Buka menu utama
Megarhyssa macrurus (Ichneumonidae), sebuah parasitoid, memasukkan ovipositornya ke inangnya melalui kayu. Tubuh betina kira-kira sepanjang 2 inci (50 mm), dengan ovipositor yang panjangnya kira-kira 4 inci (100 mm)
Betina tawon parasitoid Neoneurus vesculus (Braconidae) memasukkan ovipositornya kedalam semut Formica cunicularia pekerja.

Tawon parasitoid adalah kelompok besar superfamili-superfamili Hymenoptera, dengan semua kecuali tawon kayu (Orussoidea) termasuk dalam Apocrita yang berpinggang-tawon. Sebagai parasitoid, mereka bertelur di dalam atau pada tubuh artropoda lainnya, cepat atau lambat menyebabkan kematian inang-inangnya. Spesies yang berbeda mengkhususkan diri pada inang dari ordo serangga yang berbeda, paling sering Lepidoptera, meskipun beberapa memilih kumbang, lalat, atau kepik; tawon laba-laba (Pompilidae) secara eksklusif menyerang laba-laba.

Spesies tawon parasitoid berbeda dalam fase kehidupan inang yang mereka serang: telur, larva, pupa, atau dewasa. Mereka terutama mengikuti salah satu dari dua strategi utama dalam parasitisme: mereka endoparasit, berkembang di dalam inang, dan koinobiont, memungkinkan inang untuk terus makan, berkembang, dan melakukan ekdisis; atau mereka ektoparasit, berkembang di luar inang, dan idiobiont, melumpuhkan inang dengan cepat. Beberapa tawon endoparasit memiliki hubungan mutualistik dengan polydnavirus, virus yang menekan pertahanan kekebalan tubuh inang.

Parasitoidisme berevolusi hanya sekali di Hymenoptera, selama periode Permian, mengarah ke klad tunggal, tetapi gaya hidup parasit telah hilang beberapa kali termasuk di antara semut, lebah, dan tawon jaket kuning. Akibatnya, ordo Hymenoptera mengandung banyak famili parasitoid, bercampur dengan kelompok non-parasitoid. Tawon parasitoid mencakup beberapa kelompok yang sangat besar, beberapa perkiraan memberikan Chalcidoidea sebanyak 500.000 spesies, Ichneumonidae 100.000 spesies, dan Braconidae hingga 50.000 spesies. Serangga inang telah mengevolusikan berbagai pertahanan terhadap tawon parasitoid, termasuk bersembunyi, menggeliat, dan tanda kamuflase.

Banyak tawon parasitoid dianggap bermanfaat bagi manusia karena mereka mengendalikan hama pertanian secara alami. Beberapa diterapkan secara komersial dalam pengendalian hama biologis, dimulai pada tahun 1920 dengan Encarsia formosa untuk mengendalikan whitefly di rumah kaca. Secara historis, parasitoidisme pada tawon memengaruhi pemikiran Charles Darwin.[1]

CatatanSunting

ReferensiSunting