Stefan Uroš III Dečanski dari Serbia

Stefan Uroš III Nemanjić (Abjad Kiril Serbia: Стефан Урош III Немањић) atau lebih dikenal sebagai Stefan Dečanski (1276 - 8 September 1331) adalah Raja Serbia dari 6 Januari 1322 sampai 8 September 1331. Dečanski adalah putra Raja Stefan Milutin, dan dia berhasil berkuasa setelah menyingkirkan beberapa anggota keluarga yang memperebutkan takhta. Ia mendapat julukan Dečanski dari biara besar yang ia bangun di Dečani, Kosovo.

Stefan Uroš III Dečanski dari Serbia
Stefan Decanski ktitor.jpg
Fresko raja Stefan Dečanski dengan miniatur gereja, Dečani, Serbia
Raja Serbia
Berkuasa1322–1331
Penobatan6 Januari 1322
PendahuluStefan Konstantin
PenerusStefan Dušan
Lahirca. 1276
Wafat11 November 1331(1331-11-11) (umur 55)
Benteng Zvečan
Pemakaman
WangsaNemanjić
AyahStefan Milutin
IbuJelena
Pasangan(tidak diketahui)
Theodora dari Bulgaria
Maria Palaiologina
AnakStefan Dušan
Simeon Uroš
Jelena Nemanjić Šubić
Teodora-Evdokija
AgamaGereja Ortodoks Serbia

Masa mudaSunting

Stefan Uroš III adalah putra Raja Stefan Uroš II Milutin dan istri pertamanya Jelena, seorang wanita bangsawan Serbia. Ia lahir sebelum ayahnya naik takhta pada 1282.

Saat masih muda, ia dibuang oleh ayahnya sebagai sandera kepada Nogai Khan dari Gerombolan Emas, untuk menjaga perdamaian antara Serbia dan Tatar. Dia tinggal di istana Nogai sampai kematian Khan pada 1299.[1]

Pembuangan dan kepulanganSunting

Pada tahun 1314, Dečanski bertengkar dengan ayahnya, yang mengirimnya ke Konstantinopel untuk dibutakan. Dečanski tidak pernah buta total dan kemungkinan besar tidak buta sama sekali.[2] Di Konstantinopel, Dečanski hidup di istana Andronikos II Palaiologos.[3] Dečanski menulis surat kepada Danilo, Uskup Zahumlje, meminta sang uskup untuk menyelesaikan masalahnya dengan ayahnya.[4] Danilo menulis surat kepada Uskup Agung Nikodemus dari Serbia, agar Nikodemus berbicara dengan Milutin dan membujuknya untuk memaafkan putranya. Pada tahun 1320, Dečanski diizinkan pulang ke Serbia dan diberi wewenang untuk memerintah Budimlje,[4] sementara saudara tirinya Stefan Konstantin, memegang kendali daerah Zeta.[5]

MemerintahSunting

Milutin jatuh sakit dan meninggal pada tanggal 29 Oktober 1321, tanpa meninggalkan titah resmi mengenai pewaris takhtanya.[4] Konstantin dimahkotai sebagai Raja di Zeta, tetapi perang saudara segera pecah ketika Dečanski dan sepupunya Vladislav juga mengklaim takhta. Dečanski mengaku bahwa penglihatannya masih normal, menganggapnya sebagai mukjizat, lalu penduduk berkumpul mendukungnya dan percaya bahwa kesembuhannya adalah tanda dari Tuhan.[5] Pada tanggal 6 Januari 1322, Uskup Agung Serbia, Nikodemus, memahkotai raja Dečanski dan putranya, Stefan Dušan dinobatkan sebagai raja muda.[5] Dečanski kemudian memberikan Zeta kepada Dušan sebagai wilayah kekuasaan, menunjukkan keinginan agar Dusan menjadi ahli warisnya.[5] Menurut suatu kisah, Dečanski menawarkan pembagian wilayah dengan Konstantin, tapi ditolak.[6] Dečanski kemudian menyerang Zeta, dan Konstantin berhasil dikalahkan dan dibunuh.[7]

Sementara itu, Vladislav II telah dibebaskan dari penjara setelah kematian Milutin dan merebut kembali takhta Syrmia, yang diberikan oleh ayahnya di Serbia utara. Vladislav juga mengklaim takhta Serbia setelah kematian Milutin dan memobilisasi dukungan lokal dari Rudnik, di mana ayahnya dulu berkuasa.[7] Dengan mendapat dukungan dari Hongaria, Bulgaria, dan Bosnia, Vladislav mencoba merebut kendali atas Syrmia dan bersiap untuk bertempur melawan Dečanski.[7]

Pada 1323, perang pecah antara Dečanski dan Vladislav. Pada musim gugur, Vladislav masih menguasai Rudnik, tetapi pada akhir tahun 1323, Rudnik berhasil dikuasai oleh pejabat pro-Dečanski, dan Vladislav melarikan diri lebih jauh ke utara.[7] Beberapa pendukung Vladislav dari Rudnik yang dipimpin oleh Menčet, seorang saudagar dari Ragusa berlindung di dekat benteng Ostrovica, tempat mereka melawan pasukan Dečanski.[7] Dečanski mengirim utusan ke Ragusa (Dubrovnik) untuk mengecam dukungan Ragusa kepada Vladislav.[7] Ragusa menolak protes dari Dečanski.[7] Dečanski tidak puas, dan pada tahun 1324 dia mengumpulkan semua pedagang Ragusa yang dia temui, menyita harta benda mereka, dan menahan mereka.[7] Pada akhir tahun, Dečanski membebaskan para pedagang dan mengembalikan kekayaan mereka. Vladislav kalah dalam pertempuran pada akhir 1324, dan melarikan diri ke Hongaria.[7] Ketegangan antara Dubrovnik dan Serbia berlanjut: pada Agustus 1325 Vojvoda Vojin dari Serbia menjarah Dubrovnik.[7] Pada 25 Maret 1326, Dečanski akhirnya mengembalikan hak istimewa yang sebelumnya diberikan kepada Ragusa oleh Milutin.[7]

Dečanski mempertahankan aliansi dengan Andronikos II, Kaisar Bizantium.[8] Dia juga mendukung Andronikos II saat Bizantium dilanda perang saudara dengan Andronikos III Palaiologos. Namun, saat Andronikos III memperoleh kendali atas Bizantium, penguasa Yunani itu memulai aliansi dengan Tsar Mihail Asen III dari Bulgaria.[9] Mihail Asen III menceraikan saudari Dečanski, Anna, dan menikahi putri Bizantium Theodora Palaiologina. Kedua negara tersebut berniat untuk memulai invasi besar ke Serbia pada tahun 1330. Namun, Dečanski mampu mengalahkan dan membunuh Mihail Asen III dalam Pertempuran Velbazhd (1330). Pangeran Stefan Dušan juga memberi sumbangsih besar dalam kemenangan tersebut.[10]

Mendengar kekalahan Mihail, Andronikos III akhirnya mundur. Penaklukan Dečanski selanjutnya mendorong perbatasan Serbia ke selatan mendekati Makedonia Bizantium. Namun, beberapa pejabat di istana tidak puas dengan kebijakannya dan bersekongkol untuk menjatuhkannya demi berkuasanya Stefan Dušan. Pada 1331, Dusan datang dari Skadar ke Nerodimlje untuk menggulingkan Dečanski, yang melarikan diri ke Benteng Petrič.[11] Pada tanggal 21 Agustus 1331, Dušan menguasai Benteng Petrič melalui pengepungan dan memenjarakan ayahnya di Benteng Zvečan, di mana ia dicekik sampai mati pada tanggal 11 November 1331.[12]

 
Benteng Zvečan, di mana Stefan meninggal

KeluargaSunting

 
Stefan Dečanski dan putranya Stefan Dušan (sudut kiri bawah) dalam ikon St. Nikolas di Basilica di San Nicola, Bari, Italia

Istri Dečanski yang pertama tidak diketahui namanya.[13] Mereka tidak dikaruniai anak.[13]

Dari istri keduanya, Theodora dari Bulgaria,[13] mempunyai:

  • Stefan Dušan, yang menggulingkannya dan mengambil alih gelar raja,[13] dan
  • Dušica (atau Dušman), yang meninggal sebelum 1318.

Dari istri ketiganya, Maria Palaiologina, [13] putri Ioannis Palaiologos, Dečanski mempunyai:

PenghormatanSunting

Dečanski dipandang sebagai orang yang mulia dalam puisi dan wiracarita Serbia. Selain itu, Gereja Ortodoks Serbia telah menetapkan ia sebagai santo dengan hari pestanya adalah 24 November. Jenazahnya dipuja di biara Visoki Dečani, yang dibangunnya, di Kosovo.

Mahkota kerajaan Dečanski dirawat dengan baik dan sekarang disimpan di Biara Cetinje, di Montenegro.[14]

ReferensiSunting

  1. ^ Veselinović & Ljušić 2008, hlm. 44.
  2. ^ Fine 1994, hlm. 260,263
  3. ^ Fine 1994, hlm. 260
  4. ^ a b c Fine 1994, hlm. 262
  5. ^ a b c d Fine 1994, hlm. 263
  6. ^ Fine 1994, hlm. 263–64
  7. ^ a b c d e f g h i j k Fine 1994, hlm. 264
  8. ^ Fine 1994, hlm. 270
  9. ^ Fine 1994, hlm. 271
  10. ^ Fine 1994, hlm. 271-272
  11. ^ Fine 1994, hlm. 273
  12. ^ Sedlar 1994, hlm. 53
  13. ^ a b c d e f Nicol 1984, hlm. 254.
  14. ^ "Cetinje". Cetinje-mojgrad.org. 3 Februari 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-02-24. 

SumberSunting

Bacaan lebih lanjutSunting

Stefan Uroš III Dečanski dari Serbia
Lahir: 1285 Wafat: 11 November 1331
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Jelena dari Anjou
Pangeran Zeta
1309–1314
Diteruskan oleh:
Stefan Konstantin
Didahului oleh:
Stefan Konstantin
Raja Serbia
1322–1331
Diteruskan oleh:
Stefan Dušan
  1. ^ Slobodan Mileusnić (1994). Medieval monasteries of Serbia. Prometej.