Aid".