Buka menu utama
Citra aerial dataran Terai dekat Biratnagar, Nepal

Terai (Nepali: तराई Bahasa Hindi: तराइ) adalah salah satu dataran Nepal dan wilayah dataran Bangladesh, Bhutan, dan India yang terletak di selatan bagian luar bukit kaki gunung Himalaya, Bukit Siwalik, dan utara dari Dataran Indo-Gangga Gangga, Brahmaputra, dan anak-anak sungainya. Lajur dataran rendah ini bercirikan padang rumput tinggi, sabana berbelukar, hutan sal, dan rawa-rawa yang kaya tanah liat. Di utara India, Terai terhampar ke arah timur dari Sungai Yamuna di Himachal Pradesh, Haryana, Uttarakhand, Uttar Pradesh, dan Bihar. Terai adalah bagian sabana dan padang rumput Terai-Duar. Bagian-bagian yang saling terhubung di Bengal Barat, Bangladesh, Bhutan dan Assam di timur Sungai Brahmaputra disebut 'Dooars'.[1] Di Nepal, Terai terletak pada ketinggian antara 67 dan 300 m (220 dan 984 ft), terdiri atas lebih dari lima puluh lahan basah. Di utara Terai terdapat Bhabhar, sabuk hutan sempit yang terus bersambung dengan lebar sekitar 8–12 km (5.0–7.5 mil).[2]

EtimologiSunting

Dalam bahasa Hindi wilayah ini disebut तराई tarāī yang berarti "bukit di kaki gunung".[3] Dalam bahasa Nepal, wilayah ini disebut तराइ tarāi yang berarti "tanah dataran rendah, dataran", khususnya "tanah dataran rendah di kaki pegunungan Himālaya".[4] Nama wilayah ini dalam bahasa Urdu adalah ترای tarā'ī yang berarti "hamparan tanah di kaki batas air" atau "di tepi sungai; tanah rendah dengan genangan air, lembah, basin, tanah berawa, rawa, paya, padang rumput".[5]

GeologiSunting

Terai dilintasi oleh sungai-sungai besar abadi Himalaya: Yamuna, Gangga, Sarda, Karnali, Narayani, dan Kosi yang masing-masing membentuk delta ribuan kilometer persegi di bawah tempat keluarnya dari perbukitan. Sungai-sungai berukuran medium seperti Rapti naik di Barisan Mahabharat. Secara geologi, struktur wilayah ini terdiri atas delta lama dan baru yang keduanya tersusun terutama dari pasir, tanah liat, lanau, kerikil, dan fragmen-fragmen kasar. Aluvium baru dibentuk kembali setiap tahun oleh deposit segar yang dibawa turun oleh sungai yang mengalami fluvial. Aluvium lama berada agak jauh dari aliran sungai, terutama di dataran tinggi dataran ini di mana pengendapan adalah fenomena yang langka.[6]

Ada banyak sungai kecil, biasanya musiman, mengalir melewati Terai; sebagian besar di antaranya bermula di Perbukitan Siwalik. Tanah Terai alluvial dan bertekstur halus hingga medium. Hamparan hutan di Terai dan wilayah perbukitan menyempit setiap tahun 1,3% antara 1978 dan 1979, kemudian 2,3% antara 1990 dan 1991.[2] Seiring meningkatnya pembabatan hutan dan pengusahaan lahan, campuran permeabel kerikil, batu besar yang tergerus air, dan pasir berkembang, memicu penurunan dasar sungai. Di mana terdapat lapisan yang terdiri atas tanah liat dan sedimen halus, air yang tadinya tersembunyi naik ke permukaan dan sedimen berat terbawa, menyebabkan banjir besar rutin selama musim hujan, misalnya Banjir Bihar tahun 2008.[7]

Berkurangnya lereng begitu sungai keluar dari daerah perbukitan dan transisi setelahnya dari Bhabhar yang miring ke Terai yang nyaris datar menyebabkan arus melambat dan beban sedimen berat lepas dari suspensi. Proses pengendapan ini menciptakan beberapa saluran dengan dasar dangkal, memungkinkan banjir besar ketika sungai yang membesar pada musim hujan meluap melebihi tepi sungai yang rendah dan mengganggu saluran-saluran tersebut. Banyak daerah mengalami erosi seperti selokan. Dua puluh dari 75 distrik Nepal terletak di wilayah ini.

IklimSunting

Ada beberapa perbedaan antara iklim di tepi barat Terai di Chandigarh, India dan di Biratnagar, Nepal dekat tepi timur.

  • Lebih masuk ke daratan dan jauh dari sumber monsoon (musim hujan) di Teluk Benggala, iklim lebih kontinental dengan perbedaan lebih besar antara musim panas dan musim dingin.
  • Di barat jauh Terai, lima derajat lintang utara, bulan-bulan terdingin rata-rata 3 °C (37 °F) lebih rendah.
  • Total curah hujan secara signifikan berkurang dari timur ke barat. Musim hujan tiba lebih lama, sangat kurang intens dan berakhir lebih cepat. Namun, musim dingin lebih basah di barat.

Terai di NepalSunting

Terai di Nepal dibedakan menjadi Terai "Dalam" dan "Luar".

Terai DalamSunting

Terai Dalam mengacu pada lembah-lembah sungai di dataran rendah selatan Nepal di antara barisan Mahabharata dan Shivalik. Terai Dalam terdiri dari lima lembah memanjang yang membentang dari barat laut ke tenggara sejajar dengan barisan perbukitan yang melengkung:

  • Lembah Surkhet (Nepali: सुर्खेत ) di Distrik Surkhet, utara Distrik Kailali dan Bardiya;[8]
  • Lembah Dang (Nepali: दाङ ) di Distrik Dang;[8]
  • Lembah Deukhuri (Nepali: देउखुरी ) di selatan Lembah Dang di Distrik Dang;[8]
  • Lembah Chitwan (Nepali: चितवन ) terdiri atas Distrik Chitwan dan Makwanpur;[8]
  • Lembah Kamala, juga disebut Lembah Udayapur (Nepali: उदयपुर ) di Distrik Udayapur utara Distrik Siraha dan Saptari.[8][9]

Sebagian besar lembah-lembah ini memiliki lebar lima hingga sepuluh kilometer (utara-selatan) dan panjang sampai ratusan kilometer (timur-barat). [citation needed]

Sensus nasional tahun 2001 melaporkan 2,3 juta populasi (10% dari total nasional) di tujuh distrik Terai Dalam ini (Distrik Banke dihitung sebagai Terai Luar). Dengan 45% di Terai Dalam, 55% penduduk Nepal hidup di distrik-distrik Terai. [kutipan diperlukan]

Terai LuarSunting

Terai Luar dimulai dari selatan Perbukitan Siwalik sampai Dataran Indo-Gangga. Di Daerah Barat Jauh, Nepal, terdiri atas Distrik Kanchanpur dan Kailali; di Daerah Barat Tengah, Nepal, Distrik Bardiya dan Banke. Daerah-daerah ini dahulu disebut sebagai Naya Muluk dan berada di perbatasan kekuasaan Dinasti Awadh. Setelah Nepal kalah dalam Perang Anglo–Nepal (1814–1816), distrik-distrik ini dianeksasi oleh Inggris menurut Perjanjian Sugauli dan dikembalikan pada tahun 1860 sebagai penghargaan atas bantuan militer Nepal dalam Pemberontakan India pada tahun 1857. Jauh di timur, Terai Luar terdiri atas Distrik Kapilvastu, Rupandehi, Nawalparasi, Parsa, Bara, Rautahat, Sarlahi, Mahottari, Dhanusa, Siraha, Saptari, Sunsari, Morang, dan Jhapa.[8]

Timur Banke, Terai Luar Nepal, dilintasi oleh perbatasan internasional yang berayun ke utara menyusuri tepi Siwalik, bersampingan dengan Lembah Deukhuri. Terai Luar ini sepenuhnya dalam Distrik Shravasti dan Balrampur Uttar Pradesh. Di timur Deukhuri, perbatasan internasional memanjang ke selatan lagi; Nepal memiliki tiga distrik Terai Luar lain. [kutipan diperlukan]

Sensus nasional tahun 2001 mencatat 10,3 juta penduduk (45% total nasional) di distrik-distrik Terai Luar. [kutipan diperlukan]

SejarahSunting

Sampai pertengahan abad XVIII, Terai terbagi dalam beberapa kerajaan kecil; hutan hanya sedikit disentuh. Daerah hutan terutama dimiliki oleh Sal. Penebangan hutan secara besar-besaran dimulai pada tahun 1920-an. Kayunya diekspor ke India untuk mengumpulkan pendapatan. Lahan yang sudah bersih selanjutnya digunakan untuk pertanian.

Lembah Terai Dalam dalam sejarah adalah daerah pertanian yang produktif, namun sarat dengan malaria. Beberapa bagian kiri hutan, oleh keputusan resmi selama Dinasti Rana, dipertahankan utuh sebagai perimeter defensif yang disebut Char Kose Jhadi, berarti 'hutan empat kos'; satu kos sama dengan sekitar 3 km (1,9 mil). Pengamat Inggris mencatat, "Penduduk dataran tersebut dan para pahari umumnya mati jika mereka tidur di Terai sebelum tanggal 1 November atau setelah tanggal 1 Juni." Wisatawan Inggris pergi ke Kathmandu secepat mungkin dari perbatasan di Raxaul untuk mencapai perbukitan sebelum malam tiba.

Malaria diberantas dengan menggunakan DDT pada pertengahan 1950-an. Selanjutnya, penduduk perbukitan bermigrasi ke Terai. Ekspor produk kayu terus berjalan hingga tahun 1969. Pada tahun 1970, Raja membagi tanah untuk mantan personil militer yang setia di Distrik Jhapa, Sunsari, Rupandehi dan Banke, di mana tujuh koloni dikembangkan untuk pemukiman kembali sekitar tujuh ribu orang. Mereka memperoleh hak milik atas hutan yang belum digarap dan tanah 'kosong', mempercepat proses deforestasi Terai.

Kelompok etnisSunting

Orang Tharu adalah penduduk asli hutan Terai. Lainnya adalah Yadav, Teli, Thakur, Mohoto, Muslim, Rajbansi, dll. Mereka semi-nomaden, mempraktikkan perladangan serta mengumpulkan buah-buahan liar, sayuran, dan tanaman obat. Mereka telah tinggal di Terai selama berabad-abad dan konon memiliki resistensi bawaan terhadap malaria. Mengikuti program pemberantasan malaria menggunakan DDT pada tahun 1960-an, pemukiman populasi heterogen non-Tharu dalam jumlah besar terjadi di wilayah tersebut.

Petani Pahari dari tengah-tengah bukit pindah ke dataran ini mencari tanah yang subur, termasuk Bahun, Chhetri, dan Newar. Di bagian pedesaan Terai, distribusi dan nilai tanah menjadi sebagian besar penentu hirarki ekonomi. Imigran berkasta tinggi dari perbukitan dan tuan tanah tradisional Tharu yang memiliki lahan pertanian produktif menduduki tingkat atas hirarki ekonomi. Orang miskin ialah orang Dalit Terai yang tak bertanah atau hampir demikian, termasuk Musahar dan Chamar, serta nelayan tradisional, Mallaah.

EkonomiSunting

Terai ialah wilayah paling produktif Nepal dengan mayoritas industri negara di sana. Agrikultur adalah basis ekonomi.[10] Hasil panen utama mencakup beras, gandum, kacang-kacangan, tebu, rami, tembakau, dan jagung. Distrik-distrik di timur dari Parsa ke Jhapa menyokong industri agro: pabrik rami, penggilingan padi, penggilingan beras, dan pabrik tembakau.

Kota-kota dengan populasi di atas 50.000 jiwa di Terai Nepal meliputi:

Kota Kabupaten Sensus 2001 Ekonomi
Biratnagar Morang 166.674 industri-agro, pendidikan, perdagangan/transportasi
Birgunj Parsa 112.484 perdagangan/pusat transportasi, agro dan industri lainnya
Dharan Sunsari 95332 pusat pariwisata dan tujuan, pendidikan, jasa keuangan
Bharatpur Chitwan 89.323 industri-agro dan pengolahan makanan, pariwisata, kesehatan, pendidikan
Bhim Dutta Kanchanpur 80.839 transportasi, pendidikan, pelayanan kesehatan
Butwal Rupandehi 75.384 transportasi, ritel, industri-agro, perawatan kesehatan, pendidikan
Hetauda Makwanpur 68.482 transportasi, pabrik semen, industri skala besar dan kecil
Dhangadhi Kailali 67.447
Janakpur Dhanusa 67.192 transportasi, industri-agro, pendidikan, perawatan kesehatan, situs ziarah
Nepalganj Banke 57.535 transportasi, ritel, jasa keuangan, layanan kesehatan
Triyuga Udayapur 55.291 pariwisata
Siddharthanagar Rupandehi 52.569 perdagangan/pusat transportasi, ritel, hotel dan jasa ziarah

TransportasiSunting

Jalan Raya Mahendra menyeberangi Terai Nepal dari Kankarbhitta di perbatasan timur di Distrik Jhapa, Zona Mechi ke Mahendranagar dekat perbatasan barat di Distrik Kanchanpur, Zona Mahakali. Jalan raya ini adalah satu-satunya jalan kendaraan bermotor yang merentangi negara ini dari timur ke barat.

PariwisataSunting

 
Patung Buddha di Bazar Kathauna

Objek pariwisata di Terai mencakup:

AgrikulturSunting

Terai terkenal atas peternakan lebah dan produksi madu dengan sekitar 120.000 koloni Apis cerana.

Terai di IndiaSunting

Di India, lembah-lembah di Terai Dalam disebut Dūn (bahasa Hindi: दून ). Terai menjangkau Uttar Pradesh dan Uttarakhand. Berikut ini adalah sebagian besar distrik yang berada di perbatasan Indo-Nepal:

ReferensiSunting

  1. ^ Johnsingh A.J.T., Ramesh K., Qureshi Q., David A., Goyal S.P., Rawat G.S., Rajapandian K., Prasad S. (2004).
  2. ^ a b Bhuju, U.R., Shakya, P.R., Basnet, T.B., Shrestha, S. (2007), Nepal Biodiversity Resource Book.
  3. ^ Bahri, H. (1989).
  4. ^ Turner, R.L. (1931).
  5. ^ Platts, J. T. (1884).
  6. ^ Das, K.K.L., Das, K.N. (1981), "Morfologi Alluvial Dataran Bihar Utara – Studi Geomorfologi Terapan", di Sharma, H. S., Perspektif Geomorfologi, 4, New Delhi: Naurung Rai Concept Publishing Company, pp. 85–105 CS1 maint: Multiple names: authors list (link)
  7. ^ Bhargava, A. K., Lybbert, T. J., & Spielman, D. J. (2014).
  8. ^ a b c d e f Guneratne, A. (2002).
  9. ^ Rai, C. B. (2010).
  10. ^ Sharma, R. P. (1974).

Bacaan Lebih LanjutSunting

  • Chaudhary, D. 2011. Tarai/Madhesh Nepal: Studi Antropologi. Ratna Pustak Bhandar, Kathmandu. ISBN 978-99933-878-2-4.

Pranala luarSunting