Sudarsono

Dr. Sudarsono adalah Menteri Sosial dalam Kabinet Sjahrir I sejak 5 Desember 1945 - 12 Maret 1946 menggantikan Dr. Adji Darmo Tjokronegoro, Menteri Sosial sebelumnya dan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Dalam Kabinet Sjahrir II[1] serta Menteri Negara dalam Kabinet Sjahrir III masa kerja 2 Oktober 1946 - 27 Juni 1947.[2][3]

Sudarsono
Sudarsono, Departemen Dalam Negeri dari Masa ke Masa, p43.jpg
Menteri Dalam Negeri Indonesia Ke-3
Masa jabatan
12 Maret 1946 – 2 Oktober 1946
PresidenSoekarno
Perdana MenteriSutan Syahrir
PendahuluSutan Syahrir
PenggantiMohamad Roem
Informasi pribadi
Lahir(1911-04-09)9 April 1911
Bendera Belanda Salatiga, Hindia Belanda
Meninggal dunia6 Juni 1976(1976-06-06) (umur 65)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
Partai politikPSI
AnakJuwono Sudarsono
PekerjaanDokter
Diplomat

Kehidupan AwalSunting

Soedarsono dilahirkan di Salatiga pada tanggal 9 Mei 1911. Dia menempuh pendidkan awal di ELS, MULO, dan AMS.[4] Kemudian dia melanjutkan pendidikanya ke Sekolah Tinggi Kedokteran di Jakarta dan lulus pada tahun 1938. Dia juga bergabung dengan organisasi Pemuda Indonesia dan pernah menjadi ketua dari tahun 1928-1929. Beliau juga pernah menjadi ketua redaksi Indonesia dan menjadi sekretaris Perhimpunan Pelajar-Pelajar Indonesia cabang Jakarta. Setelahnya, dia menjadi dokter di Jawatan Pemberantasan Penyakit Malaria di Jakarta, Ciamis, dan terakhir di rumah sakit Cirebon pada masa Jepang.[5] Selama di Cirebon, beliau menjadi pemimpin PUTERA cabang Cirebon dan bergabung dengan gerakan bawah tanah Sjahrir.[4]

Proklamasi 15 Agustus 1945Sunting

Kaisar Hirohito mengumumkan menyerahnya Jepang pada tanggal 14 Agustus 1945. Mendengar kabar menyerahnya Jepang, Sutan Sjahrir mendesak Soekarno dan Hatta untuk memproklamasikan kemerdekaan Indonesia dan mereka menolak. Akhirnya rencana Sjahrir untuk mengumumkan proklamasi gagal dan menimbulkan kekecewaan diantara pengikut Sjahrir. Namun, pengikut Sjahrir di Cirebon mengumumkan proklamasi kemerdekaan dikarenakan pesan Sjahrir tidak diterima. Sudarsono memimpin proklamasi di Cirebon. Proklamasi Kemerdekaan Cirebon dihadiri 150 orang yang berasal dari anggota PNI pendidikan di persimpangan jalan dekat Alun-Alun Kejaksaan. Naskah yang dibacakan Soedarsono berasal dari Sjahrir dan sayangnya naskah tersebut hilang. Akibat tindakan Soedarsono, beliau menjadi bulanan Kempeitai dan harus bersembunyi.[6]

Karier Politik dan SetelahSunting

Sudarsono diangkat menjadi anggota Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) dan bergabung dengan Partai Sosialis Indonesia pada tahun 1945. Pada tahun 1946 beliau diangkat oleh Sutan Sjahrir menjadi Menteri Dalam Negeri selama tujuh bulan dan kemudian menjadi Menteri Negara Urusan Beras untuk India pada Kabinet Sjahrir III. Beliau berhasil mengumpulkan dan menjual beras ke India.[5] Setelah penyerahan kekuasaan, Sudarsono diangkat menjadi Duta Besar Indonesia untuk India dari tahun 1950-1953. Sudarsono meninggal dunia pada tanggal 6 Juni 1976 di Jakarta.[7]

Kehidupan PribadiSunting

Ia adalah ayah dari Juwono Sudarsono, akademis, diplomat dan politisi ulung serta pejabat menteri di era pemerintahan 5 presiden mulai, yaitu Presiden Soeharto, Baharuddin Jusuf Habibie, Abdurahman Wahid, Megawati Soekarnoputri dan Susilo Bambang Yudhoyono.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-11. Diakses tanggal 2017-01-07. 
  2. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-08. Diakses tanggal 2017-01-07. 
  3. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-11. Diakses tanggal 2017-01-07. 
  4. ^ a b Anderson, Benedict (2006). Java in a Time of Revolution: Occupation and Resistance, 1944-1946. Equinox Publishing. hlm. 442. 
  5. ^ a b Departemen Dalam Negeri dari masa ke masa, tentang biografi menteri-menteri, 1945-1995. Muara Agung Jakarta. 1996. 
  6. ^ Isnaeni, Hendri F (2015). 17-8-45 Fakta Drama Misteri. Change Publication. hlm. 13–32. 
  7. ^ "SUDARSONO". Diakses tanggal 2020-04-16. 

Pranala luarSunting

(Indonesia) pnri,go.id Diarsipkan 2014-01-11 di Wayback Machine. (Indonesia) kemendagri

Jabatan politik
Didahului oleh:
Sutan Syahrir
Menteri Dalam Negeri Indonesia
1946
Diteruskan oleh:
Mohamad Roem
Jabatan diplomatik
Jabatan baru Duta Besar Indonesia untuk India
1950–1953
Diteruskan oleh:
Lambertus Nicodemus Palar