Sutrisno

Dr. H. Sutrisno, S.E., M.Si. (lahir 17 Juli 1949) adalah bupati Majalengka dua periode yakni 2008-2013 dan 2013-2018.

Sutrisno
Bupati Majalengka Ke-34
Masa jabatan
11 Desember 2008 – 20 Oktober 2018
PresidenSusilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
GubernurAhmad Heryawan
WakilKarna Sobahi
PendahuluTuty Hayati Anwar
PenggantiKarna Sobahi
Informasi pribadi
Lahir17 April 1949
Majalengka, Jawa Barat
KebangsaanIndonesia
Partai politikPDI-Perjuangan
Suami/istriImas Indrawati, SE
Alma materUniversitas Nasional
Universitas Satyagama
Universitas Pasundan
ProfesiBankir, Politisi

Kehidupan AwalSunting

Sutrisno lahir di Majalengka, pada 17 Juli 1949. Ia mengawali pendidikannya di SR Ligung dan lulus tahun 1963, kemudian ia masuk ke SMPN Jatiwangi (lulus 1966), SMAN I Manado (lulus 1969). Ia lalu melanjutkan pendidikan tingginya di Fakultas Ekonomi Universitas Nasional (S-1) di Jakarta (lulus 1990), kemudian melanjutkan untuk gelar magister di Universitas Satyagama (lulus 2002). Sampai gelar Doktor di Universitas Pasundan (lulus 2017).[1][2]

KarierSunting

Mengawali karier sebagai pegawai dan bankir di Bank Indonesia pada periode 1970-1987. Kemudian juga bekerja sebagai staf ahli di BTN (1986-1987). Lalu menjadi supervisor pemasaran di NEC Indonesia (1988-1989). Sutrisno juga mendirikan beberapa perusahaan seperti PT. Jatayu, PT. Dwiko dan CV. Lawang Anugerah serta menjadi pimpinannya.

Di ranah politik, ia ambil bagian menjadi anggota PDI Pro-Mega pada tahun 1998. Setelah itu ia memegang beberapa jabatan di PDI-P seperti Dewan Pertimbangan Cabang (1999-2001), Wakil Ketua DPC (2001-2003) dan Ketua DPC PDI Perjuangan Kabupaten Majalengka dari 2003 hingga kini. Selain itu ia juga pernah menjabat sebagai Sekretaris Bidang Ekonomi & Keuangan Daerah APKASI.

Menjadi bupatiSunting

Ia berhasil memenangi pilkada Majalengka yang digelar 26 Oktober 2008 dengan perolehan suara sebesar 31,20 %, disusul pasangan Suharja-Ateng Sutisna memperoleh 15,60 %, Uu Saepudin-Abun Bunyamin 4,47 %, Yunus Sanusi-Dedi Supriadi 16,14 %, Tio Indra Setiadi-Ending Suhendi 9,46 %, Nazar Hidayat-M Iqbal MI baik 16,73 %, Eman Sulaeman-Fuad Abdul Azid 6,41 %. (CA-31/A-26). Jumlah suara sah sebanyak 623.143, jumlah suara tidak sah mencapai 35.282 suara. Sedangkan jumlah pemilih di Kabupaten Majalengka sendiri mencapai 897.790 pemilih atau 73,34 % pemilik hak pilih memilih.[3]

Sedangkan ia bersama Karna Sobahi maju lagi dalam Pilkada 2013, dan berhasil memenangi kembali. Kali ini, pasangan ini memperoleh 374.548 suara (56,34 %), mengalahkan 3 calon lainnya Nazar Hidayat–Tio Indra Setiadi (didukung PKS dan Partai Patriot) yang memperoleh 172.865 suara (26 %), pasangan Apang Sopandi–Nasir yang didukung Golkar, PAN, PKB, PPP, PBB, PKPB, PKPI dan PKNU memperoleh 85.197 suara (12,82 %) dan pasangan independen Yeyet Rohaeti–Sudirman yang hanya memperoleh 32.145 suara (4,84 %).

ReferensiSunting

  1. ^ nimda (2017-01-26). "Bupati Majalengka Sutrisno Raih Gelar Doktor di UNPAS". Universitas Pasundan Bandung. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  2. ^ RI, Setjen DPR. "Anggota DPR RI - Dewan Perwakilan Rakyat". www.dpr.go.id. Diakses tanggal 2022-01-27. 
  3. ^ "Hasil Pilkada Majalengka Diserahkan". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-07-01. Diakses tanggal 2015-12-09. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Tuty Hayati Anwar
Bupati Majalengka
2008–2018
Diteruskan oleh:
Karna Sobahi