Buka menu utama

Sovietisasi (bahasa Rusia: Советизация) adalah pengadopsian sistem politik yang didasarkan pada model soviet (dewan pekerja) atau adopsi cara hidup dan mentalitas yang dimodelkan setelah Uni Soviet.

Gelombang Sovietisasi (dalam makna kedua) terjadi di Mongolia dan kemudian selama dan setelah Perang Dunia II di Eropa Tengah (Cekoslowakia, Jerman Timur, Hongaria, Polandia, dll.). Dalam arti luas, hal ini termasuk (secara sukarela dan tidak disengaja) pengadopsian lembaga-lembaga yang mirip dengan Soviet, undang-undang, adat istiadat, tradisi, dan cara hidup Soviet, baik di tingkat nasional maupun di komunitas yang lebih kecil. Sovietisasi biasanya dipromosikan dan dipercepat oleh propaganda yang bertujuan menciptakan cara hidup yang umum di semua negara dalam lingkup pengaruh Soviet. Dalam banyak kasus, Sovietisasi juga disertai dengan pemindahan paksa "musuh rakyat" (kulak, atau osadnik, misalnya) ke kamp kerja paksa Gulag dan permukiman pengasingan.[1]

Dalam arti sempit, istilah Sovietisasi sering diterapkan pada perubahan mental dan sosial dalam populasi Uni Soviet dan negara-negara satelitnya[2] yang mengarah pada penciptaan manusia Soviet baru (menurut pendukungnya) atau Homo Sovieticus (menurut kritiknya).[3]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ various authors (2001). "Stalinist Forced Relocation Policies". Dalam Myron Weiner, Sharon Stanton Russell. Demography and National Security. Berghahn Books. hlm. 308–315. ISBN 1-57181-339-X. 
  2. ^ Józef Tischner (2005). Etyka solidarności oraz Homo sovieticus (dalam bahasa Polski). Kraków: Znak. hlm. 295. ISBN 83-240-0588-9. 
  3. ^ Aleksandr Zinovyev (1986). Homo sovieticus. Grove/Atlantic. ISBN 0-87113-080-7. 

Bacaan lebih lanjutSunting

  1. Edward J. O'Boyle (January 1993). "Work Habits and Customer Service in Post-Communist Poland". International Journal of Social Economics. 20 (1).