Buka menu utama

Telipinu merupakan seorang raja Het pada sekitar tahun 1460 SM (kronologi pendek). Pada awal masa pemerintahannya, Kerajaan Het telah dikontrakkan ke wilayah intinya, sejak lama kehilangan semua penaklukannya, yang dibuat di era sebelumnya Hattusili I dan Mursili I – ke Arzawa di Barat, Mitanni di Timur, Kaskian di Utara, dan Kizzuwatna di Selatan.[1]

Telipinu
PendahuluHuzziya I
Suami/istriRatu Ištapariya
AnakHarapšeki

BiografiSunting

Telipinu adalah menantu Ammuna dan saudara ipar Huzziya I sebagai suami putri Ammuna Ištapariya. Namanya diambil dari dewa pertanian Telipinu.[2] Selama pemerintahan Telipinu, Huzziya dan kelima saudaranya terbunuh.[3] Putranya beserta isterinya dibunuh oleh saingan Telepinu ke takhta. Pembunuh tertangkap dan dijatuhi hukuman mati, tetapi Telepinu menunjukkan keinginannya untuk menghentikan pertumpahan darah (banyak pendahulunya dibunuh atau meninggal secara misterius) dan mengusir pembunuh ini sebagai gantinya.

Ia mampu memulihkan sedikit tanah dari Hurri Mitanni, dengan membentuk aliansi dengan Hurri dari Kizzuwatna; namun, dengan akhir masa pemerintahannya, Kekaisaran Het memasuki "Zaman Kegelapan" sementara, Kerajaan Tengah, yang berlangsung sekitar 70 tahun, ketika catatan menjadi terlalu sedikit untuk menarik banyak kesimpulan.

Telepinu mungkin paling terkenal karena menyusun Proklamasi Telepinu yang mendikte hukum suksesi takhta Het. Ini dirancang untuk menghentikan semua pembunuhan kerajaan yang telah terjadi dalam dekade-dekade sebelumnya, yang telah menstabilkan kekaisaran dan menghancurkan kekaisaran hanya ke jantungnya.

KeluargaSunting

Alluwamna adalah menantu Telipinu, karena ia menikahi Putri Harapšeki, dan Telipinu adalah ayahandanya.

Pranala luarSunting

CatatanSunting

  1. ^ Birgit Brandau, Hartmut Schickert: Hethiter Die unbekannte Weltmacht
  2. ^ Beckman, Gary. "Telipinu" in Reallexicon der Assyriologie und Vorderasiatischen Archäologie, Vol. 13. 2012
  3. ^ The Kingdom of the Hittites by Trevor Bryce