Buka menu utama
Para Yahudi, kebanyakan korban selamat Holokaus, sedang dalam perjalanan dari Prancis ke Mandat Palestina, menumpangi SS Exodus

Tanah air untuk orang Yahudi adalah sebuah gagasan yang berakar dalam budaya dan agama Yahudi. Pada awal abad ke-19, Perang era Napoleon berujung pada gagasan emansipasi Yahudi.[1] Ini menguak sejumlah filsafat politik dan arus budaya sekuler dan agama di kalangan Yahudi di Eropa, melingkupi setiap hal dari Marxisme sampai Chassidisme. Beberapa gerakan tersebut adalah Zionisme yang dipromosikan oleh Theodore Herzl.[2] Pada akhir abad ke-19, Herzl menghimpun visinya dari sebuah negara Yahudi dan tanah air untuk orang Yahudi dalam bukunya Der Judenstaat. Herzl kemudian dihormati oleh partai-partai Zionis sebagai bapak Negara Israel.[3][4][5]

ReferensiSunting

  1. ^ Napoleon and the Jews: Ben Weider, CM, PhD: Conference given at: International Congress of the International Napoleonic Society Allessandria, Italy June 21–26, 1997
  2. ^ William Bridgwater, editor-in-chief and focused on a homeland for Jews. The Columbia-Viking Desk Encyclopedia Jews, p. 906. Second Edition, Dell Publishing Co. [New York] 1964.
  3. ^ "The Avalon Project : Declaration of Israel's Independence 1948". Diakses tanggal 21 May 2016. 
  4. ^ "Rights and obligations". ynet. Diakses tanggal 21 May 2016. 
  5. ^ Butcher, Tim (28 June 2006). "Hamas U-turn on Israel's right to exist". The Daily Telegraph. London. 

Pranala luarSunting