Buka menu utama

Rukai (Hanzi: 魯凱族; Pinyin: Lǔkǎi zú) adalah salah satu suku aborigin Taiwan. Mereka terdiri dari enam sub kelompok yang berada di selatan Taiwan (Budai, Labuan, Maga, Mantauran, Tanan, dan Tona), masing-masing memiliki dialek sendiri dari Bahasa Rukai. Pada tahun 2014, masyarakat Rukai berjumlah 12,699,[1] dan terbesar ketujuh dari empat belas kelompok yang resmi diakui oleh Taiwan. Dulunya Masyarakat Rukai disebut Tsarisen, yang berarti "orang yang tinggal di gunung."

Rukai
魯凱族
Rukai chief.jpg
Kepala suku Rukai mengunjungi Departemen Antropologi di Universitas Kekaisaran Tokyo selama kekuasaan Jepang
Total populasi
12.699 (2014)
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Taiwan
Bahasa
Rukai, Mandarin
Agama
Animisme, Kekristenan

Masyarakat Rukai menghormati macan tutul dan seratus perintis, yang mereka percaya akan roh leluhur mereka.[2]

Daftar isi

Pakaian tradisional dan tekstilSunting

Pakaian tradisional dari Rukai orang-orang yang memiliki banyak kesamaan dengan orang Paiwan, mungkin karena adanya kesamaan distribusi geografis dan keturunan aristokrat struktur sosial mereka.[3] Pakaian tradisional dan tekstil dari masyarakat Rukai yang juga memiliki ciri khas dan karakteristik yang kental. Masyarakat Rukai menggunakannya salah satunya pada upacara adat pakaian dan pakaian kasual.[4] Atribut Upacara pria diantaranya ikat kepala dengan lambang, kerudung, atasan, rok, syal, legging, sementara wanita memakai karangan bunga, kerudung, anting-anting, kalung, lazurite kalung, gelang manik, gelang, gaun panjang, rok, korset, legging, dan bahu ornamen.[4] Dalam hal pakaian kasual, pria memakai kulit penutup kepala, kerudung, atasan, tali bahu, korset, kulit, jas hujan, rusa menyembunyikan mantel, rusa menyembunyikan legging, tembakau, tas, dan bubuk mesiu tas, sementara wanita mengenakan jilbab, jubah panjang, rok, legging, sarung tangan, mesh sabuk, kulit, jas hujan, dan tas kain.[4] Rukai struktur sosial, keturunan bangsawan, tercermin dalam setiap aspek kehidupan mereka, termasuk pakaian. Umumnya, hanya bangsawan yang diizinkan untuk berdandan dan pakaian rakyat biasa umumnya sangat sederhana, meskipun sebenarnya rakyat jelata dapat membeli perhiasan dari kaum bangsawan, biasanya barter dengan babi, millet, dan pot. Bangsawan membeli kapas, sutra dan wol dari masyarakat Han untuk membuat pakaian.[4]

Pembuatan kain dan pencelupanSunting

Seperti pakaian tradisional dari semua kelompok-kelompok pribumi di Taiwan, pakaian tradisional dari masyarakat Suku Rukai yang menggunakan kain yang dibuat dengan sistem kain persegi.[5] alat utamanya adalah alat tenun horizontal dan bahan tradisional Rukai gaun linen, tetapi karena terdapat pengaruh masyarakat Han mereka juga telah mulai menggunakan kapas dan wol.[5] Masyarakat Rukai menggunakan kain rami dan menggunakan tenun horizontal dengan tali untuk menenun linen menjadi indah dan kain yang indah, dan kemudian menjahit potongan-potongan kain bersama-sama untuk membuat pakaian.[6] Membuat kain adalah tugas khusus untuk wanita pada Masyarakat Rukai, dan ketika wanita membuat kain di sebuah rumah kecil, laki-laki tidak bisa masuk.[5] kain ini biasanya dicelup merah, kuning, coklat, biru gelap atau hijau dengan pewarna yang terbuat dari rempah-rempah atau tumbuhan.[5] merah pewarna yang diekstrak dari akar tertentu merambat dengan memotong akar-potong dan merendam dalam air.[5] The pewarna kuning biasanya berasal dari jahe jus.[5] brown pewarna berasal dari Dioscorea matsudae, dan diekstrak dengan metode yang sama yang digunakan untuk membuat pewarna merah.[5] Dengan pewarna biru gelap yang berasal dari jus daun tanaman yang disebut danadana, dan pewarna hijau berasal dari daun jus dari tanaman yang disebut rasras.[5]

Empat teknik manufakturSunting

Secara tradisional, pakaian tradisional rakyat Rukai yang dibuat seluruhnya dengan tangan, sehingga diperlukan ketelitian dan keterampilan pengerajin. Meskipun saat ini hal ini menjadi jauh lebih mudah untuk menggunakan komputer untuk desain potongan dan gaya pakaian, dan menerapkan bordir dan rincian lainnya secara mekanis, handmade bordir pakaian tetap yang paling dihargai jenis pakaian antara Rukai.[7]

Ada empat esensial teknik manufaktur:

  1. Inlay. Inlay adalah teknik yang menggunakan warna yang berbeda dari linen sebagai pakan untuk merajut melalui linen lainnya seperti warp dalam rangka untuk membuat pola geometri pada kain.[8]
  2. Jahitan bordir. Secara tradisional, Rukai orang-orang yang menggunakan jarum yang terbuat dari bambu untuk jahitan bordir, tapi karena orang-orang Han memperkenalkan jarum logam ke Taiwan, seperti yang lain orang-orang pribumi di Taiwan, Rukai orang-orang yang menggunakan logam jarum sebagai gantinya.[8] Di hari tua, jahitan garis yang digunakan oleh Rukai orang-orang yang datang dari kain berwarna-warni yang dibawa dari dataran dan mereka mendapat stich garis dengan merobek kain berwarna-warni terpisah, sampai masa penjajahan Jepang yang bisa mereka langsung dibawa jahitan garis.[8] Ada lima metode bordir yang digunakan oleh Rukai orang, cross-stitch, bordir, jahitan rantai bordir, jahit lurus bordir, lingkaran stitch, bordir, dan satin stitch bordir.[8] di Antara mereka, satin stitch bordir adalah yang paling halus teknik, membutuhkan paling teliti yang dikerjakan dengan tangan, dan teknik ini hanya dapat ditemukan di Rukai pakaian tradisional.[8] tidak Ada pembatasan dari arah saat menyulam, tapi setiap garis jahitan, apakah panjang atau pendek, harus ditempatkan berdampingan dengan rapi.[8] Tumpang tindih dan kesenjangan antara mereka dilarang.[8] Jika disulam membuat satu kesalahan, dia harus membatalkan dan menyulam itu dari awal.[8]
  3. Mutiara bordir. Secara tradisional, Rukai orang menggunakan manik-manik kaca dengan satu warna untuk desain pola dan kemudian bordir pada kain. Saat ini, manik-manik plastik yang lebih umum digunakan.[9]
  4. Patch bordir. Rukai orang-orang biasanya memotong kain hitam dalam pola tertentu dan kemudian menjahitnya ke putih atau biru kain; atau memotong kain putih dalam pola tertentu dan kemudian menjahitnya ke kain hitam.[9]

MotifSunting

Motif pakaian tradisional masyarakat Rukai diantaranya matahari, seratus perintis, ular, kepala manusia, sosok manusia, dawai, babi, belah ketupat, dan rusa pola, tetapi matahari dan seratus perintis pola ini adalah yang paling populer.[10] Dengan pola belah ketupat, yang Rukai orang-orang di anggap sebagai simbol dari seratus perintis, biasanya dibuat dengan satin stich bordir.[8] adas pola bintang, melambangkan kesucian, biasanya dibuat dengan cross-stich bordir.[8] Dua matahari, pola, dianggap sebagai tanda dari aristokrasi, biasanya bordir pada area payudara dari bangsawan' gaun.[9] ular, kepala manusia, dan manusia gambar pola biasanya dibuat dengan patch bordir.[9]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Indigenous population distribution in Taiwan-Fukien Area based on gender and ethnicity (in Chinese, PDF format)". The Council of Indigenous Peoples, Executive Yuan, R.O.C. (Taiwan). Diakses tanggal 5 February 2014. 
  2. ^ Chinese Wikipedia article on the Rukai People
  3. ^ Saalih, Lee (1998). Culture of clothing among Taiwan Aborigines. Taiwan: SMC Publishing INC. hlm. 240. 
  4. ^ a b c d "Rukai Costume". E-leaning Huayu of Taiwan. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  5. ^ a b c d e f g h Saalih, Lee (1998). Culture of Clothing among Taiwan Aborigines. Taiwan: SMC Publishing INC. hlm. 241. 
  6. ^ "The Clothing of Taiwan's Indigenous People– Men and Women's Clothes". Digital Taiwan--Culture and Nature. Taiwan E-learning and Digital Archive Program. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  7. ^ "The Rukai Myth and Garments". Myths and Legends of Indigenous People in Taiwan. The Ministry of Culture. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  8. ^ a b c d e f g h i j Saalih, Lee (1998). Culture of Clothing among Taiwan. Taiwan: SMC Publishing INC. hlm. 242. 
  9. ^ a b c d Saalih, Lee (1998). Culture of Clothing among Taiwan Aborigines. Taiwan: SMC Publishing INC. hlm. 243. 
  10. ^ "Rukai pattern--Hundred Pacer". Duo Na (多纳). Diakses tanggal 14 April 2013. 

Perana LuarSunting

  • Suku Rukai. Dewan Adat, Executive Yuan, Taiwan (R. O. C)