Supernova tipe II

jenis ledakan supernova

Supernova Tipe II adalah bintang masif yang inti besinya runtuh dan kemudian melambung, memanaskan lapisan luar bintang, yang kemudian meledak keluar. Supernova tipe II adalah supernova dengan garis serapan hidrogen dalam spektrumnya. Supernova tipe II tidak diamati terjadi di galaksi elips, dan diperkirakan terjadi pada bintang Populasi I di lengan spiral galaksi.[1][2]

Sebuah supernova yang terjadi, SN 2005cs.

Supernova tipe II memiliki puncak yang kurang tajam pada maksima dan pada puncaknya pada sekitar 1 miliar luminositas matahari. Supernova tipe II melibatkan bintang yang sangat masif di ujung hidupnya. Bintang-bintang ini memadukan inti yang semakin masif dalam inti mereka - C, O, Mg, Ne, Si - dan akhirnya inti besi terbentuk. Karena Fe56 adalah inti paling stabil, tidak mungkin untuk mendapatkan lebih banyak energi dari fusi nuklir dan kematian bintang sudah dekat. Inti Fe menjadi suhu dan tekanan yang sangat tinggi oleh berat bahan di atasnya - sampai pada dasarnya hancur - dan semua lapisan di atasnya "memantul" dari wilayah intinya. Jenis supernova ini ini kurang energik daripada tipe I dan biasanya objek masif seperti bintang neutron atau lubang hitam akan terbentuk. Mereka mati lebih tajam daripada supernova tipe I.[2][3]

PembentukanSunting

Supernova tipe II terjadi pada bintang yang lebih besar dengan sekitar 10 massa matahari. Setelah meninggalkan deret utama, ia mulai elemen yang semakin berat dalam cangkang di sekitar inti. Luminositasnya yang lebih tinggi mendorong semua tahapan evolusi lebih cepat. Inti dengan cepat diubah menjadi helium menghasilkan inti karbon - oksigen yang lebih masif dari 1,4 massa matahari, batas di mana tekanan elektron dapat menyeimbangkan gravitasi (dengan kata lain, suhu dan kepadatan pusat meningkat hingga tekanan gas biasa memberikan keseimbangan melawan gravitasi). Karena tekanan elektron tidak berperan dalam menghentikan kontraksi inti lebih lanjut, tahapan selanjutnya dari kontraksi inti dapat dilanjutkan, masing-masing dihentikan sejenak oleh pembentukan, pertama di inti kemudian di kulit bola, yang bergerak keluar, dari berbagai reaksi termonuklir yang mengubah elemen yang lebih ringan menjadi elemen yang lebih berat. Bintang yang seperti itu akan dengan cepat berkembang menjadi konfigurasi cangkang bawang yang ditandai dengan konversi sulfur, silikon, dan magnesium dalam inti menjadi besi dan elemen serupa. Bagian luar inti ini adalah lapisan elemen-elemen ini pada suhu yang lebih dingin dan tidak dapat diubah menjadi besi. Di lapisan yang lebih tinggi, karbon dan oksigen bereaksi menghasilkan sulfur, silikon, dan magnesium. Ini ditindik oleh bagian lembam yang pada gilirannya ditutupi oleh cangkang helium yang berubah menjadi karbon dan oksigen. Lebih jauh keluar adalah cangkang pembakaran hidrogen yang bergerak keluar ke dalam selubung bintang.[4][5]

Pada titik tertentu, energi yang dihasilkan oleh proses fusi di inti tidak cukup untuk mengatasi gravitasi dan inti tersebut runtuh. Jika bintang masih memiliki selubung terluar hidrogen, keruntuhan inti tersebut akan memicu proses fusi pada lapisan hidrogen yang akan memicu supernova. Ketika bintang masif kehabisan bahan bakar, ia mengalami ledakan supernova tipe II, yang meninggalkan bintang neutron atau lubang hitam.[4][6]

ReferensiSunting

  1. ^ "Lecture 20: Supernovae". www.astronomy.ohio-state.edu. Diakses tanggal 2020-08-19. 
  2. ^ a b "Supernovae". hydrogen.physik.uni-wuppertal.de. Diakses tanggal 2020-08-19. 
  3. ^ "Supernovae - Cosmic Distance Ladder - NAAP". astro.unl.edu. Diakses tanggal 2020-08-19. 
  4. ^ a b "What is the difference between a type I and type II supernovas? | Socratic". Socratic.org. Diakses tanggal 2020-08-19. 
  5. ^ "Type II Supernovae". www.cliffsnotes.com. Diakses tanggal 2020-08-19. 
  6. ^ "Birth of a Supernova: Type II — NOVA | PBS". www.pbs.org. Diakses tanggal 2020-08-19. 

Lihat pulaSunting