Song (negara)

Sòng (Hanzi: ; bahasa Tionghoa Kuno: *[s]ˤuŋ-s) adalah negara Tiongkok selama periode Dinasti Zhou dari sekitar 1040 hingga 286 SM, terletak di lokasi yang sekarang adalah Henan.

Song

Abad ke-XI SM–286 SM
Peta negara Dinasti Zhou, termasuk Song
Peta negara Dinasti Zhou, termasuk Song
StatusNegara
Ibu kotaShangqiu (商丘)
Agama
Kepercayaan tradisional Tionghoa, penghormatan orang yang telah meninggal, Taoisme
PemerintahanMonarki
Sejarah 
• Didirikan
Abad ke-XI SM
• Ditaklukkan oleh Qi
286 SM
Mata uangKoin Tiongkok kuno
Digantikan oleh
Qi (negara)
Song (negara)

Song (Chinese characters).svg

"Song" dalam aksara segel kuno (atas) dan aksara reguler modern (bawah)
Hanzi:
Negara Tiongkok pada abad ke-V SM

SejarahSunting

Negara ini didirikan setelah kekalahan terakhir Dinasti Shang oleh Zhou. Seorang saudara dari raja terakhir Shang diserahkan sebuah wilayah oleh para pemenang, dan kemudian mendirikan basis kerajaan Song. Dengan demikian, dia dapat melanjutkan kultus leluhur dinastik Shang, tetapi tidak lagi memiliki kekuatan pendahulunya yang termasyur. Ibu kotanya didirikan di Shangqiu. Periode ini dibuktikan dengan temuan arkeologi dari situs Daqinggong, yang didominasi oleh makam (termasuk bejana dan senjata perunggu ritual) menyerupai gaya Shang. Almarhum yang dimakamkan di makam pangeran ini bernama Kou Changzi, yang diduga adalah Qi Weizi, pendiri Negara Song.

Zaman keemasanSunting

Negara Song memainkan peran kedua dalam sejarah kerajaan periode Zhou, dengan beberapa pengecualian. Selama Zaman Musim Semi dan Gugur, adipati Xiang dari Song (651-637 SM) adalah salah satu penguasa terkuat di Dataran Tengah, yang dapat menggugat status Hegemon, tetapi akhirnya dikalahkan oleh Chu.

Kemerosotan dan kehancuranSunting

Tahun-tahun terakhir Song ditandai dengan upaya baru emansipasi dari kekuatan besar: beberapa pemberontakan mengguncang istana Song, berpuncak pada kenaikan takhta pangeran Dai Yan, yang memakzulkan dirinya sebagai raja dengan nama Kang pada 317 SM. Dia berhasil dalam beberapa kampanye militer, merebut negara-negara Teng dan Xue. Meskipun ukurannya kecil, Negara Song tetap menjadi negara yang kuat. Dia menang melawan invasi negara-negara Qi, Chu dan Wei. Akhirnya, ketiga negara ini bersatu pada 286 SM untuk mengalahkan Song. Setelah kekalahannya, Raja Kang dieksekusi dan Song dibagi menjadi tiga.

Daftar penguasaSunting

Kecuali dinyatakan lain, penguasa adalah putra pendahulunya.

  1. Weizi 微子 (Qi 啟), saudara raja terakhir Shang, Di Xin
  2. Weizhong 微仲 (Yan 衍), adik bungsu yang di atas
  3. Ji, Adipati Song 宋公稽
  4. Adipati Ding 宋丁公 (Shen 申)
  5. Adipati Min I 宋湣公 (Gong 共), leluhur Konfusius
  6. Adipati Yang 宋煬公 (Xi 熙), adik bungsu yang di atas
  7. Adipati Li 宋厲公 (Fusi 鮒祀), putra Adipati Min I
  8. Adipati Xi 宋僖公 (Ju 舉), 859-831
  9. Adipati Hui 宋惠公 (Jian 覵), 830-800
  10. Adipati Ai 宋哀公, 799
  11. Adipati Dai 宋戴公, 799-766
  12. Adipati Wu 宋武公 (Sikong 司空), 765-748
  13. Adipati Xuan 宋宣公 (Li 力), 747-729
  14. Adipati Mu 宋穆公 (He 和), 728-720, adik bungsu yang di atas
  15. Adipati Shang 宋殤公 (Yuyi 與夷), 719-711
  16. Adipati Zhuang 宋莊公 (Feng 馮), 710-692
  17. Adipati Min II 宋閔公 (Jie 捷), 691-682
  18. You, Adipati Song 宋公游, dibunuh kurang dari 3 bulan setelah aksesi.
  19. Adipati Huan I 宋桓公 (Yuyue 御說), 681-651, adik bungsu Adipati Min II
  20. Adipati Xiang 宋襄公 (Zifu 茲父), 650-637
  21. Adipati Cheng 宋成公 (Wangchen 王臣), 636-620
  22. Yu, Adipati Song 宋公禦, adik bungsu yang di atas, dibunuh kurang dari sebulan setelah aksesi.
  23. Adipati Zhao I 宋昭公 (Chujiu 杵臼), 619-611, putra Adipati Cheng
  24. Adipati Wen 宋文公 (Bao 鮑), 610-589, adik bungsu yang di atas
  25. Adipati Gong 宋共公 (Xia 瑕), 588-576
  26. Adipati Ping 宋平公 (Cheng 成), 575-532
  27. Adipati Yuan 宋元公 (Zuo 佐), 531-517
  28. Adipati Jing 宋景公 (Touman 頭曼), 516-451
  29. Adipati Zhao II 宋昭公 (De 得), 450-404, cicit Adipati Yuan; mungkin 468-404, menjadikannya salah satu raja yang paling lama bertakhta.
  30. Adipati Dao 宋悼公 (Gouyou 購由), 403-396
  31. Adipati Xiu 宋休公 (Tian 田), 395-373
  32. Adipati Huan II 宋桓公 (Bibing 辟兵), 372-370
  33. Ticheng, Lord Song 宋剔成君, 369-329, keturunan adipati ke-XI, Dai
  34. Raja Yan dari Song 宋王偃, Raja Kang 宋康王, 328-286, adik bungsu yang di atas

Konfusius adalah keturunan Adipati Song, begitu juga keturunannya, Adipati Yansheng. Gelar Adipati Song dan "Adipati yang melanjutkan dan menghormati Yin" (殷紹嘉公) diserahkan kepada Kong An (孔安 (東漢)) oleh Dinasti Han Timur karena ia adalah keturunan dari Dinasti Shang.[1][2] Cabang keluarga Konfusius ini adalah cabang terpisah dari garis yang menyandang gelar Marquess dari desa Fengsheng dan kemudian Adipati Yansheng.

ReferensiSunting

  1. ^ Rafe de Crespigny (28 December 2006). A Biographical Dictionary of Later Han to the Three Kingdoms (23-220 AD). BRILL. hlm. 389–. ISBN 978-90-474-1184-0. 
  2. ^ 《汉书·杨胡朱梅云传》:初,武帝时,始封周后姬嘉为周子南君,至元帝时,尊周子南君为周承休侯,位次诸侯王。使诸大夫博士求殷后,分散为十余姓,郡国往往得其大家,推求子孙,绝不能纪。时,匡衡议,以为"王者存二王后,所以尊其先王而通三统也。其犯诛绝之罪者绝,而更封他亲为始封君,上承其王者之始祖。《春秋》之义,诸侯不能守其社稷者绝。今宋国已不守其统而失国矣,则宜更立殷后为始封君,而上承汤统,非当继宋之绝侯也,宜明得殷后而已。今之故宋,推求其嫡,久远不可得;虽得其嫡,嫡之先已绝,不当得立。《礼记》孔子曰:'丘,殷人也。'先师所共传,宜以孔子世为汤后。"上以其语不经,遂见寝。