Stimulus (psikologi)

Dalam psikologi, stimulus adalah objek atau peristiwa yang memunculkan respon sensorik atau perilaku dari suatu organisme. Dalam konteks ini, perbedaan dibuat antara stimulus distal (objek eksternal yang dirasakan) dan stimulus proksimal (stimulasi organ sensorik).[1]

  • Dalam psikologi perseptual, stimulus adalah perubahan energi (misalnya cahaya atau suara) yang dikenal oleh indera (misalnya, penglihatan, pendengaran, rasa, dll) dan merupakan dasar dari persepsi.[2]
  • Dalam psikologi perilaku (yaitu, pengkondisian klasik dan instrumental), stimulus merupakan dasar dari terbentuknya perilaku.[2] Model stimulus-respon lebih menekankan hubungan antara stimulus dan perilaku daripada sebuah proses internal hewan (yaitu sistem saraf).[2]
  • Dalam psikologi eksperimental, stimulus adalah peristiwa atau objek yang responnya diukur. Dengan demikian, tidak semua yang disajikan kepada peserta memenuhi syarat sebagai stimulus. Misalnya, tanda silang di tengah layar tidak dikatakan sebagai stimulus, karena hanya berfungsi untuk memusatkan pandangan peserta pada layar. Juga, jarang merujuk pada peristiwa yang berdurasi lebih lama (misalnya tes stres sosial Trier) sebagai stimulus, bahkan jika respon terhadap peristiwa semacam itu diukur.

SejarahSunting

Studi tentang stimulus dalam psikologi dimulai dengan eksperimen pada abad ke-18. Pada paruh kedua abad ke-19, istilah stimulus diciptakan dalam psikofisika dengan mendefinisikan bidang ilmu yang dimaksud sebagai "studi ilmiah tentang hubungan antara stimulus dan sensasi". Hal ini mungkin membuat James J. Gibson menyimpulkan bahwa "apa pun yang dapat dikendalikan oleh eksperimen dan diterapkan pada pengamat dapat dianggap sebagai stimulus" dalam studi psikologis awal dengan manusia, sementara pada waktu yang bersamaan, istilah stimulus menggambarkan apa pun memunculkan refleks dalam penelitian hewan.

Dalam psikologi perilakuSunting

Konsep stimulus sangat penting untuk behaviorisme dan teori perilaku BF Skinner dan Ivan Pavlov pada khususnya. Dalam kerangka seperti itu beberapa jenis rangsangan telah dibedakan.

 
Ilustrasi berurutan dari eksperimen anjing Pavlov

Dalam teori pengkondisian klasik, stimulus tidak terkondisi (US) adalah stimulus yang memicu respon tanpa syarat (UR), sedangkan stimulus terkondisi (CS) adalah stimulus yang awalnya tidak relevan yang memicu respon terkondisi (CR). Eksperimen anjing Ivan Pavlov adalah eksperimen terkenal yang menggambarkan istilah-istilah ini. Stimulus tanpa syarat adalah makanan anjing yang secara alami akan menyebabkan air liur, yang merupakan respon tanpa syarat. Pavlov kemudian melatih anjing itu dengan membunyikan bel setiap kali sebelum makan. Stimulus terkondisi adalah bel berbunyi setelah latihan, yang menyebabkan air liur sebagai respon terkondisi. [3] 

Selain itu, "stimulus yang memunculkan" didefinisikan sebagai stimulus yang mendahului perilaku tertentu dan dengan demikian menyebabkan respon. "Stimulus diskriminatif" sebaliknya meningkatkan kemungkinan bahwa respon akan terjadi tetapi tidak selalu menimbulkan respon. "Stimulus penguat" biasanya dilambangkan dengan stimulus yang disampaikan setelah respon telah terjadi; dalam eksperimen psikologis, hal itu sering disampaikan dengan sengaja untuk memperkuat perilaku. "Rangsangan emosional" dianggap tidak menimbulkan respon; sebaliknya, mereka dianggap memodifikasi kekuatan atau kekuatan yang dengannya suatu perilaku dilakukan.[4] 

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Hochberg, Julian E. (1964). Perception . Foundations of modern psychology series. Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall. hlm. 13. OCLC 193307. 
  2. ^ a b c Gregory, Richard L. (ed.). "Stimulus". The Oxford Companion to the Mind . Oxford; New York: Oxford University Press. hlm. 748. ISBN 019866124X. OCLC 17227958. 
  3. ^ Pavlov, Ivan Petrovitch (1941). Conditioned reflexes and psychiatry . Lectures on conditioned reflexes (dalam bahasa Inggris). 2. New York: International Publishers. OCLC 8586636. 
  4. ^ Skinner, B. F. "The behavior of organisms; an experimental analysis". The Century psychology series (dalam bahasa Inggris). New York; London: D. Appleton-Century Company, Inc. OCLC 553295.