Tembok Besar Hercules–Corona Borealis

struktur galaksi

Tembok Besar Hercules–Corona Borealis (Inggris: Hercules–Corona Borealis Great Wall; HCB) atau Tembok GRB Besar adalah superstruktur galaksi terbesar yang diketahui di alam semesta yang ditemukan pada November tahun 2013, terletak sekitar 10 miliar tahun cahaya di rasi bintang Hercules dan Corona Borealis. Objek ini adalah filamen galaksi, sekelompok besar galaksi yang terikat bersama oleh gravitasi dan merupakan gugus semburan sinar gama, dengan ukuran sekitar 2-3 Gpc (sekitar 9,7 miliar tahun cahaya panjangnya, 7,2 miliar tahun cahaya lebar dan ketebalan 900 juta tahun cahaya).[1]

Tampilan aksonometrik dari kesimpulan superstruktur bernama Tembok Besar Hercules-Corona Borealis.

HCB ditemukan pada awal November tahun 2013 oleh tim astronom Amerika dan Hongaria yang sedang mencari semburan sinar gama (GRB), yang memecahkan rekor sebelumnya dari objek terbesar di alam semesta, Huge-LQG, Grup Kuasar Besar dan Tembok Sloan.[1][2][3] Keberadaannya menimbulkan kontroversi dan keraguan yang menentang prinsip anisotropi yang lebih besar dari 260 Mpc seharusnya tidak ada.[1] Para astronom dapat menentukan ukuran struktur dengan memetakan semburan sinar gama yang secara statistk di sekitar pergeseran merah 2 dari kelompok in, yang tampaknya melebihi ukuran struktural maksimum yang diprediksi oleh model inflasi Universal.[4][5] Keberadaan struktur yang sangat besar seperti ini mungkin memerlukan modifikasi model kosmologis.[6]

Kosmologi modern bergantung pada prinsip bahwa materi harus tampak terdistribusi secara seragam jika dilihat dalam skala yang cukup besar, sekitar sepersepuluh atau 10% dari ukuran alam semesta teramati.[7] Para astronom tidak dapat menyepakati secara pasti tentang apa skala itu yang pasti jauh lebih kecil dari Tembok Besar Hercules–Corona Borealis. Jarak yang jauh juga menyiratkan bahwa objek ini ada hanya 4 miliar tahun setelah Big Bang.[4] Namun, Tembok Besar Hercules–Corona Borealis adalah supergugus masif yang mewakili ketidakteraturan atau non-keseragaman yang sangat besar sehingga bertentangan dengan hukum inflasi.[1] Karena para astronom masih memetakan langit, mungkin ada sesuatu yang bahkan lebih besar dari HCB.[3] Gugusan ini memberikan dukungan untuk keberadaan heterogenitas universal berskala sangat besar.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Starr, Michelle. "A Giant 'Wall' of Galaxies Has Been Found Stretching Across The Universe". ScienceAlert (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-06. 
  2. ^ Sebastian (2018-04-30). "Hercules–Corona Borealis Great Wall". bastianofthestars (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-06. 
  3. ^ a b "Nine big objects that are out of this world – The Pulse". www.kusd.edu. Diakses tanggal 2020-10-06. 
  4. ^ a b "What is the largest object in the Universe?". BBC Science Focus Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-06. 
  5. ^ Horvath, I.; Szécsi, D.; Hakkila, J.; Szabó, Á; Racz, I. I.; Tóth, L. V.; Pinter, S.; Bagoly, Z. (2020-09-30). "The clustering of gamma-ray bursts in the Hercules–Corona Borealis Great Wall: the largest structure in the Universe?". Monthly Notices of the Royal Astronomical Society (dalam bahasa Inggris). 498 (2): 2544–2553. doi:10.1093/mnras/staa2460. ISSN 0035-8711. 
  6. ^ Horváth, István; Bagoly, Zsolt; Hakkila, Jon; Tóth, L. V. (2015-11-18). "New data support the existence of the Hercules-Corona Borealis Great Wall". Astronomy & Astrophysics. 584: A48. doi:10.1051/0004-6361/201424829. ISSN 0004-6361. 
  7. ^ Matson, John (2013-05-01). "Astronomers discover new neighbor galaxy to the Milky Way". Nature. doi:10.1038/nature.2013.12916. ISSN 0028-0836. 
  8. ^ Horv'ath, I.; Bagoly, Z.; Hakkila, J.; T'oth, L. (2015). "New data support the existence of the Hercules-Corona Borealis Great Wall". doi:10.1051/0004-6361/201424829. 

Lihat pulaSunting