Tanda Wahyu 12

Tanda Wahyu 12 (bahasa Inggris: Revelation 12 Sign) adalah sebuah keyakinan apokaliptik yang meramalkan bahwa Masa Kesengsaraan  Yakub — juga dikenal sebagai Masa Kesusahan Besar—akan dimulai pada tanggal 23 September 2017. Teori ini, yang telah dipromosikan oleh sejumlah orang dan organisasi berita, mengusulkan bahwa penggenapan harfiah dari nubuat yang tertulis dalam Kitab Wahyu 12:1-2[1] akan terjadi pada tanggal ini di atas langit Yerusalem.

Bagian Alkitab Perjanjian Baru ini menggambarkan secara metafora "seorang perempuan berselubungkan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya. Ia sedang mengandung dan dalam keluhan dan penderitaannya hendak melahirkan ia berteriak kesakitan." (TB). Banyak orang di seluruh dunia percaya bahwa kesejajaran astronomi yang melibatkan rasi bintang Virgo dan Leo, matahari, bulan, dan planet-planet Merkurius, Mars, Venus, dan Jupiter yang terjadi pada bulan September tahun 2017 akan memenuhi nubuat ini kata demi kata.[2][3][4]

Latar belakangSunting

Pada tanggal 7 April 2011, William Tapley menerbitkan melalui salurannya ThirdEagleBooks video pertama tentang kesejajaran yang berjudul "Stellarium" memberikan tanggal pada tahun 2017 dan menjelaskan bagaimana kesejajaran planet pada tahun itu sesuai dengan teks dari Wahyu 12 lebih baik dari peristiwa tahun 2011, yang menurutnya telah disebutkan oleh orang lain pada tiga video sebelumnya.

Beberapa bulan kemudian, pada tanggal 30 Juli 2011, Scott Clarke dari ERF Ministries memposting sebuah video di YouTube yang menggambarkan kesejajaran, yang sekarang dipercayai oleh sejumlah orang di dunia sebagai Tanda Wahyu 12. Selama tahun 2011, Scott Clarke terus mempopulerkan gejala ini di YouTube.

Pada tanggal 10 Desember 2012 Unsealed World News menyarankan bahwa yang diklaim sebagai tanda-tanda mungkin dihubungkan dengan pengangkatan Gereja, meskipun mereka telah berulang kali menyatakan bahwa tanggal tepat pengangkatan itu tidak diketahui dan mungkin saja terjadi sebelum, pada saat, atau setelah tanggal 23 September.[5]

Beberapa tahun kemudian, Greg Lauer memposting tentang kesejajaran astronomi dan merujuk kepada laporan Scott Clarke di lamannya pada bulan Mei 2017 di mana Lu Vega mengaku telah menemukan tanda-tanda itu pada tahun 2008 tetapi tidak mengatakan kepada siapapun sampai setelah beberapa orang lain memposting tentang hal itu pada tahun 2011.[6]

Juga pada tahun 2017, Luis ("Lu") B. Vega menghubungkan tanda itu dengan "Komet Konsepsi ".

TinjauanSunting

Dalam Wahyu kepada Yohanes tertulis bahwa "seorang perempuan berselubungkan matahari, dengan bulan di bawah kakinya dan sebuah mahkota dari dua belas bintang di atas kepalanya." Para pendukung Tanda Wahyu 12 mengatakan bahwa "wanita" itu adalah konstelasi Virgo dan "mahkota dari dua belas bintang" adalah sembilan bintang dari konstelasi Leo dalam hubungannya dengan Merkurius, Mars, dan Venus. Bulan muncul di bawah "kaki" dari konstelasi Virgo dalam bulan September 2017 dan matahari akan melewati konstelasi itu, diartikan menggenapi perkataan bahwa wanita itu "berselubungkan matahari".

Ayat kedua dari Wahyu 12 melanjutkan dengan mengatakan bahwa wanita itu "hamil dan berteriak kesakitan karena dia akan melahirkan." Beberapa orang menyarankan bahwa ini akan terpenuhi karena planet Jupiter akan melintasi konstelasi Virgo setelah mengalami gerak maju mundur tampak. Setelah memasuki apa yang mereka anggap sebagai daerah "rahim" Virgo, Jupiter keluar bagian bawah dari "rahim" itu 42 minggu kemudian, yang merupakan perkiraan lamanya usia kehamilan manusia (periode kehamilan normal berlangsung selama 37 sampai 42 minggu).


Juga ditemukan bahwa gerakan retrograde Jupiter dalam rahim Virgo didahului oleh C/2017 E1 (Komet Borisov) yang disebut dengan Komet Konsepsi. Komet ini melakukan perjalanan dari "pinggang" konstelasi Leo ke "rahim" konstelasi Virgo sebelum masuknya Jupiter ke dalam "rahim" tersebut. Beberapa pendukung dari Tanda Wahyu 12 menunjukkan bahwa komet ini melambangkan inseminasi ilahi pada wanita itu, yang kemudian menghasilkan anak laki-laki (Jupiter). Komet ini hanya melakukan perjalanan melalui sistem surya satu kali itu saja karena tidak mengorbit matahari.

Tanda Wahyu 12 kemungkinan bertepatan dengan Hari Suci Agung Rosh Hashanah pada kalender Yahudi, yang juga disebut hari Raya Sangkakala. Pesta Terompet adalah pesta yang pertama pada musim gugur dan secara tradisional waktunya didasarkan pada visibilitas hilal,[7] yang pada tahun 2017 diharapkan mulai pada malam tanggal 21 September dan berakhir pada malam 22 September (jika terlihat 2% terang bulan) atau mulai pada malam tanggal 22 dan berakhir pada malam 23 September ketika tanda itu terpenuhi.[8] Rosh Hashanah merupakan perayaan Tahun Baru Yahudi, dan dalam hal ini menandai akhir tahun 5777 (kadang-kadang disingkat dengan nomor signifikan 777) dan awal tahun 5778. Pesta Terompet dalam tradisi Yahudi diyakini akan menjadi hari ketika orang-orang mati akan dibangkitkan dan penghakiman akan dimulai[9] sementara orang-orang Kristen percaya periode ini menggambarkan masa kesusahan besar yang ditemukan dalam Kitab Wahyu.[10]

Elemen kunciSunting

Kesejajaran astronomi lengkap terjadi pada tanggal 23 September 2017 di atas kota Yerusalem. Di bawah ini adalah delapan elemen kunci yang terlibat dalam Tanda Wahyu 12:

TafsiranSunting

Interpretasi Wahyu 12 bervariasi, tapi konsensus umum dari beberapa orang menunjukkan bahwa kesejajaran September 2017 adalah Tanda Besar yang dijelaskan dalam Alkitab: bahwa wanita yang diyakini mewakili bangsa Israel itu akan masuk ke dalam masa Kesusahan selama beberapa tahun dan anak laki-lakinya yang merupakan Gereja global mungkin akan diangkat ke Surga sebelum Kesengsaraan Besar dimulai, menurut Wahyu 12:5.[11] Banyak pendukung mengatakan bahwa agar orang-orang dapat melarikan diri sebelum kiamat akan datang pada dunia dan dapat "diangkat", mereka harus menerima bahwa Mesias Kristen Yesus Kristus telah mati untuk dosa-dosa mereka, bangkit dari kematian, dan merupakan satu-satunya sarana untuk memperdamaikan manusia dengan Allah. Pandangan ini dianut oleh semua pendukung utama dari Tanda Wahyu 12.[12][13][14]

Para pendukung Tanda Wahyu 12  juga menunjukkan bahwa sejumlah sarjana alkitab terkemuka mendukung interpretasi mereka mengenai Wahyu 12, termasuk John Nelson Darby, Harry Ironside, dan Dr. Michael Svigel.[15]

Lambang apokaliptik seorang wanita yang sedang bersalin dapat dijumpai sepanjang Kitab Suci orang Yahudi dan Kristen, sehingga oleh para pendukung dipandang sebagai bukti pentingnya nubuat yang terkait kesejajaran September 2017 ini. Bagian-bagian Alkitab ini termasuk Yesaya 13:6-13,[16] Yesaya 26:17-21,[17] Yesaya 66:7-11,[18] Yeremia 30:4-11,[19] Yeremia 49:23-27,[20] Mikha 5:,[21] Matius 24:8,[22] Markus 13:8,[23] dan 1 Tesalonika 5:3.[24]

Menurut Yesaya 66 di atas, kelahiran anak laki-laki terjadi sebelum wanita hamil itu mulai memasuki persalinan dan mengalami nyeri. Para pendukung berpendapat bahwa pengangkatan adalah mujizat yang diucapkan oleh Yesaya dalam bagian di atas—anak laki-laki yang melambangkan Gereja akan lahir sebelum Israel memasuki masa Kesusahan Besar. Karena wanita itu rupanya memiliki anak-anak lain menurut Wahyu 12 (seperti Orang-orang Kudus pada Masa Kesengsaraan orang asing dan 144.000 orang), naga itu, karena tidak bisa melahap Gereja yang diangkat, menganiaya anak-anak lain yang wanita tersebut sebagaimana ditulis dalam Wahyu 12.

Perhatian Media dan kritikusSunting

Tanda Wahyu 12 telah menarik perhatian luas media massa termasuk The Washington Post,[2] The Boston Globe,[25] LifeSite News,[26] Shoebat,[27] Prophetic.com,[28] and The Catholic Astronomer.[29]

Sejumlah kritikus telah memberikan sanggahan bahwa tanda itu tidak unik atau hanyalah astrologi. Kritikus seperti penulis Answers in Genesis ("Jawaban dalam Kitab Kejadian") Dr. Danny Faulkner,[30] penulis Kristen Joel Richardson,[31] Jan Markell dari Olive Tree Ministries,[32] penulis nubuat Alkitab Kristen Craig C. White,[33] blogger dan penulis Kristen, Tim McHyde,[34] dan beberapa lainnya.

Bantahan Danny R. FaulknerSunting

Dr. Faulkner menyebutkan[35] beberapa titik-titik bantahan tertentu termasuk:

  • "...Jupiter muncul di bagian Virgo yang sesuai dengan rahimnya, bersama dengan matahari di Virgo dan bulan di kakinya untuk satu atau dua hari setiap 12 tahun atau lebih."
  • "Karena klaim bahwa Leo mempunyai hanya sembilan bintang adalah salam, pernyataan bahwa penambahan tiga planet membawa jumlah bintang Leo 12 adalah salah juga."
  • "Dan bagaimana kita tahu bahwa Jupiter harus mewakili anak? Tidak ada bukti untuk itu."
  • "Ini macam klaim jumlah tes Rorschach—orang cenderung untuk melihat apa yang mereka ingin lihat."
  • "Tahun ini, dengan popularitas besar YouTube, jauh lebih mudah untuk menyebarkan ide-ide ini."

Bantahan Craig C. WhiteSunting

Craig C. White adalah pendukung garis waktu kiamat pendek, tetapi memberikan beberapa kritik terhadap teori Tanda Wahyu 12:[33]

  • "...Rasul Yohanes mengatakan bahwa 'ada muncul sebuah keajaiban besar di surga'. Dia tidak mengatakan 'akan ada keajaiban besar di surga'. Dia tidak memberitahu kita untuk 'mencari besar bertanya-tanya di dalam surga'."
  • "...beberapa pendukung membingungkan anak dalam Wahyu 12 dengan Gereja. Anak ini jelas Yesus."
  • "Beberapa teori mengatakan bahwa Wahyu 12:5 adalah menjelaskan Pengangkatan Gereja. Apakah Gereja adalah "seorang anak laki-laki" seperti yang tertulis dalam Wahyu 12:5? Jelas bahwa anak laki-laki yang diangkat kepada Allah dan ke takhta-nya adalah menggambarkan Yesus Kristus pada hari kenaikan-Nya."
  • "Tidak, aku tidak berpikir bahwa Wahyu 12:5 menjelaskan Pengangkatan Gereja dengan cara apapun. Peristiwa Wahyu 12:1-5 menggambarkan sejarah Israel dan Mesias mereka sampai kenaikan Yesus Kristus. Peristiwa Wahyu pasal 12:6-17 menggambarkan peristiwa bahwa Israel akan bertahan selama kesengsaraan besar sementara Gereja melihat dari surga."

Bantahan Tim McHydeSunting

Tim McHyde menyebutkan beberapa kelemahan dalam teori Tanda Wahyu 12:[34]

  • "...para ahli telah menemukan bahwa struktur bintang di langit pada tanggal 11 September 3 SM menunjukkan gambar yang tepat dari Wahyu 12:1, yang menunjuk kepada kelahiran Kristus pada hari itu"
  • "teori Clarke, seperti semua teori nubuat yang dibuat-buat, tergantung pada pengambilan ayat di luar konteksnya dan memberi pemaknaan lain yang disesuaikan dengan beberapa teori baru. Ketika Anda mengabaikan konteks ayat, Anda telah masuk ke dalam kesalahan penafsiran. Itulah cara Anda mengubah nubuatan Alkitab yang dapat diandalkan menjadi tidak dapat diandalkan interpretasi nubuat kuasi-Alkitab buatan manusia."
  • "Penjelasan paling alami untuk semua ini adalah bahwa Wanita itu adalah gereja yang setia kepada Allah di antara dan dari siapa Yesus, anak laki-laki itu, lahir (melalui Maria yang diberkati). Yesus naik ke surga dan orang beriman setia terus di bumi menjalani Kesusahan Besar."
  • "Bagi saya, masalah berikutnya adalah bagaimana Clarke telah menambahkan elemen ke dalam teks Alkitab yang tidak ada, diperbolehkan oleh masalah #1 untuk mengabaikan ayat 2 dan 5. Ketika ia mengatakan hal ini dapat menjadi pengangkatan atau kedatangan kedua Anda dapat bertanya, di mana ia mengatakan ini dalam Wahyu 12? Tidak ada. Itu ditambahkan."
  • "Saya pikir Scottie Clarke sangat bersemangat untuk menemukan sesuatu yang "sangat langka" untuk menggabungkan dengan nubuatan Alkitab (yaitu, tiga planet muncul di Virgo) bahwa ia merindukan sesuatu yang besar. Selalu ada dua belas bintang yang memahkotai Virgo, tergantung siapa yang Anda tanyai, dapat saja merupakan konstelasi yang disebut 'Rambut Berenice' ("Berenice's hair")."
  • "...posisi matahari tidak sesuai dengan Wahyu 12:1 yang mengatakan matahari itu menyelubungi wanita. ...matahari berada di atas bahu kirinya. Supaya matahari menyelubungi wanita, maka matahari harus berada di tubuhnya. Tidak di kepalanya seperti mahkota; tidak di kakinya seperti bulan. Di tengah-tengah, di mana tubuhnya berada; di mana pakaian itu menyelubungi. Jika Anda ingin melihat apa yang seharusnya terlihat seperti, bandingkan dengan gambar langit pada 11 September 3 SM ketika (saya dan banyak orang berpikir) Yesus lahir"
  • "Apa yang kita miliki adalah sekali lagi adalah contoh lain bagaimana murid-murid nubuat Kristen tidak bisa menahan diri untuk mengambil sesuatu dari kitab Suci dan menggabungkan dengan sesuatu yang ekstra-alkitabiah secara subjektif dan/atau sewenang-wenang lalu dianggap sangat signifikan. Hari Raya Yahudi. Pola sejarah (singkat) kemerosotan ekonomi. Suatu kaitan yang langka. Atau tiga bulan darah."

Tanggapan lainSunting

Menanggapi banyaknya kritik terhadap teori Tanda Wahyu 12, Unsealed World News telah menegaskan posisi mereka bahwa kesejajaran September 2017 secara sempurna sesuai dengan keterangan yang diberikan di dalam teks Alkitab dan menurut interpretasi mereka peristiwa-peristiwa yang digambarkan akan menjadi satu-satunya kejadian dalam sejarah manusia.[36][37][38][39][40]

Dokumentari asli AT&T mendatang, "The Sign", membahas persilangan ilmu pengetahuan, agama, dan sejarah di balik perdebatan Wahyu 12. Acara itu akan mengudara pada jaringan PEMIRSA DirecTV pada tanggal 14 September 2017.[41]

ReferensiSunting

  1. ^ "Bible Gateway passage: Revelation 12:1-2 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  2. ^ a b Julie Zauzmer (March 15, 2017). "The first solar eclipse to cross America in 99 years is coming. To some, it's an act of God". The Washington Post. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  3. ^ "The Revelation 12 Sign Compendium". Unsealed World News. January 11, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  4. ^ William Tapley (April 7, 2011). "Stellarium". Diakses tanggal July 29, 2017. 
  5. ^ "God's Calendar: A Shocking Story". Unsealed World News. December 10, 2012. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  6. ^ Lauer, Greg (May 2017). "The Exit Sign". A Little Strength. Diakses tanggal 25 August 2017. 
  7. ^ "The Temple Institute: Rosh HaShana in the Holy Temple: The Late Arrival of a Witness". Diakses tanggal 2017-07-29. 
  8. ^ "September, 2017 - Jewish Calendar". Diakses tanggal 2017-07-29. 
  9. ^ "High Holy Days - Wikipedia". Diakses tanggal 2017-07-30. 
  10. ^ "Book of Revelation - Wikipedia". Diakses tanggal 2017-07-30. 
  11. ^ "Bible Gateway passage: Revelation 12:5 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  12. ^ Daniel Matson (February 4, 2017). "Revelation 12 – The Sign for Israel". Signs of the End. Diakses tanggal June 18, 2017. 
  13. ^ Scott Clarke. "About Salvation - Get Washed Clean!". ERF Ministries. Diakses tanggal June 18, 2017. 
  14. ^ "Revelation 12 Sign". Revelation 12 Daily. Diakses tanggal June 18, 2017. 
  15. ^ "Proof of the Rapture in Revelation 12". Revelation 12 Daily. June 2, 2017. Diakses tanggal June 18, 2017. 
  16. ^ "Bible Gateway passage: Isaiah 13:6-13 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  17. ^ "Bible Gateway passage: Isaiah 26:17-21 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  18. ^ "Bible Gateway passage: Isaiah 66:7-11 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  19. ^ "Bible Gateway passage: Jeremiah 30:4-11 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  20. ^ "Bible Gateway passage: Jeremiah 49:23-27 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  21. ^ "Bible Gateway passage: Micah 5:3 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  22. ^ "Bible Gateway passage: Matthew 24:8 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  23. ^ "Bible Gateway passage: Mark 13:8 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  24. ^ "Bible Gateway passage: 1 Thessalonians 5:3 - King James Version". Bible Gateway. Diakses tanggal 22 August 2017. 
  25. ^ Alex Beam (June 19, 2017). "It's the end of the world as we know it — again". The Boston Globe. Diakses tanggal June 19, 2017. 
  26. ^ John-Henry Westen (November 21, 2016). "A great sign said to appear in the heavens as the year of Mercy closes". LifeSite. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  27. ^ Walid Shoebat (October 23, 2016). "New Signs In The Sky Worry Christians Who See That The Tribulation Period Begins On September 23, 2017. Is This True?". Shoebat. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  28. ^ Kevin DuPriest (July 2, 2017). "Return O Israel". Prophetic.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-22. Diakses tanggal June 19, 2017. 
  29. ^ Christopher Graney (January 25, 2017). "Biblical Signs in the Sky? September 23, 2017". The Catholic Astronomer. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  30. ^ Dr. Danny R. Faulkner (May 1, 2017). "What Will Happen on September 23, 2017?". Answers in Genesis. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  31. ^ Joel Richardson (February 13, 2017). "THE FALSE SIGN OF SEPTEMBER 23, 2017". Diakses tanggal June 16, 2017. 
  32. ^ Jan Markell (May 13, 2017). "It Could Happen Today". Olive Tree Ministries. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  33. ^ a b Craig C. White. "Biblical Signs in the Sky? September 23, 2017". Revelation 12 sign – September 23 Rapture: The child in Revelation 12 is Jesus not the Church. Diakses tanggal August 14, 2017. 
  34. ^ a b Tim McHyde. "What The September, 2017 Revelation 12 Sign Tells Us". What The September, 2017 Revelation 12 Sign Tells Us. Diakses tanggal August 15, 2017. 
  35. ^ Dr. Danny R. Faulkner (May 1, 2017). "What Will Happen on September 23, 2017?". Answers in Genesis. Diakses tanggal July 3, 2017. 
  36. ^ "Why The Revelation 12 Sign Can't Be Debunked". Unsealed World News. August 1, 2017. Diakses tanggal August 25, 2017. 
  37. ^ "A Defense Of The Revelation 12 Sign And Its Connection To The Rapture". Unsealed World News. February 14, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  38. ^ "The Celestial C-Section". Unsealed World News. January 11, 2017. Diakses tanggal May 5, 2017. 
  39. ^ "A Defense Of The Revelation 12 Sign: Part 4". Unsealed World News. May 22, 2017. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  40. ^ "Debunkers Prove Revelation 12 Sign". Unsealed World News. June 16, 2017. Diakses tanggal July 6, 2017. 
  41. ^ "The Sign (TV Movie 2017)". IMDb.com. Diakses tanggal 22 August 2017. 

Pustaka tambahanSunting

  • Broome, Jamison (2017). The Final Harbinger: Countdown to Rosh Hashanah 2017 and the Sign of Revelation 12. Revelation 12 Ministries. ISBN 9780692885321. 
  • Matson, Daniel (2015). Israel: The Handwriting in the Heavens. Joy Publishing. ISBN 0-939513-09-9. 
  • Prinsloo, Jaco (2016). God's Roadmap to the End. Smashwords. ISBN 9781311009227. 
  • Moser, Phil (2017). The Revelation 12 Sign. Archway Publishing. ISBN 9781480847200. 
  • Vega, Luis (2016). The Great Sign of Virgo. Lulu Publishing.